full story

ni cerbung kedua Chia! Chia seneng pas dikasih pengenlan tokohnya, banyak yang respect. Hehehe. Makasih buat Support dan masukannya. Aduh, kebanyakan bacot nih saya 🙂 Langsung aja ya. Enjoy!

* * *IFY.
Hai Semuanya!! Kenalin nama gue Alyssa Saufika. Manggil gue Ify aja yahh. Biar ga ribet. Okey? Umur gue 15 tahun, hari ini gue masuk SMA Yeyeyey!!! Gue cantik dan manis (PD nih Ify!) Kata orang sih gitu.. hehehe. Kalo kata setan? Gue perfect banget. Hahahaha (Perfect buat jadi setan maksudnya, hehehe). Gue suka banget main piano. Lagi sedih main piano, lagi marah main piano, lagi seneng main piano, lagi kesel main piano. Pokoknya Gue sukaa banget piano! Salah satu sifat gue… Mmm. Kata orang (lagi) ceplas-ceplos. Sebenernya sih ga ceplas-ceplos amat. mereka aja yang lebay! Gue kan cuma ngungkapin apa yang gue pikirin! Lebih parah lagi, gue dikatain nyolot. Padahal perasaan gue nggak nyolot deh…cuma ga mau kalah. Itu aja (Sama aja kali Fy!!)
lupain soal “sifat” gue itu. Gue udah janji. Kalo masuk SMA gue bkalan bersikap lebih dewasa (MAsa??). Tapi kayaknya niat baik gue gak direstuin adik gue. Ozy. Dia bilang gue gak akan bisa bersikap dewasa. Emang dasar! Udah sok tau, jail, tukang lawak, ga tau malu.. pokoknya yang Hancur ada di dia deh! (Peace Freenzy! kan cuma cerita hehehehe) Gue sama dia hampir tiap hari berantem. Nyokap gue sampai bosen ngelerai kita. Mama gue manggil kita “IZY” Alias Ify-Ozy. Biar ga ribet. Toh nama kita lumayan mirip. Ok. Lupain adik gue yang sinting, dan ga jelas itu. Pokoknya Gue harus bisa bersikap lebih Dewasa, kan udah SMA. Yeyeyeyey Semangat!!!* * *Ify udah siap-siap ke sekolah. Kayaknya udah setengah jam-an dia memperhatikan pantulan wajahnya dicermin. Sesekali dia merapikan seragam barunya Yang sebenernya (menurut penulis) udah sangaaat rapi. Tiba-tiba terdengar langkah kaki didepankamar Ify, selanjutnya terdengar teriakan.
“Kakaaaaaaaaak, Kakakkkkkkkk Bangung kak!! Ntar telat lohhh!!” Teriak Ozy. Adik Ify, sambi ngedor-ngedor pintu kamar kakaknya. Akhirnya, tanpa permisi, dia masuk kekamar kakaknya.
“Widiiihhhh Tumben udah siap-siap!! Biasanya masih tidur aja kayak kebo!” teriak Ozy takjub (ozy lebaayyy).
Ify gak ngejawab, tapi langsung nimpukin adeknya itu pakai bantal.
“Lo tau sopan santun ga sih? Masuk kekamar orang ga pake permisi, teriak-teriak ga jelas, ngatain orang kebo lagi!” bentak Ify kesal.
“Awww, lo gimana sih Fy? katanya kalo udah SMA, lo mau bersikap ebih dewasa” baas Ozy sambil ngelus-ngelus jidatnya “Mana nimpukin gue pake bantal lagi! untung cuma bantal! Kalo make benda-benda yang keras, trus kepala gue benjol, trus kadar kegantengan gue jadi ileng gimana? mau tanggung jawab lo sama Fans-fans gue??” cerocos Ozy bawel.
‘Duhhhh. Berisik banget tau ga??? Kao udah jelek ya jelek aja. Terima kenyataan! Sok amat sih!” Ify mulai kambuh. Nyolot abis. Tiba-tiba Ozy ketawa, keras banget!
“kenapa lo ketawa?” tanya Ify.
“Hahahaha. Yang kayak gini mau ga nyolot lagi??? Mimpi! baru dipancing gitu aje udah kumat!” ledek Ozy.
“Uhhh OZzyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyy!!” Ify mulai mengejar Ozy. sambil nurunin tanggga mereka kejar-kejaran sambil edek-ledekan.
“Izy!! Makan dulu!” panggil mamanya. Ternyata, tanpa dipanggil, kedua anaknya udah turun dari lantai 2, Ify dengan semangat 45 buat ngulek Ozy, Ozy semangat ’45 buat Ify marah. “Kalian jangan lari-lari! Ntar jatuh!” peringat mama mereka.
Ozy berari, sembunyi dibelakang ibunya. Tapi sebelumnya, ditarik dulu rambut Ify.
“Heh! rambut gue jangan ditarik!” bentak Ify.
“Kalo udah jelek, jelek ja, terima kenyataan!” jawab Ozy ngutip kata-kata kakaknya.
“Lo tuh yang jelek!” balez Ify kesel.
“Elo!’
“elo!”
“elo!”
“Elo”
“Elo!”
“Elo!”
“Stop!!” kali ini mamanya ikutan teriak (Mama ikutan ya? penulis juga mauu :p) “Sekarang cepetan kalian makan. Ntar kalian telat!” perintah mamanya. IZy menurut. Tapi Ozy masih tetep jail, dia ngambil Roti dan nempelin roti ke mulut kakaknya (untung, ga naruh selai dulu hehehe)
“Nih, biar nggak bawel agi!” ucap Ozy.
“Ozyyyyyyyyyyyyyyyyy!!!”* * * Ok. upain adik Ify yang nyebelin itu, yang hobinya bikin Ify keki setengah mati, dan paling bisa bikin Ify nyolot ga jelas. Tapi, kayaknya tanpa disuruh penulis Ify udah lupa tuh.. hehehehe. Sekarang dia agi senyum-senyum ga jeas didepan sekolahnya. Sekolah barunya. Ify mendongak, menatap Spanduk yang ada di atas gerbang sekolah barunya “Welcome to Fariast Senior High School” (Nama sekolah ngarang) Ify tersenyum ngeiat spanduk ntu. ‘SMA choi! udah SMA gue… hehehe ‘ batin Ify girang. Dengan langkah ringan Ify memasuki sekolah barunya. Ify mulai celingukan.
‘Hmmm, pembagian keas pengumumannya dimana sih?’ batin Ify.
“aa. Pasti di aula!” Ify mulai tebak-tebak berhadiah. Dia kemudian bergegas ke aula, karna ga begitu konsen ma jalannya, Ify nabrak seseorang.
“Brruuukkkk” (bunyi apaan tuh? penulis ga tau -___-) Ify terjatuh. tapi yang ditabrak ga jatuh. Mungkin karna ebih tinggi dari Ify, ato apalah…
“Uhhh” erang Ify sambi mengibaskan tanah yangmeekat di sikunya. ada lecet dikit, makanya sakit. Ify mendongak, mau ngeliat siapa yang dia tabrak. Ternyata Cowo! Cowo Cakep! cakep banget malah!. Dia hanya menatap Ify sebentar, kemudian melanjutkan jalannya. Ga meduliin Ify sama sekai! catet! SAMA SEKALI!
Ify cuma bengong-bengong sambi geleng-geleng.
‘Helooo Udah jaman gobalisasi. Cowok cakep tuh harusmnya gentle dong! nolongin gue berdiri kek!’ Batin Ify kesel. Saking keselnya dia upa berdiri. Terus aja lesehan distu..,
“Ngapain lesehan disitu?” tegur seseorang. Ify berbalik. Cowok cakep lagi! Apa sekolah ini sarangnya cowo cakep? Ify ga tau. Yang jeas dia ga ngejawab omongan cowok itu.
“Hei!” Ify kembali ke dunia nya, setelah ditegur cowo cakep ntu lagi.
“Eh, oh iya, mm,” Ify salah tingkah
“mau duduk disitu terus? udah diliatin sama yang lain tuh!” ucap cowok itu. Ify ngeliat ke sekitarnya dan Upss puluhan pasang mata ngeliat ke arah dia!! Uh… malunyaaaaa. Tiba-tiba cowok itu mengulurkan tangan.
“Biar gue bantu.” ucap cowok itu. Ify menyambut uluran tangan cowok itu.
“Thanx” setelah Ify berdiri, dia kemudian membersihka roknya yang udah berdebu.
“Sama-sama. Kamu kelas 10 ya?” tanya cwo itu.
“yup, kamu?” tanya Ify balik
“Aku kelas 12.” jawab cowok itu. Ify tambah malu lagi. Kakak kelas… cakep… gentle… ngeliat dia pada saat yang tidak tepat! Uhhhh.
“oh..mmm boleh nanya gak kak.. pengumuman pembagian kelas dimana yah?” tanya Ify.
“Di aula buat kelas 10… tuh” ucap cowok itu sambil menunjuk ke arah aula.
“Ohh.makasih yah kak!” Ify kemudian setengah berlari ke aula.
“hei!” kakak kelas itu manggil lagi. Ify berbalik.
“Ya?”
“Nama kamu?” tanya kakak kelas itu.
“Ify Kakak?” tanya Ify balik
“Iel” Jawab iel sambil senyum. Senyum yang bikin Ify mau meleleh………..* * *Akhirnya setelah mealalui perjuangan panjang, nerobos orang-orang yang berdesakan didepan papa engumuma, injek-ijekan sepatu (yang ini bikin Ify keki banget, kan sepatunya baru!!) Ify berhasil nyampe tempat paling depan di papan pengumuman. Hampir nyium tuh papan malah!
“Alyssa Saufika” ucapya pelan sambil menaik turun kan jari-jarinya di deretan nama tersebut. “nggak ada, bukan di kelas 10-1” Ify mendesah. Mulai mencari di kelas 10-2.
“Yes!! Ada!!” Ify bersorak senang. Ga peduli sama anak-anak lain yang nutup telinga gara-gara suaranya yang kenceng ntu. Sebodo deh! Ify keluar dari kerumunan orang-orang itu.”Fiuhh. Tinggal nyari kelas!” Kata Ify dengan semangat
* * *Ify memasuki kelas barunya sambil celingukan. Ify melengos. Ga ada yang dia kenal. Udah lumayan banyak yang didalam kelas… sekitar 15 orang lah mungkin… Ify celingukanlagi. Nyari tempat terbaik buat dia. Dia ngeliat tempat di deretan ujung, mepet sama tembok, deket jendela, barisan ke dua dari belkang. Lumayan tuh. Tapi udah ada yang duduk. cewek. Siapa tau, dia belum ada temen duduk. Kan Ify bisa duduk bareng dia..
“hai!” Ify menyapa cewe itu. cewe itu mendongak
“Gue Alyssa Saufika! gue boleh duduk disini ga?” tanya Ify sambil nunjuk tempat disampig cewe itu.
“Silahkan. Gue Sivia Azizah” bales cwe itu.
“thanks” Mereka berdua terlibat percakapan. Seputar perkenalan mereka. ternyata Via tuh pindahan dari Bandung. Jadi dia belum punya temen di jakarta. Pembicaran mereka terhenti, begitu 2 orang cowok, sama-sama agak gondrong, bedanya yang satu Style-ya harajuku, yang satu manis kaya cewe, masuk kekelas. Mereka berdua, menurut Ify (dan penulis) lumayan cakep 🙂
“Sial Apa ya gue… udah satu sekolahan sekelas lagi sama nenek sihir… ckckck” Ucap cowo yang bergaya harajuku itu. Sambil ngelirik cewe tomboy yang lagi duduk diatas meja. cewe tomboy itu mendelik.
“Apa lo bilang?? lo pikir gue juga seneng satu kelas sama lo??” bales cewe itu dengan nada tinggi.
“Heh? emangnya lo nenek sihir?? ckckck GR. jadi nenek sihir ja GR!” bales si cowok harajuku santai.
cewek tomboy itu berdiri. ngambil ancang-ancang.
“Apa lo bilag???????????” cewe itu udah bakal ngejar cowo itu, sayangnya, temennya nahan dia.
“Udahlah Ni… jangan berantem terus kenapa???” bujuk temen si tomby. si tomboy kembali duduk.
“Awas lo!” ucap cewe itu galak.
“Cak, Cak.. lo gimana sih? udah SMA masiiihh aja hobi nyari gara-gara sama Agni” ucap si cowo mais
“Lo tau slogan gue kan? Ga berantem sama Agni sehari, kudisan! gue kan ga mau kudisan!” jawab si harajuku.
“Ntar kena getahnya lo Cak!” Si Manis mempringati.
“Sok lo!”. Ternyata, dua cowok itu duduk dibelkag Ify dan Sivia. Setelah naruh tas si manis langsug nyapa.
“Hai! Boleh kenalan ga?” tanya Cowok manis itu.
“Gue Muhammad RAynald Prasetya! panggil aja Ray Kalian??” tnya cowo itu.
“Gue Via, Sivia Azizah” jawab Sivia sambil terseyum.
“Gue Alyssa saufika. Panggil aja Ify.” jawab Ify
“Gue Cakka Kawekas Nuraga” Cakka-si cowo harajuku- ikutan nimbrung.
“Kalo yang tomboy itu?” tanya Sivia sambil nunjuk cewe yang tadi berantem ma Cakka.
“itu agni. temen SMP kita juga.” jawab Ray.
“ohh” Sivia dan Ify manggut-manggut.
Tiba-tiba kelas sepi lagi. 2 orang cowok (lagi) masuk kelas. Ify, Via, Cakka dan Ray kompak berbalik.
“Wow” Yang masuk kelas aadalh 2 cwo yang cakep dan keren (lagi). Yang satu Berkulit coklat, yang satu putih dan chineese. Ify membelelakan mata.
‘Cowok itu???????’* * *Kelas Ozy ributtt banget. Ya, maklum aja, dikelas ini kan ada dua pelawak paling terkenal di seantero sekolah. Deva sama OZy.
“OZyyyyyyyyyyyyyyyyyy, Devaaaaaaaaaaa. Bisa diem gak sih lo berdua?” bentak keke galak.
“Eh, yang namanya Ozyyyyyyyyyyyyyyyyy sama Devaaaaaaaaaaa, di suruh diem tuh sama keke! perasaan yang ada cuma Ozy sama Deva deh…” celetuk Ozy jail yang bikin sekelas ketawa lagi. Keke merenggut. baru aja mau bikin serangan balasan, Bu uccie masuk kekelas. Sekelas langsung spiii kaya kuburan.
“selamat pagi anak-anak” sapa Bu Uccie
“Pagi Buuuuuuuuuu” jawab anak-anak serempak.
“Baiklah, hari ini, ibu akan memperkenalkan kepada kalian, anak baru di kelas kalian. Silahkan masuk nak” Persilahkan Bu Uccie. Seorang anak cewek masuk kekelas, kecil, putih dan manis. Ozy langsung terpana. Kaykanya bukan Ozy doang.. tapi sekelas.
“Perkenalkan, nama saya Raissa Arif, kalian bisa manggil aku Acha, aku pindahan dari Bandung” Acha memperkenalkan diri (sbelumnya gue mau ngasih tau nih, namalengkap Acha bukan Raissa Arif aja, gue lupa nama lengkapnya hehehe :)).
“Acha itu yang ada dijendela bukan???” celetuk Ozy
“Itu KACHAAAAAA” Sorak anak-anak sekelas
“yang temennya harimau bukan?” celetuk Deva ikut-ikutan
“itu mACHAnnnnnn” sorak anak-anak sekelas lagi. Mereka semua ketawa keras-keras. Emang dasar Pelawak Ozy ma Deva!
“Sudah-sudah! Acha, kamu duduk disamping Keke ya” perintah bu Uccie. Acha menurut, dia berjalan ke tempat yang dimaksud sama Bu Uccie.
“kenalin Gue Acha” acha memperkenalkan diri ketemen barunya itu.
“Gue Gabriel Angeline Thalita Pangemanan. Manggilnya Keke aja” jawab Keke.
“Nama lo panjang ya!” celetuk Acha. Keke mengangguk.
“Boong tuh! nama lengkapnya Keke kemoceng! celetuk Ozy. Keke manyun.
“Kenalin, Gue Ozy, seleb di sekolah ini!” Ozy PD. Acha hanya terseyum kecil.
“Hei, gue ikutqan! nama gue Anak Agung Ngurah Deva Ekada Saputra! Noh lebih panjang dari si kemoceng!” Deva juga ikutan nimbrung. Sekarang Acha katawa lagi. Kocak amat sih temen barunya.
“Seleb apaan? tukang lawak kali lo!” ledek keke
“Diem lo kemoceng! Gue ga ngomong sama Lo Yee!” Bales Ozy. Sekali lagi, Keke hanya bisa manyun.
“Minggat deh lo berdua!” usir keke
“Ganas amat lo Ke…” ucap Ozy..
“Iya nih.. keke gitu deh..” rajuk Deva sok manja.
“Emang napa? Punya keluhan? nh laporin ke ketua RT setempat!* * *

fy ngeliat cowok itu dengan tatapan tajam. Ngerasa diperhatiin, (padahal aslinya sekelas merhatiin dia dan temennya) cowo itu berbalik. menatap Ify, gak kalah tajamnya. Ray yang ngeliat kejadian itu cuma heran..
‘Kenapa nih, si Ify sama Rio tatap-tatapan kayak mau saling nelen?’ batin Ray bingung. cowok itu mengalihkan pandangannya. Kemudian menyusul temennya yang Chineese yang udah milih tempat duduk. Ify terus ngeliat cowk itu. ternyata, 2 cowok itu duduk di barisan sebelah tempat Ify dan Via duduk. Ify mendengus.
‘Sekelas sama cowok rese nih!’ batin Ify keki.
“Fy, lo kenapa?’ tanya Ray. keheranan dengan cara Ify ngeliat Rio.
“Ternyata, sekelas sama dia… cih” Ify ngomel ga jelas.
“Ohhh Rio?” tebak Ray. Ify menatap Ray.
“Lo kenal?” tanya Ify.
“Ya iyalah, temen SMP gue gitu” jawab Ray. “emang lo kenapa sama dia?’ tanya Ray balik.
“Cowok rese tuh dia! Cakep tapi rese! Huh.. ngerasa diri udah paling oke kali ya?” cerocos Ify.
“Emang dia salah apa sama elu??” tanya Ray lagi. Tambah bingung.
“Gara-gara dia tuh. Tadi pagi gue malu berat! masa gue sama dia tabrakan, terus gue jatuh, tapi ga dia tolngin?? keterlaluan banget kan? udah gitu lagsung ngeloyor aja lagi! Bayangin deh, gue ditinggalin gitu aja ditengah lapangan. Mana ada cowok ganteng lewat lagi! Idihhh harga diri gue jatuh banget!” cerocos Ify panjang lebar tinggi.
Ray cuma geleng-geleng. Si Ify gomongnya cepet banget, kayak kereta api express… cckckck
“Dia emang orangnya gitu. Cuek banget.” Ray menambahkan.
“Pantes…” Ify melirik Rio. Kemudian menghela napas.
“Tapi, dulu, waktu SMP, dia itu pujaan cewek-cwek loh!” tambah Ray ” dia sampe dijulukin…. Mr. Perfect! Yup, Mr. Perfect. Soalnya dia tuh udah ganteng, pinter,suaranya bagus, jago main gitar. Trus.. mmm, apalagi yah? pokoknya komplit deh!” ucap Ray. Ify menaikan Alis.
“Idih… PERFECT APAAN? RESE IYA!” Ucap Ify, yang tanpa sengaja, dengan volume yang gede, kayak pas dia lagi berantem sama si Ozy. Serentak seisi kelas melirik ke arah Ify. Ify cuma cengengesan. Dia melirik Rio, yang ternyata, lagi ngeliat dia. Ify langsung melotot.
‘Idih… ngerasa diri kalo gue ngomongin dia ya? PD amat sama julukan “perfect”nya’ batin Ify. Serperti biasa, Rio hanya ngeliat sebentar, abis itu langsung mengalihkan pandangannya dengan cuek.

* * *

Wali kelas Ify udah masuk ke kelas. Nama nya Bu Winda. Orangnya Cantik. Tapi kayaknya galak… kayaknya loh!! Mudah-mudahan Feeling gue salah hehehe. Semua anak disuruh memperkenalkan diri didepan kelas. Ada yang namanya Oik, yang lmbut kayak sinden… ada yang namanya Olivia, yang keliatannya ngerock abis, ada Agni-yang tadi ribut sama Cakka- yang menurut gue gayanya keren-buat ukuran cewe tomboy. Ada Obiet, yang (kelihatannya) kalem dan imuuttt. Ada juga Lintar yang keliatannya Kaku… Dan masih banyak lagi. kali ini, giliran Rio yang memperkenakan diri.
“perkenalkan. nama saya Mario Stevano Aditya, kalian bisa manggil gue Rio. Gue dari SMP MCR (ngarang.com)” Ucap Rio santai dan Cool. Ify menaikan alis.
“walah… Sok Cool!’ batin Ify, tapi dalam hati kecilnya, dia harus mengakui kalo cowok itu emang… cakep.
Rio kembali ke tempat duduknya. Kali ini, giliran temennya yang namanya…mmm siapa ya?? Ify ga tau. Tapi yang jelas dia chineese gitu.
“perkenalkan nama saya alvin jonathan. kalian bisa manggil gue Alvin gue dari SMP MCR ” ucap cowok itu. yang ternyata bernama Alvin. Menurut Ify, dia lumayan lah… cakep dan keren. Tapi dari tadi mukanya datar-datar aja tuh. Ngga keliatan ekspresinya. Coba senyum dikit. Ify yakin, cewe-cewe pasti meleleh lah! (Emang lilin?). Alvin kembali ketempat duduknya. Kali ini giliran Sivia… seharusnya… tapi Sivia?? Dia kayaknya ga konsen. Dia ngelamun melulu. Sampesampe ga nyadar kalo udah giliran dia. Ify berbalik ke Sivia.
“Via! Udah giliran kamu!” ucap Ify sambil menggo-yang-goyang lengan Sivia.
“Eh? udah gue? cepet amat??”Sivia kayak baru habis bangun tidur. Linglung.
“ya iyalah Via! kamu ngelamun terus sih!!” ucap Ify gemes. Sivia berjalan kedepan kelas dengan langkah malas-malasan. Eamng betul-betul kayak baru habis bangun tdur. tapi, begitu sampai didepan kelas, Sivia langsung tersenyum.
“Perkenalkan nama saya, Sivia Azizah, kalian bisa manggil aku Sivia, atau Via” ucap Via sambil senyum lagi. entah apa yang menarik Ify untuk ngeliat ke Alvin. Alvin yang dari tadi masang tampang cuek-cuek aja, angsung mendongak. Dia menatap Sivia lurus-lurus. Bahkan, tadi Ify sempet ngeiat mata cowo itu melotot. Ekspresi yang kayaknya ga akan mungkin muncul dari orang yang Kayak Limbad ntu, yang senyum ngga, ngomong apalagi. Ify heran banget sama Alvin, ditambah lagi dia terus ngeliatin Via, sampai Via kembali ketempat duduk. Tapi begitu ngeliat Ify yang merhatiin dia dari tadi, wajah dia langsung berubah jadi datar-datar aja lagi. Dia kemudian berbalik. Seolah ga mau Ify tau apa yang dia pikirin.
“fy! Ify!” panggil Ray.
“napa Ray?” tanya Ify
“Udah giliran lo! Lo sama Sivia sama aja deh! ngelamun mulu!” jawab Ray. Ify tersadar.

‘Taelah, kok bisa lupa giliran gue? padaha tadi gue nyadarin Via, eh giliran gue sendiri ga nyadar!’ batin Ify.

* * *

Keke berbalik. mau minjem mistar Gita.
“Git, pin… Eh? Ozy? Deva? kok lo berdua duduk disini??? Gita mana?” Tanya keke kaget.
“Widih.. nanya nya banyak amat lo ke? satu-satu dong! ato gini aja deh.. ntar, gue confrence pers dah! lo mau nanya apa pun gue jawab” jawab Ozy narsis banget.
‘cih. Conference pers sama siapa lo? monyet? noh ke ragunan!” bales Keke
“emang napa Ke, ga suka kita duduk disini?” tanya Deva.
“IYA! lo berdua kan penyamun. Gue ga bisa hidup tenang kalo ada lo berdua!” jawab keke sadis. Ozy geleng-geleng.
“Bilang aja lo seneng ke, gue tau kok! lo kan dari dulu ngepans sama gue dan Deva, tapi sok-sokan jutek gitu” Ozy tambah narsis.
“Lo lagi! ketemu manusia narsis kayak lo nih, yang paling bikin makan ati!” ucap Keke
“Lo suka makan arti ke? ati apa? ati ayam ato sapi? gue juga suka loh.. kalo digoreng enak tuh..” sambung Deva ga jelas.
“Ih. Cape gue ngomong sama lo berdua!’ ucap Keke kemudian balik lagi.
“Kan lo yang ngajakin ngobrol… gimana sih?” Ozy pura-pura kesel. Keke ga nganggepin. percuma, ngomong sama mereka ga akan ada habis-habisnya. Acha berbalik ke dua pelawak itu.
“kalian kok gitu sih..” ucap Acha lembut.
“Ya, kita kan cuma bercanda Cha,” jawab Ozy lembut juga.(Jiahhh Ozy lembut ada maunya ntu!). Deva nyikut Ozy
“Cara lo ngejawab kaya cewe tau!” ucap Deva.
“apa Dev? lo ngga suka cewek? waduh, kaga normal dong lo dev..” jawab OZy sambil menggeser kursinya menjauhi Deva.
“Elo Zyyy.” Deva langsung ngambil kamus yang tebelnya hampir 10 centi (Hehehe ngga nyampe kok) dan nimpukin ke kepala Ozy.
“Auww” Ozy mengerang.”Apaan sih Lo Dev? Tadi pagi gue ditimpukin bantal sama Nenek Sihir, eh, kali ini setan bali nimpukin gue pake kamus! Mentang-mentang lo berdua minta tanda tangan trus ga gue kasih, jadi emosian deh lo berdua” ucap Ozy sambi ngelus kepalanya dan geleng-geleng.(Ozy narsisnya ga beda jauh sama penulis. Ck..)
“Emang Zy, lo cocoknya ditimpuk. Ntar sesekali gue timpukin lo pake high heels 12 centi, yang runcing kayak bambu runcing kalo masih suka ngomong ga jelas!” ancam Deva.
“ok, Gue juga bakalan nimpuk lo pake bata. Ga usah tebe-tebel kaya lo. 5 centi aja..” bales OZy.

* * *

Ify, Sivia, Oik, Olivia, Nova dan Agni jalan bareng ke kantin. Ify seneng, ternyata, temen-temen barunya ini pada kocak. dan ramah. Ify bisa langsung akrab sama mereka.
Sewaktu lewat dari lapangan basket, Ify nyuri-nyuri pandang ke situ. Dan… Woaaa…. Ify terpana. Gila! Kak Iel! Keren banget. Kak Iel nge-drible bola dengan santai, kemudian ngshoot dengan sangat… Cool..
Ify yang ngeliat itu cuma geleng-geleng.
“Kaya gini nih yang cocok jadi Mr. Perfect.. udah cakep, gentle, jago main basket…’ batin Ify. Karna sibuk mikir, dia ngga nyadar kalo orang yang dia pikirin udah ada disamping dia.
“Ngapain gelamun di pinggir lapangan?” tanya seseorang. Ify berbalik.
“eh, ng, Mm, kak Iel?” ify kaget. Langsung Salting ga jelas. Kak Iel tersenyum.
“Ngapain disini?” tanya Kak Iel lagi.
“oh, itu, tadi ngeliat kakak main basket. Keren banget!” puji Ify jujur.
“Oh… mau ikut club basket?” tawar Iel.
“Club Basket kak? Eamng kakak anggota club basket?” tanya Ify.
“yup. Gue kapten tim cowok” jawab Iel.
‘pantes… mainnya keren…’batin Ify.
“Mau ikut tim basket gak?” tanya Kak Iel lagi. Ify cengengesan.
“Aku ga bisa main basket kak… drible bola aja kaga becus” jawab Ify sambil garuk-garuk kepalanya yang sama sekali ga gatel.
“Club basket bukan hanya buat yang udah bisa dan jago, buat yang mau belajar juga bisa kok!”
“Mm, ngga usah deh kak, ntar malu-maluin aja… hehehe” Ify cengngesan lagi. Gimana mau masuk tim basket coba? Ify emang nggak ada bakat di bidang olahraga. Olahraga yang paling dia bisa, ya lari. Soalnya Ify paling sering olahraga kaya gitu sama Ozy. Yah… bukan olahraga sih, tapi kejar-kejaran. Tapi yang penting ari-larian lah!
“Oh, ya udah..” kak Iel menunduk. Ify menoeh, ternyata, bola basket yang tadi dimainin sama Kak Iel jatuh disamping Ify.
“Gue balik ya Fy!” Pamit Kak Iel. Ify cuma bisa bengong lagi.
‘Gila! Senyum kak Iel itu loh… ‘ saking senengnya. Ify sampe lupa kalo udah ditinggal sama temen-temennya.
Ify berbalik.
“Kok gue ada disini ya?” Ify mulai pikun”Duh! Tadi kan gue jalan bareng Via, Agni, Nova, Oik sama Oliv! Yah.. gue ditinggal! Mati gue!” Ify langsung lari ke kantin.
‘Gimana sih? kok ngelupain gue?’ batin Ify jengkel. Ify celingukan di kantin. Nyari Via cs. Tapi yang dia liat pertama kali justru Rio, Alvin, Cakka sama Ray. Tapi mereka ga ngeliat Ify. Ify ngeliat Alvin yang lagi ngeliat ke suatu tempat. Ify mengikuti arah pandangan Alvin itu. Alvin ngeliat Sivia! LAGI! Entah kenpa, Ify ngerasa ada yang aneh sama Alvin. CAra dia ngeliat Via…. denagn tatapan sayu, dia keliatan sedih… Ify menggeleng.
‘orang kayak Alvin, susah ditebk jalan pikirannya’ batin Ify. Dia kemudian berjalan ke arah Via Cs.
“Lo semua jahat ih, ninggalin gue di pinggir lapangan” ucap Ify sambil duduk disamping Agni.
“Hehehe sorry, kit asik ngobrol sih, pas balik, kita ngeiat lo lagi ngomong sama kakak kelas cakep. jadi kita tinggal aja deh, lagipula lo keliatannya lo lagi asyik sama tuh kakak kelas.” jawab Via.
“Iya fy, itu siapa? Pacar kamu?” tanya Oik polos. Ify langsung kaget.
“Apaan sih? Gue aja baru kenal nih hari” Ify tersipu.
“Muka kamu merah tuh” edek Agni. Ify memegang pipinya.
“Udah, udah kasian tuh, muka Ify udah kayak kesumba (nah lho)” Ledek Oliv juga.
Mereka berenam kompak ketawa. Cakka Cs yang kebetulan tempet duduknya deket sama Agni Cs langsung nyeletuk.
“Gue pikir tomboy… ternyata, hobinya ngegosip..” celetuk Cakka sambi geleng-geleng. Udah ketahuan siapa yang bakalan nanggepin duluan…
“Maksud lo apaan nih?” tanya Agni agak emosi. Cakka menoleh.
“Emang gue ngomong sama lo? Perasaan tiap kali gue ngomong kok lo yang nanggepin? padahal gue kan nggak ngomong sama lo!” ucap Cakka sinis. Yang bikin Agni langsung gemes.
“Kata-kata lo itu selalu nyindir ke gue tau!” suara Agni tambah meninggi.
“berarti lo punya banyak kekuarangan…” jawab Cakka tetep santai. Kayaknya minta dibogem sama Agni.
“APA LO BILANG?” Agni mengepalkan tangannya.
“Heh. Bisa diem ga sih?Kayak anak kecil aja berantem.” Rio menengahi. Well, bukan menengahi. Mungkin lebih tepatnya bikin suasana tambah keruh.
“ini apan lagi nambah-nambah? diem deh lo! gue ga lagi ngomong sama lo”ucap Agni tajam.
“Sikap lo kekanak-kanakan tau ga” Ucap Rio. Tetep… santai..
“Udah-udah! Diem deh! Eh elo, Kalo lo mau ngelerai, bukan kayak gini caranya! Cuma tambah bikin rusuh suasana lo tau ga?” Ify ikut-ikutan. Emosi juga denger kata-kata Rio itu. Rio menatap Ify tajam.
“Gue punya muut. Gue berhak ngomong apa yang nggak gue suka.” Baes Rio tajem.
“Oh ya? Meskipun kata-kata lo bikin orang lain sakit hati? Iya? Lo jadi cowok rese banget sih!” Ucap Ify. Rio berdiri. Menatap Ify tajam.
“Atas dasar apa lo bilang gue rese?” tanya Rio.
“sikap lo! Sikap lo yang nggak pernah bisa mahamin perasaan orang lain. Egois tau ga?” jawab IFy dia juga berdiri. Sesaat, mereka berdua hanya bisa saling bertatapan.
“Tau apa lo soal gue?” ucap Rio. Dia berjalan mendekati Ify. Tapi ditahan sama Alvin.
“Udahlah. Jangan berantem disini. Banyak orang nih” ucap Ray. Emang, seisi kantin udah ngeliatin mereka berdua. Gila! Baru kenal sehari aja berantemnya udah parah banget gini. Apalagi Setahun?
Ify menatap Rio.
“Mr. Perfect. Perfect dalam hal bikin orang lain keki” ucap Ify sambil berbalik. Meninggalkan kantin.

* * *

“seharusnya tadi lo nggak ikut-ikutan” ucap Agni. Ify menatap Agni.
“Dia emang kaya gitu. Orangnya cuek abis. Kata-ktanya emang tajem banget. Gue udah biasa kok!” ucap Agni.
“lo biasa. Gue nggak! Gue nggak suka caranya dia tau nggak?” ucap Ify.
“Sorry ya Fy, gara-gara gue lo jadi ada masalah sama Rio” Agni terlihat sangat menyesal.
“Aduh.. emang dia siapa sih NI? punya masalah sama dia tuh biasa aja kal..” ucap Ify
“lo nggak tau sih… Rio orangnya kayak apa… ” ucap Agni.
“kaya apa?” tanya Via ikut-ikutan penasaran.
“yah… kayak yang lo bilang… dikit rese.. mungkin dia bakalan jadi musuh lo selma lo berdua sekelas..”

* * *

Rio masuk kekelas. Dia sempat melirik ke arah Ify yang lagi (sok) sibuk sama HPnya. Rio menghela napas. Sebenernya dia pengen minta maaf sama Ify. Tapi…dia gengsi juga. Ify mendongak. Dia juga ngeliat Rio. Sebenernya dia juga pengen minta maaf sama Rio. Tapi gengsi juga…
“Fy!” panggil Ray. Ify berbalik.
“Napa?” tanya Ify. heran, kayaknya yang dari tadi bawel Ray deh…
“jangan marah ya sama Rio…”

 

Ify menatap si pengendara motor itu dengan tatapan sinis.
“Urusan lo? Yang nyolot gue.. yang risih lo!” nyolot Ify kambuh (ketauan siapa si pengendara motor :p).
Rio menatap Ify tajam.
“lo yakin lo bisa nyampe rumah?” tanya Rio. Pertanyaan yang sama sekali gak dmengerti oleh Ify.
“Ya iyalah, lo pikir gue bayi?” ify nyolot mode on.
“rumah lo dimana?” sekali lagi, pertanyaan Rio ga nyambung sama jawaban Ify
“kompleks permai” jawab Ify polos.
“Lo tau gimana caranya sampe kerumah lo?” Ok. pertanyaan Rio yang satu ini betul-betu bikin Ify jengkel.
“Ya naik angkot lah! anak TK juga tau!!! Ihhhh. Gue pikir lo pinter, taunya…” jawab Ify sambil julingin mata.
” Nomor angkot berapa dari sini biar nyampe rumah lo?” (Rio kebanyakan nanya, natr Ify dapet 2M dah..) Ify tertegun denger kata-kata Rio tadi. Dia baru nyadar. DIA GA TAU GIMANA CARA DIA PULANG. Naik angkot nomor berapa, atau tururnnya harus dimana, Ify ga tau. Ify baru nyadar, dia udah 3 tahun lebih gak pernah naik yang namanya angkot. Ya iyalah… orang dia diantar jemput mulu.
“lo nggak tau kan?” tanya Rio. Ify mengangguk pelan.
‘Bego amat gue, naik angkot kerumah gue sendiri ga tau!’ batin Ify.
“Tadinya gue mau ngebantuin lo. Tapi berhubung sikap o ke gue kaya gitu tadi… gue rasa ga ada gunanya nolong orang kaya lo..” ucapan Rio terdengar begitu pedas. Rio memakai Helmnya lagi dan Menstarter motornya lagi.
“Rio, aduh, tolongin gue kek. Rioooooooooo” panggil Ify. Tapi percuma. Rio udah jauh. Ify mengumpat dalam hati. Sumpah dia keki banget sama si Rio rese itu. Bayangin deh, dia ninggalin Ify, buat kedua kalinya! catet! DUA KALI. Kemarin dan hari ini. Ify meratapi nasibnya yang sungguh malang itu.

Sementara itu, Rio sendiri merasa gak enak ninggalin Ify. Dalam hati kecilnya, dia pengen banget nganterin Ify, ato seenggaknya, bantuin tuh cewek. Tapi ga tau kenapa, dia nggak bisa ngelakuin itu. Dan entah kenapa juga, dia begitu suka ekspresi cewek itu kalo lagi marah. Ekspresi Ify, menurut Rio sangat ucu. Rio nggak pernah ditatap sama cewek secara sinis. Baru kali ini. dan itu langsung menarik perhatian Rio.
Ify terpaku menatap jalanan. Motor Rio gak keliatan lagi. Rio betul-btul Ninggalin dia! Tiba-tiba pundaknya ditepuk seseorang. Ify berbalik. kak Gabriel! Kak Gabriel tersenyum ke Ify.
“Belom pulang?” tanya kak Gabriel ramah. Ify menggeleng.
“Belom,.,,, ga tau jalan pulang…” jawab Ify lemah. Gabriel menaikan alis.
“kok bisa?” tanya gabriel lagi.
“Aku kan biasanya dijemput, tapi tadi sopir aku ngasih tau aku, kalau mobil lagi mogok. Aku disuruh naik angkot. Masalahnya, aku lupa naik angkot kerumah aku tuh gimana…” jawab Ify. Kak gabriel ketawa sambil geleng-geleng.
“kamu ada-ada aja deh Fy. Kok bisa? Ya udah, mau aku anterin nggak?” tawar Gabriel. Ify melongo. What? Kak gabriel mau nganterin dia? kayaknya ga perlu mikir dua kai deh, Ify mauuu banget!! Gak nyangka banget deh…
“Fy? Mau nggak?” tanya Kak Gabriel lagi. Ify mengangguk.
“Ya udah, aku ambil motor aku duu” ucap Kak Ielsambil berjalan masuk ke sekolah lagi. Ify termenung. Sadar ato nggak.Setiap kali Rio ninggalin dia, Kak Gabriel yang selalu bantuin dia, ada buat dia. Ify menelan ludah. kak Gabriel sama Rio… perbedaan yang jauh banget buat Ify. Kak Gabriel adalah seorang “hero” buat Ify. Tapi Rio? “musibah” buat Ify. Orang yang bisa bikin Ify meledak-ledak.
Ify kemudian tersenyum. Nggak apa-apa lah buat Ify. Toh, karna Rio, dia kenal Kak Iel. Dan sekarang? Dia bakalan dianter Kak Gabriel pulang. Ify senengnya bukan kepalang. Coba kalo tadi Rio yangnganterin gue pulang? pasti gue makan ati. Kalo Dia ngasih tau gue gimana cara pulang, pasti gue masih bingung-bingung dulu… Untung, Rio ninggalin dia. jadinya, dia bisa pulang sama Kak iel.* * *”mampir dulu kak?” tawar Ify ke Kak Gabriel, begitu Ify turun dari motor.
“Ng, Nggak usah deh Fy, gue langsung aja” tolak Iel.
“Ohhh. Ya udah makasih ya kak!” ucap Ify sambil tersenyum manis. Gabriel mengngguk.
“see You tomorrow!” ucap Kak iel sambil melambai kemudian berlalu.

Begitu Kak gabriel gak keliatan lagi.Ify jingkrak-jingkrak. Kaya orang gila. Pas mau masuk ke rumah, dia ngeliat adiknya, Ozy, agi ngeliatin dia dengan tatapan tajam. Ify menaikan alis.
“napa lo Zy?Muke lo kayak mau nen orang..” ucap Ify heran ngeiat adiknya.
“Dianter sama siapa tuh?” tanya Ozy penuh selidik.
“Kakak kelas…..” jawab Ify sambil tersenyum.
“Trus? kok lo jingkrak-jingkrak gitu?”tanya Ozy lagi.
“Anak kecil ga boleh tau!” jawab Ify sambil menoyor kepala adiknya, kemudian masuk ke rumah. OZy bercakak pinggang.
“jangan-jangan….. itu pacar Kak Ify??” ucap Ozy. OZy mengepalkan tangannya.
“Awas aja kalo ngerebut Kak Ify dari aku!” ucap Ozy gak jelas, sambil masuk ke rumah.* * *”Ozy, kok makananya dipelototin aja?” tanya Mama Izy (ify-Ozy). Sambi menatap anaknya yang sama sekali nggak menyentuh piring dimakanannya. Malahan ngelamun aja. OZy nggak menyahut. Diem aja.
“Ozy!” panggil Ify sambil mendorong lengan adiknya.
“Heh? Hoh? em? Napa lo?” tanya Ozy. Ify dan mama mereka cuma geleng-geleng.
“Kamu ini Zy, mikirin apa sih?? Di meja makan kok ngelamun?” tanya mamanya.
“Lo lagi nyari bahan lawakan baru ya Zy? Tumben mati ide!” ledek Ify. Ozy manyun.
“Tau ah..” jawab Ozy. Dia kemudian berdiri.
“lha? mau kemana kamu Zy?” tanya ibunya.
“Mau kekamar ma..” jawab Ozy
“Nggak makan?” tanya mamanya lagi.Ozy hanya menggeleng. Kemudian melangkah gontai kekemarnya.Mama Izy berbalik ke Ify.
“Adek kamu kenpa?” tanya mamanya. Ify menggeleng.
“tau tuh, dari tadi sore mukanya gak ada bagus-bagusnya.” jawab Ify sambil melanjutkan makannya.* * *OZy termenung dikamarnya. Mikirin kejadian tadi sore. Dia nggak rela. betul-betul nggak rela kal kakaknya punya pacar! Kenapa? Dari kecil, Ozy hanya deket sama Ify. Meskipun mereka lebih banyak berantem daripada baikan. Ozy ga begitu dket sama mamanya. Karna Mamanya seorang wanita karier. Semenjak Papa mereka meninggal beberapa tahun lalu. Mama bekerja keras untuk menghidupi mereka. Mamanya biasa hanya ada pada saat-saat tertentu. Bahkan pernah mamanya pergi lebih dari sebulan. utuk kerja.

Ify. Kakaknya, adalah orang yang paling dekat degan OZy, mereka selalu berbagi, meskipun keliatannya mereka hanya selalu berantem, saling ngejailin. Tapi, bagi Ozy, Ify adalah saudara yang selalu ada buat Ozy.
Saat Ozy masih kecil dulu, Ify yang selalu ngejagain Ify. Ify yang ngebuat Ozy ngerti, bahwa mama mereka sibuk untuk mereka berdua. Ify juga yang selalu ngebantuin Ozy buat ngerjainn PR, Pokoknya, dari kecil, Ozy gak pernah lebih dekat sama siapa pun, kecuali Ify.

Dan sekarang, hal yang palig Ozy takutkan yaitu, jika Ify punya pacar, Ify bakalan lebih sibuk sama pacarnya. Dan lupa sama Ozy. Jadi gak suka berantem lagi sama Ozy, jadi gak suka main bareng Ozy lagi. Hal Yang paling Ozy takutkan… Dia bakaln kehilangan kakaknya…. kasih sayang kakak yang selalu ada buat dia.
* * *Ify masuk kekamar adiknya. Dia melihat adiknya yang lagi ngelamun di balkon.hal yang jarang banget dia liat adalah, adiknya yang sarap itu ngelamun.
“Dorrrrrrr” Ify mengaggetkan OZy. Ozy gak kaget. Dia cuma berbalik dan ngeliat Ify dengan tatapan kosong.
“napa lo Zy?” tanya Ify. Ga ada jawaban Ozy tetep diam. Ify geleg-geleg.
“Ckckck lo Zy, gara-gara gak ada bahan lawakan lo jadi stres gitu ya? Ntar kalo lo jadi artis gak dapet job, pasti lo bakalan gila deh..” cerocos Ify sok tau. Ozy gak ngomong apa-apa, dia masuk ke kamarnya dan duduk dipinggir tempat tidur.
“Hoyyyy Muhamad Fauzi Adriansyahhhhh Gue Alyssa Saufika kakak lo yang paling cantik lahir batin dari tadi ngomong sama eloooooooo. Kok dikacangin????” ify nyerocos lagi. OZy tetep diam. Ify menghela napas.
“Zy, lo lagi ada masalah? lo crita dong sama gue! Gue kan kakak lo..” suara Ify melembut. OZy mendongak. kemudian menggelng.
“Nggak. Nggak apa-apa.” jawab OZy pendek. Ify manyun.
“Trus lo kenapa dong? Lo marah sama gue, mama, ato Dedev?” tanya Ify lagi. Ozy hanya diam.
Akhirnya mereka berdua diem-dieman selama hampir 20 menit.
“Ya udah. Kalo gak mau cerita. Gue tidur dulu yaa” Pamit Ify sambil melangkah keluar dari kamar Ozy. * * *Ify turun dari mobilnya. Melangkah memasuki sekolahnya. Dia tersenyum begitu melihat lapangan depan. jadi inget kejadian pas dia ditabrak sama Rio rese itu, dan diselamatin sama Kak Iel. Hehehe, bukan diselamatin sih, tapi dibantuin. Disitu juga pertama kali dia ketemu cowok cakep tapi rese, siapa lagi kalo bukan Rio. Dan juga tempat dia pertama kali ketemu Kak Iel. Yang udah 2 kali jadi “hero” nya.

Ify menatap lurus kedepan. Tiba-tiba, dia ngeliat sosok yang sanagt dia kenl berdiri membelakanginya. Yup! Rio. Ify berhenti sejenak. Mencoba ngebuat jarak antara dia dan Rio. Rio yang emang ga nyadar, jalan aja terus, pas lewat kelas 1-4, dia dicegat 3 cewek centil.
“Pagi Rioooooo” sapa cewek-cewek itu denagn gaya yang sangat……….. centil. Rio gak memperdulikan mereka. Dia terus berjalan. Tapi jalannya dihalngin sama tuh 3 cwek centil.
“Duh,,,, Rio, kamu kok buru-buru amat sih…. kita kan masih mau ngobrol-ngobrol bareng kamu..” ucap salah satu cewek itu dengan centil, 2 cewek lainnya juga mengiyakan. Rio menatap mereka dengan tatapan gak suka, tapi kayaknya tuh 3 cewek gak peduli.
“Duh, lepesin gue!” bentak Rio.
“Kamu galak banget sih..” rajuk salah satu cewek. Ify gak bisa nahan tawanya. Akhirnya, Ify ketawa, ngakak, banget. Rio berbalik. Ify menutup mulutnya, tapi gak bisa nahan ketawanya.
Dia kemudian berjalan disamping Rio dan 3 cewek itu.
“Lagi asik ya??” Goda Ify. Rio mengumpat.
“Gue duluan yahhh, Byeee” Ify kemudian berjalan. meninggalkan Rio, yang sibuk ngusir 3 cewek centil itu.
‘Rasain! Karma tuh! gara-gara ninggalin gue kemarin hehehe’ batin Ify senang
* * *

Hari ini, pelajaran pertama kelas Ify, olahraga. Pelajaran yang paling dibenci Ify. Gimana gak benci coba, Ify kan emang gak bisa satu pun cabang olahraga. Ify cuma suka ngeliat orang lain, yang jago olahraga. Kayak Kak Iel gitu, heheheh.
Ify melangkah gontai ke lapangan. Tiba-tiba seseorang menepuk pundaknya.
“gak semangat amat lo Fy?” tegor Agni. Ify mengangguk.
“Gue bego Olahraga Ni” akuIfy. Agni tertawa. Puas banget ketawanya. Sampe Ify heran sendiri.
“Lo kok ketawanya kaya gitu?” tanya Ify heran.
“Ya iya lah Fy… Gila, badan lo kan tinggi gitu, ebih tinggi dari gue, postur tubuh lo meyakinkan banget,,,, gue pikir lo tuh atlit gitu… eh, taunya..” agni ketawa puas. Ify geleng-geleng.
“Faktor genetik Ni…” bela Ify. (nah? faktor genetik? Kok OZy kecil gitu?? -__-).
Untungnya, hari ini, hari bebas, semua boleh main olahraga kesukaannya. Berhubung ga ada yang ari. Ify lebih milih duduk dipinggir lapangan. merhatiin temen-temennya.
Agni, Cakka, Nova, Alvin, Rio, dan Oliv main Basket 3 on 3, Ray, Obiet sama Sivia Oik main blutangkis. yang duduk di pinggir lapangan yah… siapa agi kalo bukan Ify. Ify pikir, si Oik juga sama aja kaya dia, ga bisa Oahraga, eh taunya… Smash dia lumayan keras juga…
Olivia juga, kecil-kecil gitu, main basketnya lumayan. Dia jadi inget komentar agni tadi… Uhhh. Malu-maluin banget kan?? Badan aja yang ok. tapi ga bisa olahraga. Cih,, payah…
Lagi asyik-asyiknya ngelmun, Ify ga nyadar kalo bolabasket yang lagi dimainin sama temen-temennya menuju dia. Dan…
“Bughgghh” Bola basket itu ngenajidat Ify. Sesaat pandangan Ify kabur. Dan setelah itu gelap sama sekali.
Ify pingsan!

* * *

Ify berusaha membuka matanya. Disekkelilingnya berwarna putih. Korden putih, sprei putih… yang pasti bukan dikamar Ify. Kamar Ify kan serba biru… Ify merasakan kepalanya pusing banget…. kayak habis ditimpuk….
Aaaa Ify inget. Tadi dia kena bola. Bukan Bola Biasa (BBB). Tuh Bola basket.. yang gedenya… beratnya… amit-amit… Ify mencoba bangun. duduk ditempat tidurnya.
“Fy.. lo udah sadar?” Via tampak khawatir banget.Ify mengangguk.
“iya, masa gue belom nyadar.. hehehe” Ify mencoba tersenyum. Ify mengedarkan pandangannya
.’Di UKS’ batin Ify. Tiba-tiba, pintu UKS ternbuka, Cakka, Ray, Agni, Nova, Olivia, Alvin dan Rio masuk keruangan (banyak amat..).
“Ify? Lo udah sadar? Lo nggak apa-apa kan?” tanya Ray. Kayaknya dia yang paling heboh… padahal Ify yakin, bukan dia yang ngebuat Ify kayak gini. Ify menggelng.
“Lebay lo ahh..” ucap Ify.
“Mending lebay, daripada alay” ucap Ray. Ify tersenyum.
“Ngomong-ngomong, siapa nih, yang ngenain gue bola?” tanya Ify. Mereka semua diem. Ga ada yang ngejawab. Tiba-tiba…
“Gue, pas gue shoot block, ga sengaja kelempar ke pinggir lapangan…” jawab Rio. Ify menaikan alis.
“Lo lagi.. lo lagi… gue salah apa sih sama lo? sampe-sampe kayaknya lodendam sama gue??” tanya Ify sambil geleng-geleng.vRio nggak ngejawab.
“Gue gak sengaja…” ucap rio akhirnya.
“Oh ya?” Ify gak percaya.
“Betulan kok Fy, tadi Rio gak sengaja, emang kebetuan, Rio shoot bocknya agak miring.. makanya mengarah ke lo….” bela Nova. Ify mengangguk.
“Ya udah…” Ify juga maes memperpanjang masalah. Kepalanya puyeng banget.

“lagipula, yang tadi………” belom sempat Cakka ngelanjutin kata-katanya. Mulutnya udah dibekap sama Rio.
“apaan?” tanya Ify ga ngerti. Rio melotot ke Cakka. Alarm buat ga ngasih tau. Cakka cuma cengengesan.
Bukan Cakka doang sih, semua yang ada disitu mulai senyam-senyum. Kecuali ALvin. (ya iyalah… Alvin kan limbad O_o). Ify yang ga ngerti, cuma masang wajah penuh tanda tanya.

Maksud lo apa nanya kaya gitu?” tanya Alvin tajam.
“Vin.. gak usah ngelak deh, gue ngeliat lo, hampir tiap hari ngeliatin
Sivia” jawab Ify.
“Trus? Itu bukan urusan lo!” tegas Alvin.
“ok. itu emang bukan urusan gue. Kalo emang lo nggak mau jawab, ya
udah,gue gak maksa kok!” ucap Ify. Mending ngalah deh sama nih manusia.
Cukup musuh Ify si Rese satu itu aja. malas nambah-nambah musuh.
“Tapi, gue penasaran aja, gue aneh sama cara lo ngeliat sivia..”
lanjut Ify. Alvin menatap Ify.
“suatu saat nanti lo bakalan tau” ucap Alvin datar. Kali ini, gantian
Ify yang ngeliatin Alvin
“Lo suka Via?” tebak Ify.
“hah? jangan aneh-aneh deh” Alvin geleng-geleng.
“Lo susah ditebak…” Ify melengos.
“Eh, itu jemputan gue udah ada. Thanks ya Vin!” ucap Ify sambil
berlari kecil ke mobilnya.
Sampai didalam mobil, Ify celingukan, siapa tau ada Ozy, anak itu kan
akhir-akhir ini curigaan melulu sama Ify. Bisa gawat kalo kali ini dia mikir
Alvin pacar Ify. Idihhh, amit-amit dah, pacaran sama manusia yang gak ada
ekspresi itu…
“OZy gak ada ya??” tanya Ify begitu ngeliat gak ada tanda-tanda si
kunyuk satu itu.
“Den Ozy sama Den Deva non” jawab Pak Oni
“Ohhh.” Ify manggut-manggut. bagus deh, dari pada adiknya itu nanya
yang aneh-aneh agi.
“Non ini hebat ya…” pak oni tiba-tiba ngomong.
“hmmm? hebat apanya pak?” tanya Ify bingung.
“kemarin sama cowok ganteng, hari ini juga..” jawab pak Oni polos
“Yang mana pacarnya non?” tanya PAk oni lagi.
“Duhhhh Pak Oni sama aja deh kayak Ozy!!”

* * *

 

Sivia nyari-nyari buku biologi SMP nya. Acha lagi mau minjem.Jadi, Via ngebongkar barang-barangnya. lagi sibuk-sibuk nyari, dia ketemu stu kertas yang udah agak kusam. Keselip di album
foto lama.
Karna penasaran, Via ngebuka kertas itu. Tapi belum sempat ngebaca…
“kak.. kakakkk” panggil Acha sambil memasuki kamar Via.
“Kenapa Cha?” tanya Via.
“Bukunya udah ketemu belum?” tanya Acha. Via menepuk jidatnya.
“Aduhh Lupa hehehe. Bantuin cari yah Cha..” Ucap Via.
“Itu kertas apaan kak?” tanya Acha sambil nunjuk kertas yang dipegang
kakaknya.
“gak tau, baru mau baca” jawab Via sambil melipat kertas itu dan
memasukkannya kedalam saku.
“Udah, lanjutin aja nyarinya.”

 

* * *

 

Ify berjalan melalui koridor, kayak biasanya, tapi, yang beda, 3 cewek centil-sinting itu, sekarang kalo ngeliatin Ify, kayaknya udah siap nelen. Gak kayak kemarin yang cuma
sinis-sinis doang. Mungkin karna labrakan Gatot kemarin itu kali ya? Tapi
Ify gak pedui, sampai ada seseorang menepuk bahunya.
‘ihhh, 3 cewek centil itu ya?’ batin Ify, kemudian berbalik dan…. Jiahhh….
si rese.
“Kenapa lo? ngeiat gue kaya ngeliat setan” ucap Rio.
“Emang lo setan, rese, tukang buat gue sial, bikin gue malu, dan terakhir
lo bikin gue hampir mampus di labrak cewe-cewe sinting” cerocos Ify. 3
cewek centi itu terperangah menatap Ify. Ify melotot ke arah mereka.
‘Mampus lo semua, rahasia lo gue kasih tau!!’ batin Ify.
“maksud lo gue bikin lo dilabrak 3 cewek sinting itu apaan?” tanya
Rio.
“Lo mau tau? Tuh, lo tanyain, PENGGEMAR-PENGGEMAR SINTING LO ITU!”
jawab Ify sambil menunjuk 3 cewek yang mukanya udah pada puat pasi.
“Mereka ngapain lo?” tanya Rio lagi. Ify jadi gemes sendiri.
“nah, gini aja, ntar lo tanya aja deh ke limbad” jawab Ify.
“limbad?” Rio gak ngerti. Ify tambah gemes. Dicubitnya lengan Rio
“Ihhh Limbad itu temen lo-yang gak punya ekspresi itu!!”

 
* * *

 

Hari ini, pelajaran bahasa indonesia. Disuruh mengarang. Kalo aja disuruh mengarang aja, Ify gak keberatan, tapi temanya ditentuin.
“Kalian harus menceritakan, kejadian yang paling mengesankan sewaktu
kalian kecil. yang paling kalian ingat hingga sekarang ” Ucap Pak Duta.
Ify menghela napas. Perasaan masa kecilnya gak ada asik-asiknya. Paling kalo
bukan main sama OZy, main sama Tian, sohibnya dari kecil. Yah… gitu-gitu aja
sih…
“dan satu lagi, bapak akan memanggil sesuai abjad” lanjut Pak duta.
Ify menghela napas keras. Gila! namanya dia kan Alyssa saufika, jadi urutan
kedua..setelah si Limbad Alvin.
Sivia udah mulai nulis, bukan nulis sih, nyoret-nyoret di belakang buku.
“Vi, lo cerita apa?” tanya Ify. Via berbalik ke Ify. menggeleng
pasrah.
“Gue bingung Fy… gimana dong nih..” ucap Via.
“Yee masih enakan lo, nama lo urutannya dibelakang-belakang, nah gue?
urutan kedua!” ucap Ify, udah keliatan frustasi. Via mengangguk-ngangguk.
“udah, lo bikin cepetan! ngrang bebas aja deh!” usul Via. Ify
mengangguk. Dia melirik sebentar ke Alvin, yang rupanya si Limbad itu,
agi-lagi, ngeliatin Via. Dia kemudian melengos. Ga tau kenapa, Ify selalu
ngerasa aneh sama pandangan Alvin itu.
‘Pengalaman paling mengesankan..’ batin Alvin. Dia menghela napas. Bagi dia,
masa kecilnya adalah masa terindah, sekaligus masa terkelamnya….
“vin.. alvin!” panggil Rio.
“napa Yo?” tanya Alvin.
“Kok lo belom ngerjain sih? lo kan nama pertama!’ jawab Rio. Alvin menatap
bukunya. Kertas itu masih kosong. cuma ada tulisan “pengalaman paling
mengesankan sewaktu kecil”.
“mending lo cepet ngerjainnya” saran Rio sambil kembali menekuni
pekerjaannya.

Gak lama kemudian, Pak Duta udah bercicit lagi (Bercicit?? -___-)
“Baiklah, bapak akan memulai dari nama paling pertama. Alvin Jathan.
Silahkan” panggil Pak Duta, Alvin maju ke depan. Ify dengan serius
memerhatikan. Yah… pengen tau aja tuh anak masa kecilnya gimana,
sampai-sampai mukanya datar-datar aja kaya gitu.

“pengalaman paling mengesankan waktu gue kecil, mungkin, menurut kalian
semua bisa aja. Tapi, menurut gue, ini adalah momen yang sagat penting buat
gue, Alvin Jonathan” Alvin mulai ngomong. Semua anak diem, merhatiin.
Kayak keadian langka banget.. Si Limbad versi cakep itu ngomong. Ify
memperhatikan seisi kelas. yang palig antusias kayaknya Si Oik. Dia
memperhatikan sambil menopangkan dagunya dengan kedua tangannya.Kayaknya serius
banget dia merhatiinnya. Ok, kembali ke limbad.
“hari itu, gue dan temen masa kecil gue janjian di taman kompleks. tempat
kita buat ketemuan dan main-main bareng. Hari itu, dia ceria banget,dia bilang
dia pengen main sepuasnya, karna takutnya dia nggak bisa main lagi nanti. Itu
yang dia bilang. Jadi gue sama dia main seharian.Sampai sore itu, ada satu anak
cewek yang dia ajak buat main bareng..” Alvin berhenti sejenak, melirik
Oik. Oik tersenyum. Alvin inget dia (Nah.. ketahuan nih… udah banyak yang
tebakannya betul). Seneng banget si Oik. Mukanya sampe merah gitu. Oliv yang
disamping Oik hanya menatap temennya heran.

‘nih Oik kayaknya udah gila. muka semerah…mm stroberi, eh nggak, tomat, eh
bukan kesumba aja deh, lebih merah’ pikir Oliv senewen.
“Hari itu, kita janji supaya main lagi esok harinya…. tapi disituh saat
yang paling gak bisa gue lupain. Temen gue itu, gak pernah bisa main sama gue
lagi.” Lanjut Avin.
“ooooooooo” sekelas kompak ber “oooo” Ria. Kasian banget si
Alvin.
Avin melirik Via. Via juga ikutan yang lain teriak “oooooo” Tapi
karna dilirik Avin, Via nunduk aja, takut dia sama Ai Limbad ntu.
“Yah, jadi begitu lah, mungkin cerita gue ga jelas ato apalah,(yang ga jelas
penulis palin gak berbakat sejagad ini) gue gk pedui. Yang jelas, menurut gue, itu
adalah
saat yang gak bisa gue lupain seumur hidup. Saat terakhir gue bisa ketawa
lepas. bareng sahabat gue.” tutup Alvin sambil kembali ketempat duduknya
diringi tepuk tangan.

 

Ify melirik Alvin.

 

‘pantes aja ketus tus tus begitu, ternyatos, eh ternyata, kisah hidupnya semalang itu.’ pikir Ify ‘Eh? tadi dia bilang apa? terakhir kali ketawa lepas waktu kecil? Suram amet…trus… apa
mungkin itu ada hubungannya sama Via? Tadi kan dia sempat ngeliat Via? Hmmm,
pikiran si Limbad emang susah ditebak….’
“Fy, ify,” panggil Sivia.
“why?” tanya Ify.
“noh, giiran lo!” jawab Via. Ify melirik ke depan. Pak duta udah
geleng-geleng.

 

‘Gara-gara si limbad nih.’ Batin Ify.

 

* * *

 

Akhirnya, sampai ke giliran via. Kai ini Alvin yang keliatannya serius. mukanya sih, tetep datar-datar aja.

 

menatap lurus ke depan.
“Pengalaman paling menyenangkan waktu gue kecil adalah…. Gue ke Disney Land bareng Mama Papa gue.” Via memulai ceritanya. Alvin yang dari tadi merhatiin,
langsung buang muka. Bukan itu yang pengen dia denger.

 

‘Lo betul-betul ga inget?’ batin Alvin. Dia menatap Via sedih.
rio melirik Alvin. Perasaan cerita via tuh Happy-happy aja deh, kok nih bocah
yang sedih?
“lo kenapa vin?’ tanya Rio bisik-bisik.
“Hmm, apanya?” tanya Alvin balik.
“Cerita orang ceria, kok o yang sedih?” tanya Rio lagi. Alvin
menghela napas. kemudian menggelng.
“Nggak, gue keinget sesuatu aja” jawab Alvin.
Rio diem aja. Kalo jawaban Alvin udah didahuluyin sama Kata “nggak”
itu artinya dia nggak mau cerita.

 

* * *

 

Ify berjalan melewati lapangan basket. Niatnya sih mau, ke Perpus. Tapi muter ewat lapangan basket..
udah tau dong tujuan Ify… sebelum ngeliat buku yang dari taun ke taun
gitu-gitu ja, buku-buku yang dari yang baru sampe jadul… mending liat yang
seger dulu (Emang iel sayur? seger)
Ify melirik ke lapangan basket, dan… yap! Kak Ie ada!! Tapi… lagi ngomong
sama siapa tuh? Ify celingukan, mendekati lapangan basket.
‘Hmmm… kakak kelas itu yah?? ckckck cantik banget!’ batin Ify sambil melihat
awan bicara Kak Iel. Cewek, cantik, putih, tinggi, dan.. megang boa basket…
mungkin bisa main basket juga kali ya?
Kak Iel juga keliatan seneng ngobrol sama tuh cewek. Sinar matanya itu loh….
Ify terdiam. Entah kenpa, dia iri, iriii banget sama tuh cewek. Bisa deket
banget sma Kak Iel.
Ify menghea napas. Dibanding kakak keas itu sih… dia nggak ada apa-apanya…
“lo ngapain bengong-bengong disitu?” tanya seseorang. Ify berbalik.
“Ngapain lo disitu?” tanya Ify. Kaget liat Rio udah disamping dia.
Nih orang… muncul kayak setan aja… tiba-tiba banget munculnya.
“justru lo yang ngapain distu..” jaab Rio sambil nunjuk depan Ify,
yang ternyata, adalah pintu masuk ke lapangan pake kawat, dan Ify berdiri di
depan pintu itu. Ify
Cuma diem sambil garuk-garuk kepalanya yang sama sekali gak gatal.
“Siapa yang naruh pintu disini? perasaan tadi gak ada” Ify senewen.
“Elo nya yang bego! gak bisa bedain pintu sama pagar lo? Mentang-mentan dari kawat
dua-duanya!” tanya Rio sinis.
“Elo yang bego! Selalu
ajaa bikin orang kesel!”
ucap Ify sambil berlalu. Tuh orang bikin Ify tambah badmmod aja deh. Ga tau apa
kalo Ify lagi kesel? nyebelin banget sih!

 

Rio hanya menatap Ify bingung. Gimana gak bingung coba. Tuh cewek kayaknya sensi banget sama Rio

 

‘Ahhh sebodo’ batin Rio sambil memasuki lapangan.

 

* * *

 

Hari ini, pelajaran Ozy sama kayak pelajaran kakaknya. Apa lagi kalau bukan bahasa Indonesia.
“nah, baiklah, hari ini kita akan belajar membacakan puisi. Nah, siapa
yang bisa membaca puisinya didepan?” tanya bu Uccie. Ozy dengan cepat
nunjuk tangan.
“Saya bu! Saya!!” OZy teriak kayak make toa.
“eh, biasa aja dong Zy! kaga usah lebay!” tegur Deva.
“Taelah, sirik aja lu dedep” ucap Ozy kemudian dengan percaya diri
maju ke depan kelas.
“nah, kamu baca puisi ini” ucap Bu Uccie sambil menyodorkan selembar
kertas.
“Nggak usah bu! Ozy udah punya!” tolak Ozy. Bu Uccie menatap Ozy.
“Nah? mana?” tanya Bu Uccie. Dia nggak ngeliat muridnya ini megang
selembar kertas pun.
“Disini Buu” jawab Ozy sambil nunjuk kepalanya.
“Weitsss, hebat lo Zy, nulis puisi di kepala, gimana cara bacanya
tuh?” celetuk Nyopon.
“Bego lo ponpon berponi (Nyopon maksudnya hehe) maksudnya udah gue hapal
tau!!!!!!!” jawab Ozy.
“Nah gue mulai aja yeee…Puisi berjudul jadul,” Ozy meulai.
“kaya muka lo Jadul! hahaha” ledek Deva
“Deva!” tegur bu Uccie.
“Jadul itu jaman dulu” Ozy memulai.
“Udahhh tauuuuuuuuuuuuuu” Anak2 sekelas kompak.
“Jadul itu lawas” lanjut Ozy.
“Apa?? LAWAR?” Deva nyeletuk.
“Bukan! LALAR!” Nyopon ikut-ikutan.
“Eh, diam dong, susah nih gue bikin puisinya!” Tegur Ozy.
“Taelah, itu bukan Puisi Zy, itu cuma nama lain dari Jadul…” ledek
Keke.
“Diam lo keke kemoceng! Bu… saya baca puisi saya yang lain aja yaa”
pinta Ozy. Bu Uccie mengangguk sambil tersenyum. TOLONG DIBACA DENGAN PENUH
PENGHAYATAN!
“Kelaskuuuu, Dikelasku, ada Dedep… Si Setan Bali yang matanya kayak
lampu 1000 wat (Maappp buat DS, gue DS juga… tapi ini kan main2 doang ya,,
hehehe)” Ozy memulai
“WUuuuuuuuuuu” koor anak-anak sekelas. Deva cuma menatap OZy keki
“Awas lo Zy! dasar, kutu loncat!” ucap Deva
“Ada Juga Keke si Kemoceng yang rambutnya Kayak ekor kuda (Sekali
lagi, punteeeeen) da bisa ngebersihin satu sekolahan…” sambung OZy lagi.
sekarang semua cekikan sambil ngeliat Keke. Yang diliat cuma bisa merutuk.
“Awas lo ya! Pelawak miriing!!’ batin Keke
“ada juga yang kayak kuda… Nyopon, pon pon berponi…(Maap nyoponerz)
Yang udah kecil, tapi sok-sokan gangguin gue bilang gue kecil.. ” Lanjut
Ozy.
“Weiii sialan lo Zy… ntar gue bikin puisi buat lo, judulnya METAL, Si
Melayu Total!” ucap Nyopon kesal.
OZy gak meduliin Nyopon.
“Yah… yang namanya. Tak kusebutkan satu-satu…. Tak lebih baik dari
yang kusebutkan Tadiiiiiiiii… Satu-satunya yang bagus dikelas ini hanya…
KACHA! Eh, mACHAn Eh ACHA maksudnya… Kulitnya… sebenning Kaca”
“Huuuuuuuuuuuu” Sorakin Ozy!!
“Enakan di Acha nih! masa si Acha dapatnya bagus-bagus??” protes
Nyopon.
“Yeee puisi gue… lanjuuuttt” ” Ok, gue udah bingung mau
lanjutin gimana tapi yang jelas, puisi gue kayak gitu bu, bagus kan???”
tanya OZy. merayu Bu Uccie.
Bu Uccie menggelng.
“kamu lebih baik menyusun teks deskriptif atau sejenisnya… Kamu dapat
nilai… 65” ucap Bu Uccie sambi menulis di daftar nilai.
“65 bu??? kecl amat?? saya udah berusaha bu! hargai saya dong!!” ozy
memelas
“Baiklah, 60.” ucap Bu Uccie
“Nah gitu doooonggg kan tambah cantik Ibu..” (Ozy gila ih…. 65 sama
60 gedean mana coba?? ckckckck). Anak-ana yang lain cuma geleng-geleng. Emang
dasar, Si Raja Konyol… Pelawak gak laku…

Rio lagi asik-asiknya main basket bareng, Kak Iel, Kak Rico, Kak Kiki, Alvin, dan Cakka (Ihh gila cakep-ckep semua :p). Jadi, Rio, Alvin, sama Cakka lawan Kak Iel,Kak Rico, dan Kak Kiki. Berhubung yang lagi main cakep-cakep Plus mainnya juga keren, banyak deh yang nonton. Salah satunya, Ify.
seperti bisa, pas lagi jalan kekantin, kalo ngeliat orang lagi main basket, biasanya dia mampir dulu. Liat-liat siapa tau ada kak Iel nya. Emang betul ada Kak Iel, tapi ada juga tuh, si Rio Rese.
Ify mencari tempat yang bagus buat nonton. Dibawah pohon tentunya, biar adem.
“Ihhh, Rio ganteng banget sih…” ucap seseorang. Denger nama Si Rese itu, bikin Ify langsung baik. Awanya, dia pikir 3 cewek sinting itu. ternyata bukan. Ify cuma bisa geleng-geleng. Ternyata masih ada juga fans Rio selain 3 cewek centil itu.
“Iya, gila, udah pinter main gitar, pinter pelajaran, pinter basket.. perfect banget sih..” timpal yang lain.
Ify cuma bisa geleng-geleng.
Kagak tau sikapnya sih.. nyebelintau! Heran, kok banyak sih yang ngefans sama dia?’ batin Ify, dua cewek dibelakangnya itu terusss ngomongin Rio. Bikin Ify gak konsen nontonnya. Pengen sih, negur tuh orang berdua, tapi gak enak sama mereka ntar…
“eh,yang didepan kita ini yang waktu itu digendong Rio kan?” bisik salah satu cewek ke cewek yang satu.
“Eh, Iya deh… ngapain dia disini? nonton Rio juga?” balas yang satu. Meskipun bisik-bisik, tapi karna dua cewek ini berdiri diebalakang Ify, ya Ify denger lah.. apa lagi mereka ngebahas soal kejadan waktu itu.
“jangan-jangan bener lagi dia ceweknya Rio” Ify menaikan alis.
‘idihh sembarangan. Enak aja bikin berita!’ batin Ify jengkel.
“ah? masa sih?? jangan-jangan dia nih yang ngdeketin Rio…” ucapan kali ini bikin Ify panas.
‘Hah?? ngedeketin si rese itu? gue gak salah denger tuh?? aihh amit-amit!!!’ batin Ify.
“Iya nih, jangan-jangan waktu itu juga dia pura-pura pingsan lagi” Kali ini, Ify udah gak bisa nahan agi.
‘kenapa sih? Fans-fansnya si rese itu sama aja kayak dia? rese banget! yang satu tukang labrak, yang ini tukang gosip!’ batin Ify, dia kemudian berbalik.
“ngomong apa o berdua tadi?” tanya Ify jengkel.
“Opps, lo denger ya?” tanya salah satu cewek itu blo’on.
“Nggak, telinga gue cuma nangkap suara-suara gak mengenakan. Bilang apa tadi lo?” tanya Ify lagi.
“Gue pikir lo denger, tau-taunya budek” jawab ceewek itu, yang bikin darah Ify naik sampe ubun-ubun.
“Elo….” Ify menggeram kesal.
“Tadi gue bilang…” belum sempat cwek itu ngelanjutin dia udah terpku sambil menatap beakang Ify. Ify heran, kemudian berbalik dan….
“udah bel. Jangan ngegosip mulu” ucap Rio… Si Rese yang bikin Ify kena masalah mulu.
“Urusan lo?” balas Ify ketus.
“Udah-udah, jangan pada berantem, ntar jadi perang dunia ke dua, eh ketiga, eh keempat, yang ketiga kan yang pas dikantin..” ucap Cakka gak jelas. Ify melotot ke Cakka.
“udahlah, ngapain ngurusin cwe nyolot ini” ucap Rio, kemudian berjalan
“Idihhh bukannya elo yang datang-datang langsung nasihatin gue?” ucap Ify keki.
“Udah, udah, balik ke kelas yuk” ajak Cakka ke Ify. Ify menurut. Malas juga dia disitu lama-lama sama fans Rio rese itu. Ify berjalan disamping Cakka, sedangkan Rio didepan Cakka dan Ify, Alvin? dibelakang Cakka sama Ify. sepanjang jalan kekelas, cuma Cakka sama Ify yang ngobrol.
“yang tadi itu temen-temen lo?” tanya Cakka membuka percakapan.
“Nggak. Gue aja gak tau mereka siapa.” jawab Ify.
“Lah? terus? kalian ngomongin apa? sampai lo nggakdengar bel?” tanya Cakka heran. Ify menunjuk Rio dengan dagunya.
“Tuh, Fansnya Si Rese” jawab Ify. Rio berbalik. kemudian berhenti.
“Apa maksud lo?” tanya Rio. Ify yang tepat dibelakang Rio sampai hampir nabrak Rio. Orang, Rio nya berenti mendadak.
“Apaan?” tanya Ify ga ngerti
“siapa yang lo maksud rese?” tanya Rio lagi.
“Udah tau nanya, ya lo lah!” awab Ify santai. Rio diem, kembali melnjutkan jalannya.
‘Dasar aneh!’ batin Ify.
“emang lo ada urusan apa Fy sama fans-fans Rio?” cakka kebanyakan nanya.
“Nggak” jawab Ify pendek.
“Oh, gue tau. Lo pasti mau mencalonkan diri jadi ketua fans-fans Rio kan?” tebak Cakka asal-asalan.
“Idihhh. sinting kali lo ya. Enak aja, amit-amit cabang bayi deh, mana mau gue bekerja sama, sama fans-fans dia yang rese-rese itu. Mana Yang didolain juga rese lagi.” ucap Ify Rio pura-pura gak denger.
“Yah.. kan siapa tau Fy, Fansnya Rio kan banyak tuh, pasti perlu ketua” ucap Cakka.
“huh, ketuanya psti matanya buta, telingany budek. Masa ngefans sama orang kayak dia! (Aku ngefans sama Rio oh Ify, tapi bisa liet sama ga budek :p).

* * *

Hari ini, pelajaran sejarah. di kelasnya Ozy, seperti biasa, semua pelajaran, bisa jadi bahan lawakan….. :p
“Nah, siapa yang bisa menjawab??” tanya Pak excel.
“Nyopon aja pak! Mukanya kayak manusia pra sejarah!” teriak Ozy.
“heh! lo evolusi dari kutu loncat! Diem lo!” Nyopon marah. Yah, dimulailah kegiaan anak-anak 9-4.
“Ehm, ehm, Saya tidak sedang berbicar tentang evolusi ataupun manusia purba! Kita kan membahas tentang perjuangan mencapai kemerdekaan!” tegas Pak Excel.
“Ohhh gitu! Di kelas kita ada pahlawan loh pak..” celetuk Ozy yang meang raj awak ini.
“Maksud kamu Ozy?” tanya Pak Excel OZy menunjuk Deva yang duduk disebelahnya.
“Ini pak, I Gusti Ngurah Deva ekada Saputra! (Aslinya I Gusti Ngurah Ray, samaAnak agung Ngurah deva ekada saputra, matching juga :p)” Ucap Ozy sambil nunjuk Deva.
Sekelas kompak ketawa. Ada-ada aja si Ozy!
“sudah-suda! Ozy, jangan main-main lagi!” ucap Pak Excel. Dari dulu, kalau dapat kelas yang ada Ozy-nya… dijamin deh, guru-gur bakalan mikir 999999999999 kali buat ngajar dikelas itu.
“Tau tuh, si metal sok banget, kayak namanya ada sangkut paut sama Pahlawan aja..” celetuk nyopon.
“Yeee sirik aja lo Ponpon!” bales OZy.
“sudah-sudah..” pak excel muali capek. emang udah jatah dia, kalo ngajar di kelas ini sering dibikin-bikin.
Pak Excel kan guru paling muda, nggak ada yang takut….
“Yeee, lo yang sirik, nama lo kan pasaran..” baes Nyopon gak meduliin pak Excel (tuh kan..)
“Eh, udah-udah, gue tau, sebenrnya lo berdua sirik sma nama gue yang keren, panjang, mirip pahlwan lagi, udah ngaku aja” dedep ikutan nimbrung, ditambah kenarsisan tingkat tinggi dia.
“setan bali diem!” Bentak OZy dan Nyopon bareng.
“Setan kecil, diem!” Ucap PAk Excel yang udah disamping OZy dan Nyopon. Kemudian menjewer kuping mereka.
“Aduh, aduh ampun Setan Ndut..” Ucap OZy, sekelas ketawa lagi.
“Kamu OZyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyy” Pak Excel meledak, jadi apa, penuis kaga tau lagi deh :p

* * *

Sivia duduk dikamarnya. Dia ngebuka kertas yang kemarin dia temuin.
“Isinya apa ya kira-kira??” batin Via sambil membuka kertas itu perlahan-lahan. Tulisan dkertas itu udah gak terlalu jelas…
Hari ini Via seneng banget. Via bisa main-main Sama…………”
“aduh, apaan nih?? kok nggak kebaca?” Ucap Via. Ya iyaah, orang tuh kertas udah usuh banget.
“Ahh lanjoot”
Dia baikkk banget sama Via, Dia ngasih Via gelang. Gelangnya bagus banget deh, warnanya hijau, kayak warna kesukaan Via, Via bakaan selalu make gelang ini. Supaya selalu inget dia, shabat Via..”“Gelang hijau?? Warna kesukaan??” Via bingung. Seinget dia, dia nggak punya gelang ijo. Warna kesukaan dia emang ijo. Tapi dulu, sekarang dia lebih suka Pink.
Via berusaha menginat-ngingat.
“Hmmmm, lupa deh… Ah, udah ah, ntar aja, Online dulu ahhh” Ucap Via sambil mengambil laptop-nya.

* * *

Hari ini, pelajaran sejarah, gurunya Bu Maria. Galakkkk banget. Kalau ketahuan gak bawa buku, bakaln dimarahin habis-habisan.
“keluarkan buku cetak kalian” Perintah Bu Maria dingin. Semua anak mengeluarkan buku cetak mereka. Via juga, dia mengubek-ubek tasnya.
“eh?” Via kebingungan. Mampus deh! udah 25 kali ngobrak-ngabrik tasnya, tapi buku Sejarahnya gak ada! Mampus deh,,, bakalan diusir nih!! VIa langsung gelisah. Tadi pagi, gara-gara bangun telat, dia lupa naruh buku cetak Sejarahnya. Gara-gara Online semalam, trus banyak temennya yang dari Bandung yang OL juga, jadi OL nya sampe jam 12. Ify memperhatikan temennya yang keliatan gelisah.
“Napa Vi?” tanya Ify heran.
“Gue lupa bawa buku cetak sejarah Fy…” jawab Via lemah. Ify melotot.
“Kok bisa??” Ify heran.
“Panjang ceritanya..” Ucap Via sambil menghela napas. ALvin memperhatikan Via. Dia tau Via lupa bawa buku. Keliatan banget paniknya dia.
“Sivia,” panggil Alvin pelan. Via berbalik.
“napa?” tanya Via, heran, Si ALvin manggil Dia.
“Nggak bawa buku sejarah kan lo? Nih..” Alvin menyodorkan buku cetaknya ke Via. Via melotot.
“lo punya dua?” tanya Via memastikan. Alvin menggeleng.
“Trus kenapa lo kasih ke Gue?” tanya Via. Alvin ga ngejawab, dia kembali mentap ke depan. Via dan Ify gak percaya! Via mau ngembaliin, tapi… Bu MAria udah didepan mereka.
“Mana buku kalian?” tanya Bu Maria dingin. Ify menyodorkan bukunya. Vi awalnya ragu-ragu, tapi karna ALvin menangguk, disodorin juga tuh buku.
“Hmmm” Bu MAria berbalik. Ke Alvin dan Rio.
“mana buku kalian?” Rio menyodrkan bukunya, tapi Alvin diem aja. Rio menatap sohibnya itu. Bu Maria juga.
“Kamu, Hmm, Alvin, mana buku kamu?” tanya Bu Maria galak.
“Saya, nggak bawa Bu” jawab Alvin datar. Bu Maria menatap ALvin.
“Kamu tidak bawa?? Semudah itu?? bukankah sudah saya tegaskan, kalau pelajaran saya, semua harus membawa Buku yang sudah ada?? kenapa tidak dibawa????’ cerocos Bu Maria panjang lebar. Avin gak ngerespons. dia diem aja.
“Kamu Alvin, keluar dari kelas sekarang! pergi ke lapangan dan keliling lapangan sepuuh kali! kan saya suruh satpam untuk memantau kamu!” perintah Bu Maria. Semua mata terpana (duilehh). Terutama Via. Dia mengigit bibir. Merasa bersalah. Harusnya dia yang dihukum. Dia pengen ngasih tau yang sebenrnya……. Tapi Alvin tampak santai, well, bukan santai, tapi tetep kayak biasa. Nyantai-nyantai aja.
Dia keluar dari kelas, Via mengigit bibir. Betul betul ngerasa bersalah…
‘Maafin gue Vin, seharusnya lo nggak ngebantuin gue..’ batin Via.
Ify lebih heran lagi. Nggak mungkin Alvin nggak ada apa-apanya sama Via, tapi rela ngebantuin Via.

* * *

Begitu be istirahat berbunyi, Via buru-buru keluar kelas, disusul Ify. Via mencari-cari Alvin. Ternyata dia ada dipinggir lapangan. Dengan wajah penuh keringat.
“Vin!” panggil Via sambil berlari kecil menghampiri Alvin.
“Maaf ya..” ucap Via sambil menunduk.
“Ga apa-apa” Jawab Alvin datar sambil terus mengelap keringatnya. Wajahnya merah, pasti dia capek banget deh, lapangan kan gede.
“Lo haus? gue beliin minum yah?” tanya Via. Avin ga ngerespons, tapi Via langsung jaan kekantin. Ify menghampiri Alvin.
“Makasih Vin..” Ucap Ify sambil duduk disamping Alvin.
“Buat?” tanya Avin pendek.
“lo udah ngebantuin temen gue. Makasih banget” jawab Ify. Alvin hanya menatap kosong kedepan.
“Vin, mungkin pertanyaan gue ini udah basi buat lo, plis lo jangan boong lagi. Gue udah ngerasa ada yang beda sama sikap o ke Via. Pertanyaan gue, apa lo suka sama Via?” tanya Ify. Alvin berbalik ke Ify.
“Gue cuma ngebantuin dia. Just it” jawab Alvin, nggak nunjukin ekspresi apa-apa.
“Bener? gue rasa ada yang lo sembunyiin..” Ify masih tetep Curiga
“Kalo pun ada yang gue sembunyyiin, itu bukan urusan lo” jawab Alvin dingin. Ify menghela napas.
“okey, terserah deh, apa mau lo, yang penting lo ga ngapa-ngapain Via” ucap Ify nyerah.
‘Gue gak mungkin ngapa-ngapain dia. Karna… gue sayang sama dia’ batin Alvin

Via buru-buru kembali ke lapangan. Dia ngeliat Ify sama Alvin lagi ngobrol.
‘Ngomongin apa mereka?’ batin Via sambil menuju ke Ify dan Alvin.
“Ini Vin..” ucap Via sambil menyodorkan minuman yang udah dia bei tadi.
“Thanks” ucap Alvin pendek kemudian menyeruput minumannya pelan. Via duduk disamping Ify.
‘lho? Kok? tadi pas aku masih disana mereka masih ngobrol, kok malah diem-dieman??’ batin Via, heran karna Ify dan Alvin tenggelam sama pikiran mereka masing-masing.
“Vin?” panggil seseorang, mereka bertiga sontak berbalik. Rio Rese. Alvin ga ngejawab, tapi kayaknya ngasih kode buat Rio datang ke dia.
“Lo nggak kenapa-kenapa kan?” tanya Rio. Kayaknya dia khwatir. Avin menggelng.
“Bukannya tadi o bawa buku? gue ngeiat lo ngeluarin buku dari tas lo” selidik Rio.
“gue kasih ke Via” jawab Alvin. Rio melirik Via.
“kenapa lo ngasih dia?” tanya Rio agi. Sejauh pengamatn Ify, Rio ini kebanyakan nanya deh!
“Itu hak gue” jawab Alvin. datar. Ify cuma bisa geleng-geleng.
‘gila ya nih cowok, jawab aja pendek-pendek gitu’ batin Ify. Rio menyodorkan sapu tangannya ke Alvin.
“Lap keringat lo make ini aja” ucap Rio. (Ohhhh so sweet). Alvin menerima saou tangan Rio. Mata Rio beralih Ke Ify yang duduk dismping Alvin. Rio mengangkat alis.
‘Ngapain nih cewek duduk disamping Alvin’ batin Rio, rio melirik Avin, ga ada tanda-tanda Alvin keberatan, dia biasa aja tuh.
“halo, halo, halo!!” sapa Ray yang dtang bareng Cakka.
“vin, lo nggak apa-apa?” tanya Ray, pertanyaan yang sama kayak Rio tadi. Sekai lagi, Alvin cuma menggeleng, sambil dengan cueknya meneguk minumannya lagi. Mata Ray beraih ke Ify (betu-betul ngikutin Rio deh)
“Heh? Ipy ngapain disitu Py?” tanya Ray, heran aja ngeliat Ify duduk disitu, disebelahnya Alpin, eh Alvin.
“Gue Ify! yah, gue mau duduk dimana aja hak gue dong!” jawab Ify kesal. Pertanyaan Avin itu cukup mewakikan Rio yang tadi juga pengen nanya.
“oohhh,” ray manggut-manggut. Ify berbalik ke Via.
“ke kantin yuk Vi” ajak Ify sambil berdiri, Via bukannya ngejawab malah ngelirik Alvin.
“Gue traktir yah,” tawar Via ke Alvin. Kayaknya masih ngersa bersalah.
Alvin gak ngejawab. Diem aja, sok tuli..
“Avin mau kok apa lagi lo nraktir temen-temennya juga!” jawab RAy ngewakilin Alvin, bukan ngewakilin Alvin, tapi dirinya sendiri hehehe.
Via mengangguk.
“iya, gue traktir lo semua kok!” ucap Via, Ray terperangah, matanya langsung berbinar-bnar kayak make lampu 1000 watt.
“Beneran nih?? Via baikkkkkkkk deh” Ray antusias langsung nyubit pipi Via yang emang chubby.
“Hati-hati Via,Ray kalo makan banyak banget tuh.. badan aja yang kecil, kalo makan… beuh… semua kalah” Cakka ikutan nimbrung.
“Ya udah, nggak apa-apa kok. Yukk” ajak Via, jadilah mereka berenam, Ify, Rio, Via, Alvin, Cakka sama Ray barengan ke kekantin.
* * *
Di kantin….
Semua mata tertuju ke enam orang yang baru masuk kantin (ceilah, lebayyy). Yah, seperti biasa, kao ada cowok-cowok ganteng plus dua cewek cantik, siapa sih yang gak ngelirik?? Yang paling mengherankan yah.. tentu aja, Ify sama Rio yang datang barengan… kan minggu lalu mereka bikin gempar kantin, gara-gara baru kenal satu hari, tapi berantemnya udah kayak gitu.
Eh, sekarang malh kekantin barengan, emang gak cuma berdua, tapi rame-rame. Tapi tetep aja aneh…
Ray yang paling semangat angsung nunjuk tempat dipojok.
“Disitu aja, ksong, pas buat berenam!” tunjuk Ray ke tempat yang dia maksud. semua nurut.
begitu duduk, Ray langsung dengan semangat ’45 manggil bibi kantin.
“Bi! bibi!” panggil ray. Si Bibi kantin menghampiri mereka.
“Pesan apa nak?” tanya Si Bibi kantin.
“Aku duluan, pesen, Bakso tapi nggak make pentoolan, terus, pesen nasi goreng tapi ga make nai, trus…..” belum sempat Ray ngelanjutin.
“Heh! mana ada bakso gak make pentolan? Trus nas goreng gak pake nasi?” Cakka menoyor kepala Ray.
“Gue lagi gak mau makan daging sama nasi sih Cak…” jawab Ray sambil ngusap kepalanya.
“YA udah, nggak usah mesen bakso sama nasi goreng! lAgian kenapa lagi gak makan daging sama nasi? diet lo? keyak cewek aja” cerocos Cakka. Ray cuma nyengir.
“Nah, jadi dennya mesen apa?” tanya Bibi kantin lagi.
“mmm,” Ray garuk-garuk kepala. Bingung.
“Udah, Bi Mi ayam dua, sama es jeruk dua” sambar Cakka gara-gara Ray kelamaan.
“Nah! Tadi gue udah mau bilang gtu!” Ray sok.
“Huuu” cakka noyor kepala Ray. Emang dodol si Ray, Via cekikan.
Gimana sih Ray..”

* * *

OZy maju kekelas. Ada yang pengen dia umumin.
“Woyyy temen-temen!!!” Sapa Ozy khas lenong.
“Woyyyy” balas mereka nggak kalah lenongnya.
“Pada tau nggak, kita bakalan dapat guru baru looohhh gantiin Bu Uccie untuk sementara.. Namanya bu Wiwin. Cakep banget lohhh” Ucap Ozy.
“Oh ya????????????” Tanya Nyopon lebay.
“Iyeeeeeeeeee” lagi asik-asiknya tereak-terak, Si Guru baru masuk.
“selamat pagi anak-anak” sapa BuGuru, Cantik banget nih ibu Guru.. senuumnya itu lohh
“Widihh, senyum ibu kayak Sales pepsodent!*ngiklan” celetuk Deva.
“Huuuuuuuuu” sorak anak-anak sekelas.
“Saya akan mengajar untuk menggantikan Bu Uccie, karna Bu Uccie sedang mengikuti pelatihan selama sebulan.” Jelas Bu wiwin.
“Oooooooo” anak-anak ber “ooo” Ria.
“nama ibu siapa???” tanya Ozy.
“Saya Bu Wiwin” jawab Bu Wiwin lembut.
“Umur ibu berapa????????’ kali ni yang nanya Nyopon. Udah kentara nih jailnya.
“25 tahun” jawab Bu Wiwin masih lembut.
“Ibu orang apa??” tanya Nyopon masih jahil.
“PAsti orang jawa makanya lembut..” Keke sok tau.
“Emang elo! Sok tau!” samber Ozy. Bu Wiwin tersenyum.
“Saya memang orang jawa kok” jawab Bu Wiwin.
“Woooooooo” Keke noyor kepala Ozy. “lo yang sok tau!”
“Yah, baiklah, kita mulai saja pelajarannya.” Bu wiwin menengahi, ketika hendak duduk ditempat duduknya, dia terkejut setengah mati, disitu udah ada goresan kapur yang tebalnya.. bikin orang pilek 5 tahun (Lebayyy)
“Kyaaa” teriak Bu Wiwin. Semua anak kompak nengok.
“Weits, kerjaan siapa tuh??” tanya Ozy, padahal kerjaan dia tuh…..
“Kerjaan lo Zy! Yang tau bakalan ada guru baru kan lo!” tuduh Keke
“Sok tau lo ke, Yang buat tuh AHMAD FAUZY ADRIANSYAH!” timpal Deva, yang langsung dapat jitakan dari Ozy,
“lo dodol deh Deva!” OZy jengkel.
“Lha? bukannya gue setan bali? kok udah jadi dodol?” Deva bingung mode on. Dapat jitakan lagi deh. Bu wiwin hanya geleng-geleng. ternyata bener kata Bu Uccie kalau harus extra hati-hati ngajar dikelas ini..
“Hukum aja bu! emang tuh, Si Ozy jail banget buuu” lapor Nyopon.
“Kayak lo nggak aja.. lo kan juga naruh lem di Spidol” bales Ozy. Bu Wiwin cepet-cepet ngelepasin Spidol dari tangannya, tapi sayang, udah nempel kuat-kuat.
“Nah, tuh kan… nakalan siapa coba?? Yang harusnya dihukum Nyopon!! kalo punya aku kan ga sampe kena.. punya Nyopon malah gak bisa lepas!!” OZy mebela diri.
“Tapi kalian berdua harus dihukum.. kalian kan udah ngejailin Bu Guru!!” Keke ikut-ikutan *awas Ke… ntar dibongkar rahasia kamu*
“Buuu, Si Keke juga jail… masa.. (Tuh kan Ke) Dia bilang saya cakep kayak Justin Bieber?? Jelas-jelas fitnah kan bu? Orang gantengan saya” Ozy memaparkan *rahasia* Keke
*Geplakk* Kena deh Si OZy, dipukul make kamusnya Keke.
“Narsis lo” Bu Wiwin udah gak pedui lagi, dia sibuk berusaha ngelepasin spidol yang udah lengket,ket,ket ditangannya.

* * *

Sivia ngobrak-nagbrik kamarnya agi. Kali ini, tujuannya nyari album foto lamanya. Tempat dia nemuin kertas yang kemarin dia baca. Selesai ngubek-ngubek, ketemu deh, album yang udah kusam itu. Ditiupnya debu-debu yang ada diatas buku itu yang tebalnya ga tau deh berapa centi. kemudian dibukanya album itu perlahan-lahan. Di halaman depan album itu, ada foto pernikahan mama dan papanya, ada juga foto Via bersama kedua orang tuanya, disebellahnya ada foto Via bersama Acha yang masih kecil banget. Dihalaman berikutnya, ada foto Via bersama beberapa orang anak. Via berusaha mengingat-ngingat mereka semua.
“Ini…Mmmm ini…” via menunjuk seorang anak yang berdiri disampingnya. Cewek.
‘Ini siapa???’ batin Via bingung. Dia nggak inget!! Tapi wajar ajalah, foto itu diambil waktu dia masih kecil… jadi wajar aja kalo dia lupa.. Via melihat-lihat lagi. Tapi anehnya ga ada satu pun yang dia inget.
“Ini.. duh, ini siapa sih?? kok gue pikun amat???” teriak Via jengkel. Dia menghentakan rambutnya.
Tiba-tiba pintu kamarnya terbuka..

“Kak,” panggil Acha sambil memasuki kamar kakaknya.
“Hmm, kenapa?” tanya Via,
“lha? kakak yang kenapa.. kenapa teriak-teriak gitu??” tanya Acha balik sambi memperhatikan kakaknya.
“Nih Cha, kok nggak ada yang kakak ingat ya??” ucap Via sambil menyerahkan album foto yang dari tadi dia pegang. ACha ngeliat foto itu.
“Lha? ini kan temen-temen kakak” jawab Acha
“Iya… tapi nama-namanya siapaaa kakak lupaa. Kamu tau nggak??” Via bingung mode on.
“lha? kan temen-temennya kakak. kok nanya ke aku??” Acha juga bingung.
Via mengeluarkan foto itu dari album.
“Nanya ke mama aja deh..” Via berjalan keluar kamar.
“lho? kak, mama kan lagi ngantor..”
Gedubrakk! Via baru inget.. mamanya kan biasa pulang jam tujuh..
* * *
“KYaaaaaaaaaaaaaa” Ify teriak kenceng-kenceng. Gimana nggak teriak? udah jam segini tapi dia belum siap-siap ke sekolah. Ify langsung ngibrit ke kamar mandi. Habis mandi, tukar pakian, dan langsung kabur ke ruang makan.
“makan dulu sayang..” tegur ibunya. Ify menggelng.
“tanggung mi! udah telat Ify!” Ify mencium pipi ibunya.
“Ify, mama lupa.. hari ini kamu gak dianter.. soalnya… mobil lagi mogok sayang…” ucapan mamanya itu bikin. Ify yang udah ngibrit brenti.
“Apa mah??????????” Ify histeris.
“Kamu naik angkot ato taksi aja yah..”
Gubrakk! Mampus deh si Ify!!
* * *
Ify celingak-celinguk. Dari tadi yang lewat angkot sama bus mulu, taksi gak ada. Ify kan gak bisa naik bus (Masih inget kan??). Ify memperhatikan jamnya.
“MAmpuss! 15 menit lagi!” pekik Ify tertahan. Tiba-tiba asbuah ,motor berhenti didepannya, motor yang Ify kenal… Yup! Kalo gak salah, si rese!!
“Kalo hak tau naik angkot, jangan sok berdiri di halte” sindir Rio.
“Bukan urusan lo!” balas Ify ketus.
“TApi udah tinggal 15 menit kita udah harus masuk kelas. kok lo belum naik juga?” tanya Rio. Ify menghela napas. melirik jam digitalnya. 14 menit lagi.
“14 menit” ralat Ify.
“singkatnya lo bakalan telat” sambung Rio.
“So? bukan urusan lo!” Ify makin jengkel.
“mau bareng gak?” tawar Rio
“Bareng lo?? Idihh ogah!” tolak Ify masak-masak (sekuelmnya mentah-mentah)
“Ya udah..” Rio memakai helmnya lagi. kemudian menstarter motornya… Ify menggigit bibir. HAri ini pelajaran Pak Duta! gawat kalo telat…
“Yo!! bentar!!” panggil Ify, padahal Rio belum beranjak dari tempatnya tadi.
“Apaan??” tanya Rio ketus.
“Gue… boleh bareng kan??” tanya Ify was-was.
“Okey..”
* * *
Brrrrrrrr! Rio kencang banget bawa motornya. Ify hampir jatuh.
“Yo! Pelan-pelan kek!!” rengek Ify.
“kita udah hampir telat tau!!” jawab Rio kenceng. supaya Ify denger
“Tapi gue udah mau jatuh Yoo” Ify juga tereak kenceng. Biar si rese ini denger, orang-orang cuma pada ngeliat, nih anak berdua gila kali ya? teriak-teriak diatas motor.
“MAkanya pegangan” jawab Rio. HAh?? gak salah tuh?
“lo bilang apa yo?” tanya Ify memastikan.
“PEGANGAN. Gue mau nambah kecepatan. Budek!” Rio menekankan kata “pegangan”. Ify manyun. Denagn terpaksa, dia megang jaket Rio. Sori aja yah.. gak bakal mau dia ngelngkarin tangannya di pinggang si rese.
sampai zaman Singa makan salad juga dia ga mau deh…

fy cepet-cepet turun darimotor Rio. Dia bergegas ke gerbang, diikuti Rio. Tapi… gerbangnya udah tutup! Ify melirik jamnya. Gila! cuma semenit aja juga!!

“Pak.. bukain doong..” rayu Ify ke Pak satpam.

“Tidak, tidak, tidak. Apa kamu tidak tau kalo sekarang sudah terlambat??” tanya pak satpam itu sambil geleng-geleng.

“Saya tau pak.. tapi…..” Ify merengek.

“sudah-sudah, lebih baik kamu pulang sekarang.” usul Pak satpam. Ify manyun.

“Idihhh bapak, saya tuh bayar uang sekolah! dan saya tuh mau belajar!! Kok dilarang masuk sih?? Itu namanya pelanggaran HAM pak! lagipula saya cuma telat 1 menit!!” Ify nyolot mode on.

“tidak-tidak-tidak. Ini adalah peraturan. Kalau kamu sekolah disini, seharusnya kamu menaati peraturan sekolah ini!” Pak Satpam tetep tegas. Rio muncul dari belakang Ify.

“Pak, kita terlambat ada alasannya” ucap Rio. Pak satpam menaikan alis.

“Alasan apa??? Oh, saya tau.. kalian masih pacaran dulu kan??” pak satpam sok tau.

“Idihhh maksud bapak apaan sih?? saya tuh mau kesekolah, ngapain pake pacaran lagi!!” Ify nyolot banget

“Siapa juga yang mau pacaran sama si nyolot..” ucap Rio pelan. Ify melotot ke Rio.

“Yah.. apapun alasannya, kalian tidak boleh masuk!” Pak satpam tetep sama pendiriannya.

“Pak… plissssssss” Ify udah mau nangis. Ini gawat banget! Pak Duta!! Gurunya Pak Duta!!! Guru ter-killer di SMA ini.

“Gini deh pak, mending saya ceritain kenapa kita bisa telat, jadi gini” Rio emmulai. “si Nyolot ini, gak tau naik angkot pak, sebagai teman sekelas yang baik, aku bantuin dia.. jadi yah, aku barengan aja sama dia kesekolah” jelas Rio panjang kali lebar sama dengan 15. PAk satpam manggut-manggut, Ify melotot

“lo apaan sih?? itu penting buat diceritain??” Ify jengkel. Rio menunjuk kedalam gerbang.

“sst, pak Duta tuh!” unjuk Rio, kayaknya guru killer itu udah siap masuk kelas. Ify mengatupkan mulutnya.

“Waduh, gazwat, eh watga, eh GAWAT!” Ify histeris sendiri

“Ohh, jadi kalian jam pertamanya sama Pak duta..” celetuk Pak Satpam. Rio mengangguk.

“Iya pak, makanya, buka doong.” Pinta Ify lagi.

“Baiklah, ayo sana, jangan ulangi lagi.” Pak satpam membukakan pintu.

“Makasih pak!” Rio & Ify kompak.
* * *
Ify mengetuk pintu kelas perlahan, sambil menggigit bibir. Rio yang ada disampingnya juga gak kalah gugup, yah.. Pak Duta emang udah dalam kelas. Lagi ngabsen

“Alyssa Saufika” Panggil Pak Duta. Ify tergagap. Mampus! Namanya dia!

“Alyssa Saufika” paggil PAk Duta lagi.

“Mmm, hadir Pak” Jawab Ify takut-takut dari luar kelas. Pak Duta mengangkat alis.

“kenapa kamu diluar?” Tanya Pak Duta heran.

“Saya datang terlambat pak” Jawab Ify takut-takut. Sekelas kompak menoleh kedepan pintu. Dan kaget banget ngeliat Ify sama Rio terlambat barengan.
Pak Duta berjalan menuju mereka berdua. Menatap mereka berdua tajam.

“kenapa bisa terlambat??” tanya Pak Duta garang.

“mm, mm” ify gagap. Gak bisa ngejawab. Takut banget…

“kamu juga, Mario, kamu itu ketua kelas!” bentak Pak Duta. “ketua kelas dan wakil sama saja!”
Ify merengut.

‘marahin tuh, sekelas, ngapain milih gue sama rese!’ batin Ify keki.

“Jadi, apa lasan kalian berdua terlambat? Barengan Pula” selesai Pak Duta ngomong begitu, sekelas kompak nyorakin mereka berdua.

“Cieeeeee, Cieeeee” Goda mereka.

“suit-suit”

“Ify sama Rio nih yeeeeeeeee” Goda Ray jail. Ify langsung melotot. Sinting tuh Si Ray!
Pak duta menoleh ke Rio da Ify lagi.

“kalian baregan?” tanya Pak Duta. Ify udah mau jawab ‘Nggak’, tapi keburu dijawab Rio.

“iya pak” Jawab Rio santai. Ify melotot ke Rio. Karna setelahnya mereka disorakin lagi.

“Cihuyyy”

“asik-asikkk”

“Barengan nih yeeeeee” Agni ikutan ngeledek. Sivia terkikik sampe mukanya merah.

“DIAM SEMUANYA!” Bentak PAk Duta.

“Pak.. Maaf pak, tadi itu mobil saya mogok…” Ify beralasan.

“Lagipula dia juga gak tau naik angkot. Makanya saya tolongin” Rio membeberkan “Rahasia” Ify. Kalo aja nggak ada Pak Duta, Mungkin fy udah mukul Rio, tapi kali ini dia nginjek kaki cowok itu.

“Aww” Erang Rio. “lo apaan sih?” tanya Rio jengkel.

“sudah-sudah, kalian masuk sekarang, mengulur jam pelajaran saja” Perintah Pak Duta.

“makasih pak” Ify & Rio kompak.

“Coba lo berdua dimarahin lebih lama… pasti jam blajarnya kepotong banyak” Ray merengut. Dapat jitakan deh dari Ify.

“Enak aja.”
* * *
Ify gak jajan hari ini. Males aja desak-desakan dikantin. Awalnya mau ngeliat Kak Iel, eh, taunya Kak Iel gak ada dilapangan. Jadi Ify mutusin buat muter-muter, dia ngeliat-liat ruang-ruangan ekstrakurikuler.

Ify berhenti didepan sebuah kelas.

“ini keskul juga yah?” batin Ify. Kemudian mebaca papan diatas pintu itu.

“RISE” Tertulis besar-besar didtu, disampingnya make hati-hati.

Ify menaikan alis. “Club apan nih? Merangkai bunga? Ato?” Ify gak ngerti.

Ify membuka pintu klub itu. Mau nanya ke yang didalem.

“permisi..” tegur Ify. Yang didalem ada tiga orang. Langsung noleh. Mereka menatap Ify sinis.

‘Kok ngeliatin gue gitu-gitu amat?’ batin Ify. Salah satu dari cewek itu melangkah ke Ify.

“ngapain lo kesini?” tanya cewek itu ketus. Ify menaikan alis. Baru datang kok udah dimarahin? Dua cewek lain juga berjalan ke arah Ify.

“Nggak, gue cuma mau nanyain. RISE itu apaan yah? (Ify gimana sih, penulis Rise nih!)” tanya Ify.

“RISE? Lo nggak tau, atau pura-pura nggak tau?” tanya cewek itu ketus. Ify menghela napas.

“Kalo gue udah tau, ngapain gue nanya” jawab Ify.

“Ok. Gini yah, kalo lo mau gabung, kita nggak bakalan mau nerima lo” Ify mendengus. Emang gue minat?

“RISE Itu RIO Fans Site” jelas cewek itu.

“Jedeeeeeeeer” Ify kesambet petir. What? Rio? Gak salah tuh? rio yang lain kali yah?

“Rio siapa?” Tanya Ify.

“Lo ini bego banget yah! Yah, Rio, MARIO STEVANO ADITYA, temen sekelas lo. Pura-pura bego lagi!’ Jawab cewek itu ketus.

“GUbrakkk” Ify mau jatuh dari langit ke-9. ini kan sekolah? Kok ada yang kayak gitu??? Idihhh.

“nah, lo udah tau kan? Kalo lo ma daftar, jangan harap lo bisa! Semua anak Rise gak suka sama lo. Lo udah ngerebut Rio dari kita-kita” cwek itu menatap Ify sinis.

“Apa? Ngerebut Rio dari kalian? jangan ngaco!” Ify jadi kesel sendiri. Pantes mereka keliata keki sama Ify.

“Mending lo keluar deh dari sini!” Mereka mendorong Ify keluar dari kelas itu.

Ify menyentakan tangan mereka.

“Tanpa lo semua ngusir gue. Gue juga mau pergi!” Ify cepat-cepat keluar dari kelas itu.

Ify ngedumel begitu keluar dari kelas itu. Tiba-tiba dia ditegur

“Fy?” PAnggil seseorang Ify menoleh. Ray! Bukan cuma Ray, Ada Rio, Cakka, Alvin juga.

“NGapain lo dari situ?” tanya Rio.

“Itu, dari fans site lo. Yang sinting dan rese gak beda jauh sama lo” jawab Ify kesal.

“Ohh, lo mau daftar jadi ketuanya yah?” tanya Cakka iseng.

“Gila kali lo! Enak aja, gak sudi, satu organisasi sama orang rese. udah gitu idolanya juga rese pula.” Ify menjuligkan mata. Bodo amat si Rio jengkel.

“Kyaaaaaaaaaa Rio!!!!!!!!!!!!!!!!!” Cewek-cewek itu berteriak.

“Riooo makasih yah udah mau nyempetin kesni!! eh, kasih tau ke yang laen! Rio datang keklub kit!” Teriak salah satu cewek, Ify, Rio,Ray Alvin dan Cakka kaget banget.

“Alien dari mana tuh?” gumam Ray.

“Dia teriak satu sekolah bisa denger” Cakka geleng-geleng.

“norak” Timpal Ify.

“lo masih disini?” cewek itu menatap sinis ke Ify.

Belum sempet Ify ngejawab, segerombolan cewek udah muncul.

“Kyaaaaaaaaa Riooooooooooo”

“Ada Alvin Juga” mereka teriak-teriak.

“Wah, kabur nih, ntar dimakan bulte-bulet kita” Ajak Ray heboh. Perasaan bukan dia yang dikejar.

Ray menarik Rio, Cakka narik Alvin. Ify bingung sendiri.

“lha? Gue kemana nih?’ batin Ify bingung. Ray berbalik.

“Ya ampun! Lupa Ify!” Ray menarik Ify. “Kabuuuuuuuuuurrrrrrr”

* * *
“hosh, hosh, hosh” Ify mengatur napas. Capek banget.

“Ahhh, cewek-cewek ntu sinting!” Ray mendengus.

“lo juga sih Yo, Vin, penggemar aja banyak amat.” Cakka menasihati.

“Emang salah gue?” Rio duduk dibangku taman.

“Lo ngapain ikutan lari?” tanya Rio ke Ify. Ify mengangkat muka.

“Gue ditarik sama ray, lagipula gue juga takut ditelen hidup-hidup sama fans-fans lo” Jawab Ify

“Ditelen? emang sumanti?” tanya Ray.

“Bukan Sumentri” Ify kesel.”Penggemar lo menakutkan” Ify menghela napas. ” penggemar lo tad marah-marah ke gue. Ga jelas banget” Rio menaikan alis.

“Kenapa marah sama lo?” Tanya Ray penasaran.

“Tau ahh” Ify berjalan kembali kekelas.

Rio hanya ngeliat Ify tajam. Alvin juga brdiri.

“Ao kembali” ajak Alvin.

Ify, dan temen-temen sekelasnya, lagi pada ke ruang kesenian. Hari ini pelajaran kesenian. Semuanya keliatan semangat. Gak terkecuali Ify. Dia udah gatel mau main piano.

“Wew. Ruang keseniannya keren!” Ify berdecak kagum. Apalagi pas ngeliat Piano putih yang ada ditengah ruangan. Mata Ify langsung berbinar-binar. Gak sabar buat main tuh piano.

“baikah, hari ini, bapak ingin melihat potensi yang kalian punya, bisa dengan memainkan alat musik, menyanyi, atau menyanyi sambil memainkan alat musik” Ify tersenyum senang. Ini yang dia tunggu-tunggu!

“Fy, lo gimana?” tanya Via sambil nyikut Ify.

“apanya?” tanya Ify balik.

“Mau nanyi atoo??”

“Mmm, nanyi sambil main piano kalo bisa” jawab Ify sambil tersenyum.”lo?” tanya Ify balik.

“nyanyi doang. Kan gue gak bisa main alat musik..” jawab Via gak semangat.

“Gak usah sedih gitu lah Vi… Biasa aja” tegur Agni.

“Lah, lo mah enak, bisa main gitar…” ujar Via.

“Tenang aja Vi, gue juga gak bisa main alat musik kok!” Nova ikutan menghibur.

“Tapi Va, suara lo udah bisa menuhin ruangan kalo nyanyi. Gak usah make Alat musik Va.. hehehe ” Oliv ikutan nimbrung.

“Yee elo Liv” Belum sempet Nova ngelanjutin kata-katanya, udah dipotong ama Pak Yusril (pak, pinjem nama, ga tau mau make nama apa lagi! :p)

“Nah, jadi bapak akan memulai menurut absen” Lanjut Pak Yusril.

“Yahhh Agni duluan doongg…” Teriak Nova lebay

“emang kenapa kalo gue duluan?” tanya Agni heran.

“Yahhh, pembukaan yang kurang baik” Ucap Nova sambil geleng-geleng. Dapat hadiah jitakan deh dari Agni.

“Yeeeeeeeee” Agni manyun.

Agni emang maju pertama, dia main gitar sambil nyanyi. Keren banget! Agni keliatan beda banget dari yang biasa. Habis itu si Limbad. Dia main keyboard, lumayan lah..hanya satu yang ganggu. Ekspresi wajahnya itu.. masih biasa-biasa aja. Cuma, selama dia nyanyi, dia ngeliatin Via terus. Ify hanya bisa mendengus. Udah bosen mati penasaran dia.

“Alyssa Saufika” mendengar namanya dipanggil, Ify maju kedepan.

“Main musik sambil nyanyi?” tanya Pak Yusril

“iya pak.” Jawab Ify sambil menuju ke piano putih yang ada ditengah ruangan. Kemudian mulai menyanyikan lagu Through the years.

“wew! ify keren!” Puji Oliv

“he-em bagus banget mainnya” Puji Oik Juga.

Ify kembali ketempat duduknya. satu per satu anak mulai maju. Banyak yang bagussss banget, ada juga yang aneh, ada juga yang lucu, campur aduk deh!

“Mario Stevano Aditya” Giliran Rio. Ify melirik Rio sebentar, dia ngambil gitar. Dan mulai nyanyi.

“Aku ingin menjadi mimpi indah
Dalam tidurmu
Aku ingin menjadi sesuatu
Yang mungkin bisa kau rindu

Karena langkah merapuh
Tanpa dirimu
Oh… Karena hati tlah letih” Rio mulai menyanyi. Kelas hening sejenak (kayak Mengheningkan cipta :p) Semuanya terhanyut sama suara Rio yang lembut. Yang terdengar hanya suara Rio dan petikan gitarnya.

Gak terkecuali Ify. Dia baru nyadar kalo suara Rio itu bagus dan lembut banget… (ya iyalah, orang dari dulu lo berdua berantem mulu -_-)

“Suara Rio bagus” Puji Via pelan. Ify gak ngerspon. Matanya masih tertuju Ke Rio.

“Aku ingin menjadi mimpi indah
Dalam tidurmu
Aku ingin menjadi sesuatu
Yang mungkin bisa kau rindu

Karena langkah merapuh
Tanpa dirimu
Oh… Karena hati tlah letih

Aku ingin menjadi sesuatu
Yang slalu bisa kau sentuh
Aku ingin kau tahu bahwa aku
Selalu memujamu

Tanpamu sepinya waktu
Merantai hati
Oh… Bayangmu seakan-akan

Kau seperti nyanyian dalam hatiku yang
Memanggil rinduku padamu
Seperti udara yang kuhela kau selalu ada” (kangen Rio nyanyi -_-)

*plokplokplok* Semua tepuk tangan buat Rio (Pembaca juga :p) Rio berjalan kembali ketempat duduknya kemudian terdengar suara Ray.

“Weits gila lo Yo! Keren banget lo! Si Ify aja gak ngedip!” ucap Ray antusias. Ngedenger namanya disebut Ify langsung balik.

“Apa lo bilang?” Ify ngeliat Ray kayak mau nelen bulet-bulet.

“hehehe, becanda Fy, abis, lo ngeliatin gitu amat sih…” goda Ray.

“Muhammad Raynald Prasetya…” kejadian selanjutnya, harap dibayangin sendiri (petunjuk: Kepala Ray jadi sasaran) Gak sanggup penulis ngejelasinnya :p
* * *
Jam pulang sekolah….
Ify berjalan dengan gak penuh semangat. Gak tau kenapa, suara Rio tadi terngiang-ngiang terus ditelinganya.

Ify berusaha mengalihkan perhatian, dia ngeliat ke arah samping lapangan basket, Distu ada… Yah, spereti biasa, Kak Iel. Tapi.. lagi-lagi bareng cewek yang waktu itu.

Ify berjalan mendekat, kemudian menyapa Kak Iel.

“kak iel..” Sapa Ify. Iel berbalik.

“eh, Ify, lama gak ketemu” Sapa Iel balik.

“hehehe, iya kak..” jawab Ify, kemudian ngelirik kakak kelas yang tadi bareng kak Iel. Cantik, tinggi, putih. Dan megang bola basket.

“eh, iya Fy, kenalin, ini Shilla. Shill, ini Ify” Iel memperkenalkan Ify ke Shilla.

“Ify,” ucap Ify ramah

“Shilla” balas Shilla ramah.

“kakak pacarnya kak Iel ya??” tebak Ify sok tau. Dan pengen tau.

Kak Iel jadi salting. Kak Shilla juga. Ify jadi was-was.

“Iya Fy.. Shilla pacar aku, baru jadian sih, kemarin..” jawab Iel.

*Pluuungg* hati Ify mencelos. Kak Iel udah punya pacar?? entah kenapa kepala Ify jadi puyeng.

“kamu kenapa Fy?” tanya Shilla menyadari perubahan di wajah Ify.

“ng, Nggak apa-apa kok kak..” Ify memaksakan diri buat senyum. “selamat yah.. kak..” Ucap Ify.

“Heehehe, makasih ya Fy” Ify makin gak tahan buat lama-lama disitu.

“Kak, aku duluan yah..” pamit Ify.

“iya..”

Ify berjalan keluar gerbang dengan sempoyongan. Hatinya hancur. Kak Iel udah punya pacar. Pacarnya cantik lagi. Kalo mau dibandingin, Ify gak ada apa-apanya…(Jangan gitu dong Fy..)

Sampai digerbang, Ify baru inget. Hari ini dia nggak dijemput lagi. Sial banget. Padahal Ify pengen cepet-cepet pulang. Mau tidur, ngelupain semua masalah… Eh… malah harus nunggu taxi lagi. Ify berjalan sempoyongan ke halte.

“Napa lo jalan kayak orang mabuk gitu?” tanya seseorang. Ify berbalik dengan malas. Dia tau itu suara siapa.

“bukan urusan lo” jawab Ify ketus.

“Gue liat, tadi lo lagi ngobrol sama Iel dan Shilla, ngomongin apa lo?” tanya Rio lagi. Ify memutar bola matanya.

“Ga tau deh” jawab Ify asal.

“Lo suka ya sama Kak Iel” tebak Rio. Ify terperangah.

“Tau dari mana lo?” tanya Ify heran. Nih anak, main tebak aja…

“dari mata lo.” Jawab Rio asal. Ify mendengus.

“Sok tau”

“Tapi bener kan. Lo nggak bisa boongin gue.” Rio menatap lurus kedepan. Ify melirik Rio.

“terserah deh. Toh, itu bukan urusan lo”

“Iel udah suka sama Shilla udah lama.. tapi baru berani ngomong sekarang” jelas Rio. Penjelasan yang gak dibutuhin sama Ify, cuma bikin Ify sakit hati aja.

“Apa maksud lo ngomong kaya gtu?” tanya Ify tajam.

“Gak. Gak ada maksud apa-apa.”Jawab Rio santai. Ify menghela napas. Ngomong sama manusia kayak dia musti sabar.

“pantes lo hobi banget nongkrong dipinggir lapangan basket. Lo cengeng tau gak. Baru kayak gini aja ;langsung Drop” Ucapan Rio kali ini betul-betul bikin Ify emosi. Udah tau orang lagi badmood, malah ngomong kayk gitu.

“Lo kenapa sih? selalu aja nyampurin urusan gue? udah gue bilang itu bukan urusan lo!!” Ify marah.

“emang siapa yang nyampurin urusan lo?” bales Rio santai.

“Terserah deh!” Ify langsung nyebrang, tanpa merhatiin kiri-kanan. Sebodo amat sama Rio. Pokoknya Ify jengkel banget sama Rio. Rio mengangkat muka. Dari arah timur ada mobil yang menju ke Ify. Tapi Ify gak nyadar. Dia jalan kayakbiasa aja.

“Fy! awas!” Teriak Rio. Ify pura-ppura gak denger, sebodo amat sama si Rio, Tetep jalan aja. Mobil itu semakin deket.

‘Udah gak ada waktu lagi’ batin Rio, dia kemudian berlari karah Ify dan mendorong Ify ke sisi jalan. Tapi belum sempat dia berlari ke sisi jalan..

“Ciiiiiittttttttttt” Bunyi Rem mendadak, kemudian “Buaggghh” (bunyinya gitu bukan?) badan Rio terhempas ke aspal. Darah bercucuran dari kepalanya.

“RIO!” Ify histeris. Langsung berjalan ke arah Rio.

“Yo, Yo, Bangun” Ify menepuk-nepuk pipi Rio.

“lo jalan gak liat-liat deh Fy..” Ucap Rio lemah.

“seharusnya lo gak nolongin gue Yo!” Ify terisak. Padahal tadi dia kesel banget sama Rio, tapi sekarang… Rio nyelamatin dia!

“Gak nolongin lo? Ga berterimakasih banget lo..” Ucap Rio lirih. Ify masih terisak. Dia kemudian menghapus air matanya. Berbalik ke mobil yang nabrak Rio. Tapi mobil itu udah gak ada!

“Sinting!” maki Ify. habis nabrak main kabur aja. Untung lokasinya masih deket sekolah, jadi ada yang mau bantuin………..
* * *
IFy duduk di ruang tunggu sambil terus terisak. Bingung harus gimana sekarang. Dia nggak tau gimana caranya ngehubungin Ortu Rio. Perasaan bersalah terus nyelimutin dia. Tadi dia marah-marah. Tapi Rio malah nolongin dia. Air mata Ify mengalir deras. Dia kemudian mengangkat HPnya. Melihat-lihat kontak yang memungkinkan buat bisa ngehubungin keluarga Rio. Ngeliat nama Alvin, Ify langsung nelpon ALvin.

“Halo Vin” sapa Ify begitu Alvin ngangkat HPnya.

“iya, ini siapa ya?” tanya seseorang. Cewek.

“Saya Ify , temen Alvin.. Alvin ada?” Ify masih terisak.

“Oh, Tunggu bentar ya dek.” Gak beberapa lama kemudian, suara Alvin terdengar

“Halo Fy. kenapa?” tanya Alvin langsung.

“Rio Vin.. Rio..” Ify masih terisak.

“Rio kenapa?”

“Rio kecelakaan Vin.. dia masuk Rumah sakit..” Isak Ify makin keras.

“Apa? Ya udah lo tunggu disitu. Gue kesana sekarang” Telepon langsung ditutup. Ify mengigit bibir. Berdiri didepan ruang UGD. Berharap Rio nggak kenapa-kenapa. Dan nunggu kedatangan Alvin.
* * *
Alvin berlari dilorong rumah sakit. Nyari Ify. Dia ngeliat cewek itu lagi menunduk sambil mengusap air mata.

“Fy” sapa Alvin. Ify mendongak.

“Alvin..” jawab Ify lemah.

“gimana keadaan Rio?” Tanya Alvin. Untuk sementara, gak sedingin biasanya.

“Gak tau.. dari tadi dokter belum bilang apa-apa” jawab Ify lemah. Alvin menghela napas.

“Tadi gue udah ngasih tau nyokap Rio” ucap Alvin. Ify mengangguk.

“Thanks Vin.”

Mereka berdua diem-dieman selama hampir setengah jam, sampai Mama Rio dan adiknya datang.

“Alvin, gimana kedaan Rio?” Mama Manda, ibunya Rio keliatan cemas.

“Belum tau tante, dokter masih meriksa.” Jawab Alvin. Mama MAnda langsung terduduk. Dia menangis perlahan. Adik Rio berdiri disamping mama Manda dan berusaha menenangkan mama manda.

“ma.. sabar ya…” Hibur Keke.

“Tante.” sapa Ify. Mama Manda mendongak

“Maafin saya tante, gara-gara nolongin saya.. Rio jadi kecelakaan.” Ucap Ify pelan.

Mama Manda dan keke kelihatan terkejut. Ify mengigit bibir. Menantikan reaksi Mama Manda. Dia udah siap dimarahin nantinya.

“Rio, nolongin kamu?” tanya Mama Manda memastikan. Ify mengangguk takut-takut.

“Maafin saya tante…” jawab Ify. Tanpa disangka Ify, Mama Manda mengelus rambut Ify.

“Nggak apa-apa kok. Justru tante mau berterimakasih sama kamu. Rio itu Cuek banget. Biasanya dia nggak peduli sama orang lain. Tapi, kalau dia nolongin kamu, pasti kamu sangat berarti buat dia” Jelas Mama manda lembut.

Ify mengangkat Alis. Dia…. berarti buat Rio?
* * *
Dkter keluar dari ruangan. Mama Manda buru-buru mrngahmpiri dokter.

“bagaimana keadaan anak saya dok?” tanya Mama Manda cemas.

“Dia masih kritis karena menglami pendarahan. Kami perlu donor darah sekarang. Mungkin ibu bisa mendonorka darah buat Rio?” tanya Dokter.

“Tapi dok, golongan darah saya beda dengan Rio..” jawab Mama Manda lemah.

“dia punya saudara?” Tanya Dokter lagi.

“Iya, tapi golongan darah mereka beda..” Jawab Mama Manda Makin lemah.

“emang golongan darah Rio Apa tante?” Tanya Ify/

“golongan darah Rio A.” jawab Mama Manda. Ify berpikir sebentar.

“Biar saya aja dok. Golongan darah saya sama kok” tawar Ify. mama Manda, Alvin, Dan Keke kompak nleh ke Ify.

“bener Fy?” tanya Alvin memastikan.

“Iya, lagipula, gara-gara gue, Rio kayak gini…” jawab Ify.

“baiklah, kalau begitu, mari ikut saya,” perintah Pak Dkter. Ify megangguk.

“makasih nak” mama Manda tersenyum ke Ify. Ify mengangguk. Kemudian berjalan megikuti dokter.

FLASHBACK >>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>8
Years Ago
>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Dua orang anak kecil berumur sekitar 7 tahun, bermain-main di taman kompleks.
Mereka berdua kelihatan akrab.

“udahan ah, capek!” Ucap Yang cewek sambil duduk direrumputan.

“Hehehe, Iya” Si Cowok juga duduk disamping si cewek.

“eh Via” panggil sicowok ke cewek yang trnyata bernama Via.

‘kenapa Vin?” jawab Via. Alvin melepaskan gelangnya. Kemudian memakaikan
geang itu ditangan kiri Via.

“buat kamu” Ucap Alvin.

“makasih Vin! ttapi ini kan gelang kesayangan kamu?” ucap Via senang.

“Gak apa-apa kok Vi, anggap ja sebagai tanda persahabatn kita” jawab
Alvin sambi tersenyum.

“ya udah, kalo gitu, kita tukeran aja, kamu pake gelang aku” Ucap Via
sambil melepaskan gelangnya. Kemudian menyerahkan gelang biru itu ke Alvin

“Sip, pasti aku pake tiap hari kok” janji Alvin.

“ok. Janji yah, bakal make terus!” Mereka berdua menautkan jari
kelingking mereka.

* * *

Hari ini, Sivia dan Alvin kembali bermain ditempat yang sama. Hampir setiap hari mereka bermain bersama. Bahkan mereka berdua gak terpisahkan.

Di sisi ain taman, seorang anak perempuan tersu memperhatikan mereka dari tadi.
Berharap bisa bermain bersama dua orang yang terihat sangat akrab itu.

“hei, kamu main sama-sama kita nggak?” ajak Via. Anak cewek itu
menbdongak.

“emang boleh?” tanyanya gak percaya.

“tentu aja boleh” Jawab Alvin sambil tersenyum.

Mereka bertiga kemudian bermain bersama, hingga menjelang sore, ibu dari anak
cewek itu menjemputnya.

“makasih yah!!” Ucap anak cewek itu sambil melambai. Alvin dan Via
membalas lambaian itu.

“Via udah mau pulang belom?” tanya Alvin. Sivia menggeleng.

“Aku masih mau main Vin, temenin yah, soalnya Besok belum tentu Via bisa
main lama-lama. Yah Alvin yaa” Rayu Via. Alvin mengangguk.

“yuk main lagi!”

Nggak terasa, udh maghrib. Mereka berdua duduk diatas rerumputan.

“Besok kita main lagi kan Vin?” tanya Via. Avin mengangguk. Sivia
tersenyum senang.

“Aku tunggu yah, Pokoknya besok kita harus main lagi!” Ucap Via
semangat. Alvin mengangguk sambil tersenyum.

“dasar kamu, kerjaannya main aja terus” Ucap Alvin sambil menoyor
kepala Via.

“hehehehe”

* * *

Alvin duduk di bangku taman. Nungguin Sivia. Udah hampir sejam dia nunggu Sivia. Padahala Biasanya, Sivia udah duluan.

“Kok Via teat sih?'” Desah Alvin. “Udah mau siang juga..”
Alvin mulai resah.

Sementara itu, dirumah Via………
‘Maa, Mama.. Via main sama Alvin dulu yahhh” pamit Sivia. sambil buru-buru
memakai sandal.

“Siviaaa, Tunggu bentar sayang.” Panggil mamanya. Pengen ngasih Bekal
buat Via sama Alvin. Biasanya kan main sampai lupa waktu.

Tapi Sivia gak denger, dia buru-buru nyebrangin jalan, tanpa ngeiat kanan-kiri.
Mama nya yang didepan gerbang langsung teriak.

“Sivia awas!!” Teriak mamanya, kemudian mendorong Via ke sisi jalan,
Kepala Via terantuk batu kemudian gak sadarkan diri.

Mama Via sendiri, ditabrak Mobil itu………….

* * *
Hujan rintik-rintik mulai membasahi bumi. Alvin yang lagi duduk di bangku taman
juga udah mulai basah.

Alvin menatap langit. Kemudian menghela napas. Udah hampir maghrib, tapi Via
belum muncul juga.

Avin berdiri. ‘Mending gue pulang aja, Via gak mungkin datang lagi’ batin
Alvin. Kemudian berjalan ke rumahnya.

“Alvin? Kok kamu basah begitu sayang??” tanya Oma khawatir ngeliat
Alvin yang udah basah kuyup.

“Via, Oma..” Ucap Alvin lemah.

“via kenapa?” tanya Oma khawatir.

“via nggak dateng Oma..” jawab Alvin lirih.

” Ya sudah, sekarang kamu mandi terus tuker pakian kamu, habis itu makan
malam. Besok,kamu pergi ke rumah Via. Tengokin dia. Siapa tau dia sakit”
saran Oma. Alvin meengangguk.

“Alvin mandi dulu Oma..”

* * *

Avin bangun pagi-pagi. Langsung mandi, terus sarapan.

“Makannya jangan cepet-cepet, natr keselek” Oma mengingatkan. Alvin
mengangguk.

“Mau ke rumah Via ya??” tanya Cece Tasya. Alvin mengangguk lagi. Dia
menghabiskan sarapannya dengan cepat.

“oma, cece, Alvin pergi dulu yah!” Pamit Alvin sambil berari keluar.

“Hati-hati Vin!” jawab Oma.

Sampai dirumah Via….

Rumah itu kelihatan sepi. Alvin memencet bel yang ada ddepan gerbang rumah itu.
Berkali-kali, tapi gak ada jawaban. Karena terlalu capek, Alvin duduk didepan
gerbang rumah itu. Nungguin Via.
15 menit…..
30 menit……..
1 jam………..
Nggak ada tanda-tanda ada orang dirumah Via, ataupun pengen ke rumah Via. Hujan
turun lagi. Alvin mendongak menatap langit. Kenapa tiap kali dia ngunggu Via,
Via nggak datang? Dan kenapa hujan sering banget turun?? Alvin berdiri.

“Hmmm, Via kemana sih??” Ucap Alvin kecewa.

“Adek ngapain basah-basahan disitu?” tanya seorang ibu-ibu.

“Gini bu, yang tinggal dirumah ini… pada kemana ya?” Tanya Alvin,

“wah, nggak tau tuh. Dari tadi sepi aja terus.” Jawab Ibu-ibu itu.
Alvin tertunduk. Kecewa.

* * *

Sementara itu, dirumah sakit…….

“Bagaimana keadaan anak dan istri saya dok?” tanya Papa Via cemas.
Dokter menghela napas.

“Anak anda mengalami pendarahan yang serius di otak. Sedangkan Istri
anda…. maaf pak, kami sudah berusaha semaksimal mungkin. Tapi takdir berkta
lain” Jawab Dokter lemah.

“Apa Maksud anda dok??” tanya Papa Via sambil mengguncangkan tubuh
dokter.

“Istri anda.. tidak dapat kami selamatkan…” Jawab Dokter lirih.
Papa via jatuh lemas. Menutup wajahnya dengan tangan. Kemudian menangis tanpa
suara disitu.

“Anak anda… juga dalam keadaan koma” Lanjut dokter. Papa Via hanya
bisa terdiam. Bingung, frustasi, sedih, cemas. Bercampur jadi satu.

* * *

Alvin masuk ke rumah dengan wajah pucat.

“Alvin??” Cece tasya tampak khawatir “kok basah kuyup
gitu??”

“Cece……” Tiba-tiba Alvin jatuh pingsan.

“Alviiiiin” teriak cece tasya. kemudian menahan Alvin. Badan Alvin
panas banget. Gara-gara hujan-hujanan makanya panas begini.

“Alvin kenapa?” tanya Oma khawatir.

“Alvin pingsan oma. Badannya panas banget”

* * *

Esok paginya, Alvin masih sakit. Badannya panas,semalaman, dia terus mengigau. Manggil-manggil nama Via.
Cece tasya menatap adiknya khawatir.

“oma, gimana nih?” tanya cece Tasya ke Oma. Oma menghela napas
sebentar.

‘”hmmm, mungkin lebih baik amu cek Sivia dirumahnya” saran Oma. Cece
Tasya berpikir sebentar. Kemudian mengangguk.

“Ya udah, Aku pergi dulu ya, Oma” pamit cece tasya.

Begitu sampai dirumah Via, cece tasya terkejut. Rumah Sivia kelihatan rame
banget. Cece tasya dengan cepat mendekati rumah megah tersebut.

“Ini ada apa bu?” tanya Cece tasya ke eorang ibu-ibu disitu.

“Ini, yang punya rumah meninggal. Bu Silvia” jawab ibu-ibu itu. Cece
tasya makin terkejut.

“Kok bisa??” tanya cece tasya.

“Katanya, kemarin itu anaknya hampir ketabrak, terus dia nolongin anaknya.
Eh, malah dia yang ketabrak. Kasian… anaknya juga masih koma..” jelas
ibu-ibu itu. Cece Taya terdiam. Dia tau, Sivia itu anak satu-satunya keluarga
ini. Anak yang dimaksud pasti Sivia…

* * *

Cece Tasya pulang dengan lesu. Kemudian menceritakan semuanya ke Oma. Oma juga gak kalah kaget.

“jadi gimana Oma?” tanya Cece Tasya.

“mungkin, kita tidak usah memberitahukan Alvin dulu.”

Udah 3 hari berlalu. ALvin udah sembuh. Dia mulai nanyain soal Sivia lagi.

“Sivia gimana Ce?” tanya Avin ke cece Tasya. Cece TAsya menunduk

“Via udah pindah” jawab Cece Tasya pelan.

“kok bisa?” tanya Alvin. cece tasya gak bisa ngejawab lagi. Semenjak
Mama Via meninggal, keluarga Sivia pindah ke singpura. Untuk perawatan Via yang
masih koma.

“cece??” tanya Alvin lagi. Cece Tasya mengeleng.

“Cece ga tau vin..”

Semenjak Via pindah, Alvin jadi pendam dan pemurung. Jarang bicara, dan tidak
suka bergaul……

 

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>FLASHBACK
END

Sivia
menepuk pundak Alvin.

“Vin” sapa Sivia. Alvin mendongak. “mana Rio?” tanya Sivia.
Alvin menunjuk pintu disampingnya. Via mengedakan pandangan ke sekitar.
“Ify?” Tanya Via lagi.

“lagi donor darah” jawab Alvin. Via mengerutkan kening. Gak ngerti.
“Buat Rio” sambung Alvin.

“oh…” Sivia duduk disamping Alvin. Dia melirik sebentar ke Alvin.
Alvin menunduk. Tatapannya kosong.
Via juga menunduk. Bingung mau ngapain. Diliatnya tangan Alvin.

“eeh?” Via tampak terkejut. Alvin mendongak.

“kenapa?” tanya Alvin. Sivia meraih pergelangan Tangan Alvin.

“Kayaknya gue kenal gelang ini! Eh, tapi kenapa lo masih make? ini udah
kekecilan. ” Cerocos Sivia. Alvin kaget. kemudian meneymbunyikan
tangannya.

“Ga bisa lepas” jawab Alvinpendek. Via gak ngersepons. Sibuk
berpikir.

“betulan deh… kayaknya gue tau… Mmm, Aduhhh. Betulan deh! gue
ingat!!” Ucap Via sambil memukul-mukul kepalanya. “Duhhh, kok gak
bisa inget yah??” ucap Via. Dia udah keringetan. ALvin menatap Sivia
heran.
“duh… kok gak bisa sih.. gue yakin!!” Sivia masih berusaha. Tapi
gak ada satupun gambaran diotaknya.

“Uhhh” Sivia mengerang pelan. Kemudian jatuh. Sivia pingsan. Alvin
terbelalak.

“Sivia!” dia mengguncang-guncangkan tubuh Via.

 

* * *

 

Alvin udah nggak duduk didepan ruangan Rio lagi. Sekarag dia nungguin Via. Via lagi diperiksa sama dokter. Untung Via pingsan dirumah sakit. Alvin menghela napas.

“Kenapa lo nggak inget?’ batin Alvin. ‘Kenapa sesusah itu lo nginget hal
yang gak pernah bisa gue lupain selama 8 tahun ni??’ batin Alvin sambil
memandang gelang dtangannya.

“Adik temannya Sivia ya?” tanya sesorang. Alvin mendongak.

“Iya, tante siapa yah?” tanya Alvin sopan.

“saya mamanya Sivia. Bagaimana keadaan Sivia?” tanya tante itu lagi.
Alvin menaikan alis.
Tante ini mamanya Sivia? Gak mungkin. Dia masih inget wajah Mama Sivia. Dan dia
yakin banget, ini bukan mamanya Via!

“Dek..” panggil tante itu lagi. Belum sempat Alvin ngejawab, Dokter
keluar dari ruangannya. “bagaimana keadaan anak saya dok?” tanya Ibu
itu kihawatir.

“Apa anak ibu pernah amnesia?” tanya Dokter. Alvin
mendongak.Amnesia????

“Iya dok” jawab Mama Sivia. Alvin terperangah. Jadi…. Sivia…..
AMNESIA???

Badan Alvin lemas seketika. Dia baru tau, ternyata… Via gak inget dia…
gara-garadia amnesia.

“Kemungkinan, tadi anak ibu menemukan sesuatu yang sangat erat dengan masa
lalunya. tapi, dia terlalu berusaha untuk mengetahui apa masa lalunya, dia
terlalu memaksakan otaknya. Makanya dia pingsan. Tapi tenang saja bu, dia tidak
apa-apa” Jelas dokter. Mama Sivia tampak lega. “Setelah sadar,
mungkin ingatan dia akan ada yang kembali. Tapi hanya sedikit. Butuh waktu lama
untuk mengembalikan ingatannya.” Jelas dokter lagi. mama Sivia mengangguk.

Alvin terdiam sambil memandang gelangnya. ‘Apa mungkin karna gelang ini??’
batin Alvin.

 

* * *

 

beberapa jam kemudian…

Ify Menyusul Alvin. Diliatnya cowok itu lagi ngelamun. Entah apa yang dia
lamunin.

“Vin gimana keadaan Via?” tanya Ify begitu sampai dsamping Alvin.
Alvin hanya dem. Gak sanggup jawab. Dan gak tau, gimana caranya ngejelasin ke
Ify.

“Vin!” Ify memanggil Alvin lagi. Alvin menatap Ify sebentar.

“Duduk disini deh. Biar gue ceritain semuanya” Ucap Alvin sambil
menepuk bangku disebelahnya.

“ok. Lets” ucap Ify gak sabaran begiu dia duduk disamping Alvin.

Alvin mulai berceritra. Mulai dari persahabatan da Dan Via waktu kecil. Nggak
detil sih, yang penting-penting doang. Kayak “barter” gelang mereka.
Dan menghilangnya Via.Kemudian pas Via ngeliat gelang Alvn tadi, dan sampai
Alvin tau kalo Via Amnesia.

“Apa???” Ify tampak terkejut. “what a surprie day!” Ucap
Ify lemah. Emang, hari ini, terlalu banyak kejadian yang terjadi. Bikin Ify
capek. “trus… apa yang mau lo lakuin?” tanya Ify. Alvin menghela
napas.

“Gue mau dia inget gue lagi. Inget “kita” Tapi……….”
Alvin gak meneruskan kalimatnya.

“Tapi kenapa?” tanya Ify heran.

“Gue gak mau ngebebanin pikiran dia” jawab Alvin.

“Tapi Vin.. apa lo nggak merasa bersalah? itu sama aja lo boongin dia. Itu
masa lalu dia Vin. Dia berhak tau! ” Ify gak setuju. Alvin mengangkat
bahu.

“Belum tentu dia mau nginget masa lalu dia Fy..” jawab ALvin lemah.

“trus?” Ify gak puas.

“Biar waktu yang mlihin ingatan dia.”Jawab Alvin pendek. Ify
melengos. Alvin bener. Baru nginget segini aja, Via udah pingsan. Gimana ginget
semua masa lalu-nya?

 

* * *

 

Semalem Ify pulang dianter Alvin. Pas Ify pulang, Rio belum sadar. sedangkan Via, udah pulang buat istirahat.
Siang ini, Ify ke rumah sakit lagi. Bareng Ray Cakka, Alvin dan Agni. Sivia
belum masuk sekolah.

“Rio, gimana kedaan kamu sayang?” tanya Mama Manda lembut. Rio
memegang kepalanya yang diperban.

“Si Nyolot gimana Ma?” tanya Rio balik. Mama Manda mengangkat Alis.
Gak ngerti.

“Eh, maksudnya Ify” Ralat Rio. Mama Manda tersenyum.

“Oh, temen kamu yang cantik itu yah? yang kamu selamatin tu yah?”
tanya Mama Manda sambil tersenyum menggoda.

“Kok Mama Senyum-senyum kayak gitu sih?” tanya Rio curiga.

“Nggak apa-apa kok Sayang… Oh iya, kamu tau nggak, kemarin itu kamu
pendarahan hebat. Dan yang donorin darah buat kamu, yah.. temen kamu Ify”
Jelas Mama Manda. Rio mengangkat Alis gak percaya.

“Ify ngedonorin darah buat aku?” tanya Rio gak percaya. Mama Manda
mengangguk.

“iya… baik banget kan” jawab Mama Manda. Rio terdiam sebentar.

“Yah… Gagal dong” ucap Rio pelan. Mama Manda menatap anakna.

“Apanya yang gagal?” tanya mama Manda.

“berarti hutang budi dia udah lunas dong…” jawab Rio tampak kecewa.

“kamu ini! Memangnya kamu mau ngapain dia nanti?” tanya mama manda
lagi.

“yah… kan bisa ngerjain dia Ma… Bisa nyuruh-nyuruh dia. Kan
hutang budi” jawab Rio sambil terenyum nakal.

“Kamu ini!” Mama Manda geleng-geleng. Anaknya ini… lagi sakit juga.
Pikirannya kayak gitu……

 

* * *

Ify, Cakka, ALvin, Ray dan Agni. Memasuki ruangan tempet Rio dirawat.

“Gimana keadaan lo Yo?” tanya Cakka sambil berdiri disamping Rio.

“Kayak yang lo liat” jawab Rio pendek. Ray yang berdiri paling belakang langsung nyosor kedepan.

“Weitss, Lo gaya baru yah Yo? Make Topi putih, make efek-efek merah-merah gitu” Tunjuk Ray heboh ke Perban yang diapke Rio.

“Bego! Itu tuh perban..” Ucap Agni sambil noyor kepala Ray.

“Gue tau Agni! Ini tuh cuma buat bercandaan doang!” ray membela diri.

“Tapi gak lucu tuh Ray” Cakka ikut-ikutan. Ray Manyun.

“Kok lo berdua udah sekutuan sekarang?” tanya Ray curiga.

“Nggak!” bantah Agni dan Cakka barengan,

“tuh kan… sekutuan…” RAy ngomong lagi. Kali ini sambil geleng-geleng.

“Udah, udah, Kita kan mau ngejenguk Rio…” Ucap Cakka. Rio melirik Ify.

“Oh iya!!Fy beneran, lo yang Ngedonorin darah ke Rio??” tanya Cakka. IFy mengangguk.

“Napa emangnya?” tanya Ify balik.

“Weitss, romantis doong, darah Ipy ada didlam tubuh Rio.. Ohhhhhh so sweet” Ledek Ray. Ify melotot ke Ray

“lo apaan sih?” Ify jengkel.

“hehehe, peace fy, becanda!!” Ucap Ray sambil cengengesan.

“Tapi emang dia harus nolongin gue. Anggap aja bales budi, kan gue udah nolongin dia” ucap Rio santai.

“berarti hutang gue udah lunas kan?” tanya Ify. Rio menatap Ify.

“yah, gak bisa gitu lah.. lo masih ngutang sama gue” Jawab Rio. Ify terbelalak.,

“eh? kok gitu?” Ify gak terima.

“yah, lo cuma nolong segitu aja, tapi luka gue belum sembuh semua kan” jawab Rio santai.

“apa? aih… enak banget lo, tau gitu biar gue ketabrak deh.” Desah Ify.

“Udah baek gue tolongin. ga tau berrima kasih. emang lo mau ngegantiin gue dirawat di rumah sakit?” Ify manyun. Rio bener juga sih, Ify pasti gak tahan kalo dirumah sakit. Kan katanya makananya gak enak, paling bubur doang, trus rumah sakit kan nyremin. Ihhh

“Iya, iya. Bawe lo ah. Trus lo maunya gimana?” tanya Ify lagi.

“mau gue?lo catetin semua catetan pas gue gak masuk” Jawab Rio santai. Ify menaikan alis

“Hahh?? Kan banyak banget! Lo kapan lagi masuknya…. bisa lepes jari-jari gue!”Ify ogah-ogahan.

“ya udah, kalo gitu lo harus ngerawat gue tiap hari. Mau lo?” tanya Rio. Ify menggeleng lemah.

“iya deh, iya,, dasar Rese. Lo minta aja bantuan ke..,mmm Club pecinta lo. Apa namanya? Rese?? Eh, bukan Rise, nah iya, minta aja lo ke mereka. Pasti mau deh mereka.” usul Ify.

“Gak. Orang gue maunya lo” jawab Rio santai. Ify manyun lagi. Sinting deh si Rio! Ngebantuin orang aja make balasan. Dasar ga tau malu! batin Ify keki.

“Eh, Yo, lo ngebantuin orang gak ikhlas banget sih?” Agni mulai bicara lagi. Sangaaat mewakili perasaan Ify. Ify berbalik ke Agni. Tersenyum ke Agni. Emang nih, Agni emang paliiing Cs. Tau aja pikirannya Ify.

“yah.. suka-suka gue lah” jawab Rio.

“Ihhh, dasar, emang lo sama temen lo Cakka samaaa aja.” Ucap Agni, langsung deh dapat hadiah ditoyor kepalanya sama Cakka.

“sama dari mana??” tanya Cakka.

“Sama-sama sok. Lebayyy” Jawab Agni.

“Apa lo bilang??” Yah.. dimulailah pertengkaran sengit CaGni Yang sesekali disambung sama Ray buat manas-manasin, atao disambung sama Ify buat ngedukung Agni. Disambung sama Rio supaya diem. Soalnya kepalanya lagi puyeng… malah pada ribut mereka.

ALvin???? Alvi tenggelam dalam lamunannya sendiri. Dia duduk disofa dipojok sambil terus mikirin Sivia.

‘Apa Sivia bakalan inget gue?’ batin Alvin sedih. Kayaknya, Sivia bakalan lama inget sama Alvin. Bukan cuma itu… mungkin Via gak bakal inget Alvin selamanya.

Ify melirik Alvin sebentar. Diliatnya cowok itu lagi ngelamun.

‘pasti lagi mikirin Via’ pikir Ify, sambil berjalan ke arah Alvin.
“Kalo lo nggak mau kepkiran terus. mending lo kasih tau ke dia yang sebenernya gak baik lo ngeboongin dia” Ucap Ify yang udah didepan Alvin.

“Gak segampang itu Fy. Lo liat sendiri kan. Gue gak mau dia menderita hanya buat ingatan yang gak penting.” Jawab Alvin.

“Menurut lo itu gak penting? dan menurut lo itu gak penting buat Via? Kalo emang itu gak penting buat Via, Dia nggak mungkin sampai pingsan gitu hanya gara-gara nginget kenangan dibalik gelang itu” cerocos Ify panjang-lebar. Alvin menatap Ify sebentar.

“Gue serba salah sekarang….” Alvin menunduk. Ify melengos. Sama-sama tenggelam dengan pikiran masing-masing.

Sementara itu, Rio memperhatikan mereka dari tadi.

‘Tumben Alvin bisa ngomong banyak-banyak kayak gitu. Biasanya kalo ngomong sama cewek paling males. Mereka ngomongin apa??’ batin Rio

* * *

Sivia duduk dipinggir tempat tidurnya sambil menatap ke luar jendela. Dia mimpi aneh waktu dia pingsan.
Mimpi yang kemungkinan terjadi pas dia masih kecil. Tapi dia nggak inget satu pun.

Cowok itu… Gelang itu………… Dia nggak inget apa-apa soal itu semua.

“Alvin…” Nama itu tiba-tiba muncul dipikiran Sivia. “iya.. gelang itu kan dipake Alvin!!! Tapi apa mungkin Alvin cowok itu?” Sivia mulai berpikir lagi. Kayaknya gak mungkin dehhh, masa gue gak inget Alvin? Di mimpi gue kayaknya gue deket banget sama dia… tapi dimimpi gue tuh anak mukanya gak terlalu jelas.

Via terus berpikir. Kepalanya jadi pusing lagi.

“Hmmm…. udahan ah mikirnya.. puyeng nih pale gue..” Ucap Via” Mending, besok gue tanyain Alvin, sekarang, tidur aja deh…” Via kemudian merebahkan diri di tempat tidurnya.

* * *

Hari ini, Sivia udah masuk sekolah. Dan heran banget pas ngeliat sohibnya-Ify, lagi manyun-manyun ditempat duduknya.

“Napa Fy? kok manyun gitu?” sapa Via.

“eh, Via, udah masuk lo?” tanya Ify gak ngejawab sapaan Via.

“ya iyalah, emang ini bukan Via? ada-ada aja kamu!” jawab Via sambil ngobrak-ngabrik tas-nya.

“Mm, Via, Bantuin aku yahh”Ucap Ify, Via berbalik.

“Bantuin apa??” tanya Via. Ify mngeluarkan buku dari tas.

“bantuin gue, nyatetin materi buat si rese. yah, yah, yah,, PLissss” Pinta Ify dengan wajah super memelas.

“ohh. Okok. Pasti gue bantuin deh!” jawab Via sambil tersenyum.

“Kyaaaaa Via ek banget sih” Ucap Ify seneng sampai meluk-meluk Via. Ray yang baru datang langsung nyeletuk.

“Idihhh, lo berdua lesbong nih??” celetuk Ray sambil geleng-geleng. Ify langsung melepaskan pelukannya.

*Pluk* Ray ditimpuk make stick drum, eh, bukan, make tongkat pramuka, eh bukan.. kamus aja kali ya? (begobegobego).

“Aduhhhh” ray mengerang.

“gue masih normal tau!” ucap Ify galak.

“iya deh, iya… lo normal, kan lo suka sama Rio……….” Ucap Ray sambil ngelus-ngelus kepalanya. Ify melotot.

“Rayyyyyyyyy” Ray-Ify mulai kejar-kejaran. Udah SMA tapi kayak anak Tk -__-. dan seperti biasa, Ray selalu kena “Siksaan” dari Ify, gara-gara kalo ngomong jujur amat (?)

Via melirik Alvin sebentar. Cowok itu lagi mainin BBnya. Via jadi keinget mimpinya.

‘Apa bener itu Alvin?’

* * *

Via berlari nyusul Alvin. Dia betul-betul penasaran, dan pengen denger dari Alvin sendiri.

“Vin!! Alviin!!” panggil Via. Alvin berhenti. Menatap Via datar. Nggak ngomong apa-apa. Via jadi bingung gimana mulainya.

“Mmmm, gini Vin..” Via melirik tangan Alvin yang masih make gelang biru itu. Alvin tau, Via lagi ngeliat gelangnmya. Tapi dia diem aja. berusaha tenang, supaya Via gak curiga. Alvi menunggu kelanjutan omongan Via.

“Sebenernya, lo itu……….” Belum sempet Via ngelanjutin omongannya, dia udah ditarik Nova.

“Via! temenin aku ke perpus dong!! Buku yang aku pinjem belum aku balikin nih, Yukyukyuk,” tanpa nunggu jawaban Via, Nova udah nyeret (?) Via ke perpus.

Alvin hanya menatap Via kosong. kemudian berjalan ke luar gerbang. Pulang.

* * *

Ify ngebuka pintu tempet Rio dirawat. Kemudian masuk kedalam ruangan itu. Cuma ada Rio aja.

“Nih, Rese, catatan kimia” Ucap Ify sambil ngelempar buku catata ke atas tempat tidur Rio.

“Aww. hei! Kena tangan gue.” Ucap Rio sewot.

“Bodo” jawab Ify cuek sambil duduk disofa setelah ngambil Apel yang ada di meja. Kemudian makan dengan santai. Enak juga nih, bisa makan buah-buahan, hehehe.

“Datang-datang main makan aja” ucap Rio. Ify manyun.

“Anggap aja, sebagai pengganti energi gue yang udah abis, gara-gara nyatet rumus-rumus kimia itu buat lo!” Jawab Ify. habis itu mereka gak ngomong apa-apa lagi. Diem-dieman. Tiba-tiba HP Ify berbunyi. Ify ngebuka laci tasnya, dan kemudian ngambil HPnya.’

“Alvin?” Ify menekan tombol hijau (kayak mamamia aje :p) “Halo Vin?” sapa Ify. Rio mengerutkan kening. Alvin?

“Iya, ini gue Fy, lo lagfi dirumah sakit ga?” tanya Alvin.

“Iya, napa emangnya?” tanya Ify balik.

“mm, lo bisa kesini bentar?” tanya Alvin lagi (nanya-nanya mulu, yang ngejawab siapa??-_-)

“kemana?” tanya Ify ga mudeng.

“Ke cafe Airin (ngarang) tau nggak? kalo nggak tau, gue jemput” jawab Alvin. Ify melirik Rio sebentar.

“mmm, gue tau kok, ok. gue kesana sekarang” Ify kemudian mengakhiri pembicaraan mereka.

“Itu alvin?” tanya Rio. Ify mengangguk. “Kenapa?” tanya Rio lagi. Kali ini Ify menggeleng.

“Nggak tau, gue disuruh nemuin dia di cafe sekarang” jawab Ify sambil menyelempangkan tasnya.

“Gue pergi dulu. dah..” Ucap Ify sambil melambaikan tangan. “eh, bentar, satu lagi yah.. hehehe” Ify ngambil Apel lagi.

“dasar!” Ify angsung ngibrit keluar ruangan. Ninggalin Rio yang masih penasaran, dengan segudang pertanyaan.

“Kenapa Alvin bisa deket gitu sama Ify? Apa hubungan Ify sama Avin? Kok Tumben Alvin bisa deket sama cewek?” Yah.. Rio cuma bisa nebak-nebak dalam hati. tanpa tau yang sebenernya…

* * *

Alvin duduk di bangku dipinggir cafe, smbvil ngeliat keluar jendela. Inget sama percakapan dia dan Cece Tasya tadi.

“Ce.”panggil Alvin sambil duduk disamping cecenya.

“Hmm? Napa Vin?” tanya Cece Tasya smbil menoleh ke Alvin.

“Cece tau gak… kalo…. Via lupa ingatan?” tanya Avin. Cece Tasya kaget.

‘Via lupa ingatan? Apa gara-gara kecelakaan itu?’ Batin Cece Tasya.

“ce?” panggil Alvin lagi.

“Eh, oh, Iya Vin? Emang tau dari mana kalo Via lupa ingatan?” tanya Cece Tasya. Alvin kemudian nyeritain kejadian kemarin, juga ngasih tau kalo Via dan dia sekarang sekelas. Cece Tasya kaget banget.

‘Via sekelas sama Alvin? via udah kembali?” Cece Tasya jadi bingung sendiri.

“Ce? Cece kenapa sih? Kok kayaknya kaget banget? Cece tau sesuatu?” tanya Alvin, heran sama sikap Cece nya yang aneh itu. Cece Tasya mengigit bibir.

“Vin… sebenernya….” Cece Tasya nyeritain kejadian sebenernya. “Maafin Cece vin, Waktu itu kamu lagi sakit, Cece gak mau bilang ke kemau waktu itu, karna kamu lagi sakit..” Cece Tasya tampak menyesal.

Alvin menunduk. Sekarang, dia betul-betul bingung.

‘Pasti waktu itu Via mau pergi baut main… seandainya kita nggak janjian main waktu itu.. semauanya gak akan kayak gini. Via dan gue nggak akan berpisah, Via nggak akan lupa ingatan… dan Mama Via tetep hidup.’ pikir Alvin.

* * *

Ify celingukan nyari Alvin.Gak sulit nemuin cowok itu,karna Cafe ini gak terlalu gede.

“Vin!” panggil Ify sambil nyamperin Alvin. Alvin mendongak.

“Gimana keadaan Rio?” tanya Alvin langsung.

“Jiahhh, gue kesini buat ngebahes dia nih? dia baik-baik aja tuh.” jawab Ify.

“bukan. Bukan soal Rio, gue cuma nanya aja.” Ucap Alvin.

“Ohhh, kirain… kalo gitu,mau ngomong apa dong?” tanya Ify. Alvin menunduk.

“Soal Via.” jawab Alvin pendek. Ify menarik kursinya kedepan.

“via? lo mutusinnya gimana? kalo putusan lo ngingetin Via, pasti gue bantu!” Ucap Ify semangat.

Alvin menggeleng.

“Gue udah mutusin. Gak bakal ngasih tau Via masa lalu-nya………..”

“nah? Lho? Kok gitu sih?”protes Ify. Alvin diem aja. Ify mendengus kesal. “itu artinya lo egois banget tau ga?”

“gue tau Fy, gue egois banget. Gue tau itu. Tapi gue gak punya pilihan lain Fy. Gue terlau takut, gue takut kalo…” Ucapan Alvin terputus. Dia inget, belum nyeritain kejadian sebenernya.

“takut apa? kenapa lo takut?” cecar Ify. Alvin hanya menunduk. “Vin… gue kesini buat dengerin lo. Ceritain aja deh! gue gak bakal marah ato gimana-gimana kok” Janji Ify.

Meskipun agak ragu, akhirnya Avin nyeritain semuanya, semmua yang baru dia ketahuin dari Cece Tasya. Ify menyimak dengan seksama. Alvin gak pandai bercerita, makanya sesekali Ify motong, buat memperjelas.
Selesai LAvin cerita, Ify langsung geleng-geleng.

“so, kesimpulannya, lo takut disalahin sama Via, gitu?” tanya Ify. Alvin ga ngejawab. Ify betul. Dia terlalu takut dibenci sama Via. “pengecut!” Ucap Ify. Alvin mendongak.

“Lo kan gak salah. Ngapain lo takut coba? anji itu lo buat berdua sama Via. Gak sepenuhnya salah lo kali! kecuali lo yang bawa tuh mobil trus nabrak nyokapnya Via. Nah.. itu baru salah!” Ucap Ify.

“Menurut lo gue gak salah? Apa menurut lo, Via gak akan benci sama gue juga?” tanya Alvin lagi. Ify mengangguk.

“Gue yakin lo lebih kenal Via dari gue” jawab Ify sambil tersenyum. Alvin berpikir sebentar.

“ayolah Vin.. justru lo bakal makin dibenci kalo lo nggak ngasih tau yang sebenernya ke Via. Via bakalan ngerasa dibohongin sama lo. Sebelum terlambat, mending lo ngomong deh ke dia” desak Ify.
Avin tersenyum tipis. Kata-kata Ify ada benernya. Mending dia ngasih tau sekarang.

“thanks Fy” Alvin tersenyum. Senyum yang bisa bikin cewek-cewek meleleh. Sayangnya, senyum itu baru muncul kembali sore itu, setelah hampir 8 tahun sirna..

Ify yang ngeliat senyum Alvin sempet terpesona. Tapi kekagumannya itu dia buang jauh-jauh. Alvin hanya untuk Via :p

* * *

Rio memaksakan diri buat masuk sekolah hari ini. Dan.. dia nyuruh Ify buat ngejemput dia.

“Reseeeeeee. Lo tau gak sih? Gue tuh gak tau nyetiiiir” Ify mencak-mencak sejadi-jadinya.

“Tapi lo dianterin. Cukup bilang ngejemput temen gue, pasti langsung mau. Gitu aja kok susah sih?” rio tetep maksa.

“ya ampuuun. mati gak mati menderita dah gue. ya udah, gue jemput lo! tapi kalo sampe gue kenapa-kenapa. lo tanggung jawab!” Ucap Ify galak, kemudian memutus hubungan telepon mereka.

Rio hanya mengangkat alis. heran. Kok dia yang kenapa-kenapa?

Akhirnya, Rio tau apa maksud Ify. Waktu dia dan Ify turun bareng dari mobil Ify, semua mata langsung tertuju ke mereka berdua (Beuhh, emang Miss Indonesia :p). Setelah kecelakaan Rio, emang banyak gosip yang beredar, kalo Rio sama Ify pacaran. ditambah lagi hari ini mereka berangkat bareng.

Banyak yang bisik-bisik. Bikin Ify risih. Apalagi beberapa anak Rise ngeliatin Ify udah kayak mau nelen Ify bulet-bulet. Ify mecoba santai. Tetep aja susah. Akhirnya, dia mutusin untuk jalan agak jauh dari Rio. Rio menoleh sebentar. Tapi habis itu cuek aja. Sama-sama cuek.

“Rio!!” teriak seseorag kegirangan. BRuukk Rio ditubruk sama tuh orang. Mau tau siapa orang itu? Itu Ray yang kegirangan shibnya udah masuk skolah lagi.

“Auuww, hei Ray, jangan main tubruk aja dog!” Rio mengerang kesakitan.

“rio, Weits Yo, ini beneran lo nih?? Wehhh, senengnya lo udah masuk lagi! gue pikir masih minggu depan!” Ucap Ray.
“ya iyaah ini gue, gue males aja dirumah sama rumah sakit. Sepi banget” jawab Rio santai.

“sepi gara-gara ga ada Ipy nya. Kalo diskolah ada Ipy nya” celetuk Ray asal.

“emang… geu suka ngebuat tuh anak jengkel. Asik banget” jawab Rio sambi menatap lurus kedepan. Ify udah berjalan didepan mereka, tanpa peduli sama dua orang itu.

“Jiahhh, awas kena batu nya lo berdua”
* * *
Ify menghempaskan tas nya dengan jengkel diatas meja. Ampun deh! Yang namanya Rio tuh bisa gak sih, ngebawa sesuatu yang positif buat Ify? Well, Ok, cowok rese bin nyebein itu emang sangat berbaik hati nyelamatin Ify yang hampir ketabrak. Tapi setelah itu,,, beuhhh Ify kena seribu kesialan.

Ify manyun-manyun ditempat duduknya.

“sial, sial Sial!!!” Ify menyentak-nyentakan tasnya dimejanya. Kayak orang gila. Avin masuk kekelas, dan kaget banget ngeliat Ify yang udah kayak orang depresi itu.

“Uhhhh” IFy ngeempar bukunya. Kemana? Ga tau juga tuh. Asal aja gitu.

*Bruukk* buku itu mengenai sesuatu. Ify mendongak, kemudian melongo. Ya Ampuunnn, kena Si Limbad! Gaszwat!! Ify langsung berdiri dari tempat duduknya.

“Aduuh, Vin, maappp banget. Ga sengaja! Sumpah! Gue asal lempar aja!! duh, maap banget deh.” ucap Ify ngerasa bersalah, kemudian ngambil buku itu dari Alvin.

“Nggak apa-apa kok” jawab Alvin pendek. kemudian kembali ketempat duduknya. Ify mendengus. Si Alvin marah gak sih? kok mukanya datar-datar aja gitu? padahal kemarin dia senyum! Ga asik banget deh si Alvin. Apa dia senyum karna kemarin bukan disekolah yah? Ify bingung sendiri.

“Sebodo deh” Ify kembali ketempat duduknya. pas itu, Rio masuk kekelas. Dia liat Ify berdiri disamping meja Alvin, habis itu kembali ketempat duduknya. Tanpa tau kejadian sebenarnya. Rio mulai bertanya-tanya lagi. Tapi cuma dalam hati doang.

“Pagi Vin” sapa Rio sambil duduk ditempatnya.

“loh? lo udah masuk Yo?” tanya Alvin keliatan kaget.

“napa? salah emangnya?’ tanya Rio balik.

“enggak” jawab Alvin pendek, kemudian mengmabil buku dari tasnya.

“pagi” sapa seseorang. Bukan ditujuin buat Alvin sih, tapi karna Alvin kenal banget sama suara itu, Alvin medongak. Sivia.

“Pagi Vi” jawab Ify, dia ngelirik Alvin sebentar, kemudian tersenyum,. Seolah ngasih semangat ke Alvin.

Alvin membalas senyum Ify dengan tipis. Sementara Rio lagi-lagi hanya heran-heran sendiri.

* * *
Dikelas tinggal Alvin sama Sivia aja. Sivia masih sibuk, entah sibuk dengan apa. Dan Alvin sibuk sama pikirannya. Tekad Alvin udah bulat sekarang. Dia menghampiri sivia yang duduk diseberang tempat duduknya.

“sivia” paggil Alvin pelan. Sivia mendongak. Dia keliatan ngantuk. Jadi tengah sadar, stengah gak sadar gitu. :p

“eh, Ehm, Vin? Napa?” tanya Via agak linglung.

“Entar sore lo ada acara?” tanya Alvin. Heh? Via kaget.

“Lha? napa emangnya Vin?” tanya Via balik.

“Gue mau ngajak lo kesuatu tempat” jawab Alvin pendek. What?? Via makin kaget bin heran lagi. “Lo bisa nggak?” tanya Alvin lagi. Via jadi bingung sendiri.

“Hmm, oke deh” jawab Via. Alvi mengangguk.

“ok, gue jemput lo bentar sore, jam 4.” Alvin kemudian keluar kelas habis gomong kayak gitu. Ninggalin Via yang masih bengong-bengong aja.

“Napa tuh si Limbad? Emang dia tau rumah gue??” ucap Via sambil garuk-garuk kepala. “Emang deh, si Limbad susah ditebak :p”
* * * *
Rio duduk dipinggir lapangan. Kakinya masih sakit sekarang, tangan sama kepalanya juga masih diperban. Belum memungkinkan buat main basket lagi. jadi dia cuma geliatin anak-anak yang lagi pada main.

“belum bisa main ya?” tanya seseorang. Rio menatap orang itu. gabriel. Rio nggak ngejawab, cuma ngalihin pandangannya ke tengah lapangan.

“gue denger lo nolongin Ify” ucap Iel lagi. Rio gak ngejawab lagi. Cuma ngomong dalam hati.

‘Ini juga gara-gara lo’ batin Rio.

“Lo pacaran sama Ify?” tanya Iyel lagi. Rio mendengus pelan. Si Iyel bawel amat.

“kalo iya, kenapa?” jawab Rio asal.

“hm? nggak apa-apa kok, selamat aja” jawab Iyel, agak gugup denger pertanyaan Rio tadi. Rio cuek aja. Biarin deh si Iyel, gara-gara dia juga si Ify badmood mulu sama rio.

* * *

Suara kursi-kursi yang ditarik menyeruak dikelas Ozy. Belumn jam pulang sih, tapi lagi mau diskusi kelompok gitu, jadi satu kelompok 4 orang,

“Yey! Sekelompok sama Acha!” ucap Ozy seneng.

“Sama kemoceng juga” timpal Deva, Keke langsung melotot.

“mau sampe kapan lo manggil gue kayak gitu hah?” tanya Keke jengkel.

“ha? emang kemoceng itu lo? bukannya nama lo gabriel angeline thalita pangemanan??” celetuk Ozy.

“tau ah” Keke jengkel ngalah aja, daripada makin panjang urusannya.

“udah dong, Zy, Dev, kalian kok suka banget ngegangguin Keke? Kita langsung aja ngerjain tugasnya.. yah” pinta Acha yang kasian sama keke yang selalu jadi bulan-bulanan kejahlan dua raja jail itu.

“okeyy. untuk Achantik apa sih yang nggak?” ucap Ozy. Hoekkk, Kumat lagi deh gombalnya OZy ke Acha.

“nah, sekarang kita bagi-bagi tugas yah..” Acha gak ngepeduiin Ozy, “Kita kan ngebuat karya tulis tuh, dalam satu kelompok sekurang-kurangnya 4 karya tulis, baik itu puisi, cerpen, dan sebagainya, nah, buat mempermudah kerjaan kita, gimana kalo kita bagi-bagi tugas aja?” jelas Acha panjang-lebar. Semua manggut-manggut.

“Oke, Aku ngebuat cerpen deh” ucap Keke.

“kamu Dev?” tanya Acha ke Deva.

“Gue mau nyeritain, eh ngedeskripsikan Bali aja, sebagai pusat parawisata di Indonesia” jawab Deva bangga.

“wah.. lagak lo Dev,” ucap Ozy. “Biarin. Wekk” bales Deva. “kalo kamu Zy?” tanya Acha.

“Gue bakal bikin puisi, gue kan romantis” jawab OZy bangga.

“ahh, paling juga sekuel puisi yang kemaren (masih inget gak? kalo gak ingat yaudah:p)” tebak keke.

“Yahhh, nggak dong Ke, gak kreatip amat. Ini baru tau!! Judulnya ACHAntik” jawab Ozy bangga.

Hoekkk. Keke dan Deva langsung pusing bersamaan. Acha mukanya udah merah. Penulis cuma geleng-geleng, pembaca cuma ngangket alis (bagi yang belum ngangkat, harus, kudu wajib diangkat, :p)

* * *
Sivia duduk diteras rumahnya, sambil ngelirik jam ditangannya. Jam 3:59. Belum jam 4 sih, tapi bentar lagi.

“Alvin tau nggak nih rumah gue?” ucap Via pelan. Dia ngelirik depan pintu gerbang. Gak ada tanda-tanda bakalan ada orang datang. Via menatap Hpnya. udah jam 4 lewat 2 menit. Oke, baru dua menit. Tiba-tiba seseorang muncul dari depan gerbang. ALVIN! Via berjalan menuju Alvin.

“kok lo bisa tau rumah gue?” tanya Via sambil menghampiri Alvin.

“ceritanya panjang” jawab Alvin pendek. Via menaikan alis. Gak ngerti. “gue bakalan ngejelasin semuanya tapi gak sekarang, dan gak disini” sambung Alvin.

“Trus?” tanya Via lagi.

“Kita bisa pergi kan?” tanya Alvin balik. Via mengangguk.

“Gue tadi udah pamit sama Nyokap gue. Langsung ja yuk”
* * *
Via dan Alvin berjalan kaki ketaman yang jaraknya hanya 2 blok dari rumah Via. Tadinya Via pikir Alvin bawa motor yang biasa dia pake kesekolah, taunya cuma jalan kaki. Tapi emang sih, jalan kesini tanpa kendaraan juga deket banget.
Mereka memasuki taman kompels itu. Via pernah lewat kesini beberpa kali. Tapi nggak pernah masuk kesini. Ternyata bagus juga.

“Duduk disitu” tunjuk Alvin kesebuah ayunan. Via nurut aja. Dia duduk di ayunan itu. Tangannya memegang tali yang ada disamping ayunan itu. Kemudian mulai berayun.

“hehehe, kok jadi kayak anak kecil gini?” ucap Via sambil tertawa kecil Alvin berdiri disamping Via. Dia bersandar di besi penyangga ayunan itu.

“lo inget tempat ini gak?” tanya Alvin sambil menatap kosong kedepan. Sivia menatap Alvin sebentar, tapi kemudian mengedarkan pandangannya ke sekeliling taman. Dilihatnya dengan seksama, kemudian berusaha mengingat-ngingat, sambil mengetuk-ngetuk dagunya.

“Hmmm, gue pernah mimpiin tempat ini….” ucap Via sambil terus berusaha mengingat-ngingat. Alvin yang berdiri disampingnya menghela napas berat. “Ahhh, bener, gue main disini! bareng seeorang… anak cowok… trus mmm” kata-kata Via terpotong, dia melirik Alvin. Alvin tetep sok cuek. “cowok itu….”

“Cowok itu gue” potong Alvin. Kemudian berjalan kedepan Via.

“jadi beneran itu lo? pantes, gue manggilnya Alvin, trus gelang itu..” Via berhenti ngomog sebentar, nunjuk gelang yang dipake Alvin “ternyata beneran lo ya.. tapi…. kok gue gak inget elo ya?? Ahhhh pikun-pikunpikun!!” ucap Via sambil ngetuk-ngetuk jidatnya. Tanpa Via duga, Alvin berjongkok didepan Via.

“eh? kok lo jongkok disitu?” tanya Via keheranan. Alvin cuek aja.

“Gue mau ngomong sesuatu” ucap alvin serius. Via ngangguk aja. “Maafin gue karna selama ini gue diem aja.Tapi gue juga baru tau kalo lo amesia..” Via berdiri.

“Apa lo bilang? gue amnesia??” Via tampak kaget. Alvin yang lagi jongkok juga ikutan berdiri. Gak kalah kagetnya.

“lo… nggak tau?” tanya Alvin.

“iya! Gue nggak tau. Dan lo musti ngasih tau gue!” jawab Via. Alvin dieam aja. Bingung,

‘Jadi… Via sendiri ga tau kalo dia amnesia? kenapa mereka ngerahasiain dari Via??’ batin Alvin bingung. Tangan Via mencengkram lengan Alvin kemudian menggoyang-goyangkan tangan itu.

“vin… kasih tau gue!!” Desak Via, udah hampir nangis.

“tadi gue salah ngomong” elak Alvin.

“Gak! Lo Boong! Gak mungkin lo salah ngomong!!” Via terus mendesak Alvin. Air matanya udah jatuh sekarang.

“lo duduk dulu deh” Alvin menuntun Via buat duduk lagi. Mau nggak mau dia harus nyeritain semuanya.

“eh, ya udah, pulang yuk” ajak Ray.

 

“lo mau pulang bareng siapa?” tanya Rio balik.

 

“nebeng elo Yo, hehehe”

 

* * *

 

Ify dan Alvin smpai dirumah Via. Mereka disuruh langsung masuk aja kekamar Via.

 

“Via..” sapa Ify sambil menghampiri Via yang duduk di samping tempat tidurnya.

 

“Eh? Ify.” Sapa Via balik, sambil tersenyum tipis. Dia mengalihkan pandangan ke Alvin, kemudian tersenyum juga.

 

“lo Rapi deh, Vi, mau kemana?” tanya Ify heran ngeiat Via yang seger banget. Sivia berdiri.

 

“Vin, bisa kan anterin gue ketempat kita sering main?” Tanya Via. Alvin berpikir sebentar.

 

“sekarang?” tanya Alvin. Sivia mengangguk.

 

“Ify ikut juga yahh”

 

* * *

Seharian itu, Sivia seolah kembali ke masa lalunya, dia, Alvin sama Ify main-main, dari siang sampai hampir menjelang maghrib. Betul-betul kayak anak kecil.

 

“hahhhh, Gue seneng banget deh nih hari…….” Ucap Via sambil tersenyum lepas.

 

“Iya… sumpah! Asik banget tadi” sambung Ify juga. Avin diem aja, tapi dia tersenyum- senyum yang bisa bikin cewek-cewek pada meleleh kayak es.

 

“Ngomong-ngomong, kenapa tiba-tiba ngajak main Vi?” tanya Ify, sambil membetulkan posisi duduknya,

 

“yaa, lagi mau aja…” jawab Via sambil tersenyum manis. “gue pengen ngingat masa keci gue” sambung Sivia sambil menerawang.

 

“lo… mau nginget?” tanya Ify agi. Sivia mengangguk.

 

“nanti Alvin bantu yah” ucap Via samvbil tersenyum manis ke Alvin. Alvin mengangguk mengiyakan. “Hehehe,seneng deh” ucap Via lagi. Betul-betul kayak anak kecil.

 

* * *

 

Ify heran banget pas masuk sekolah, banyak yang ngeliatin dia sinis. Kaau masih soal si Rese itu lagi, Ihhh bener-bener deh dia cincang tuh manusia. Kayaknya sial banget deket-deket tuh
orang. Ify menggeleng. belum tentu juga kan?

 

Tapi begitu sampa di deket mading, Ify bener-bener heran. Semua anak yang awalnya agi ngeiat mading. kompak berbaik ke Ify, dan ngeliatin Ify dengan sinis.

 

“ini kenapa nih?” tanya Ify ke Oik yang lagi disitu.

 

“Ify baca sendiri aja deh” jawab Oik sambil nunjuk Mading, Ify berjalan menuju mading dengan penasaran.

“hah???” Ify kaget banget ngeliat isi mading.

Ify melotot ngeliat apa yang dipasang di papan pengumuman itu. Disitu, ada 3 foto. Foto pertama, Foto dia bareng Kak iel waktu Ify jatoh dan ditolongin kak Iel (masih pada inget gak?), Trus foto kedua dia lagi ngobrol bareng Alvin, pas Alvin senyum yang di cafe itu. Mana Alvin seyumnya lepas banget.. manusia kayak gitu senyumnya langka banget. Trus,,, yang terakhir, bareng Rio, pas gandengan kemarin. Yang paling bikin keki, dibawahnya dittaruh tulisan

“ALYSSA SAUFIKA a.k.a IFY PLAYGIRL SEJATI”

Siapa yang gak panas coba? Ify mengigit bibir. Dia nggak tau musti gimana lagi. Dia berbalik, kemudian menunduk, gak sanggup dia ngeliat puluhan pasang mata yang menatap dia sinis. Apalagi pas lewat kelas 10-4, kelas fans-fansnya Rio.

“cih, muka doang yang alim! taunya!” Ucap salah satu dari tiga cewek sinting gelo lahir batin itu.

“gila! Semua yang cakep-cakep dia embat! yang udah punya pacar juga lagi!” sambung yang satu. “fotonya yang sama Alvin bagus banget lagi… dia melet Alvin kali yah, sampe mau senyum manis kayak gitu.” Ify mendengus kesal buat kata-kata yang satu ini. Gak masuk akal. Dasar cewek bego! Maki Ify dalam hati.

“urat malu nya udah putus kali ya” mereka bertiga tertawa sinis bersamaan. Ify gak berusaha untuk ngebales. Semuanya salah paham! Ify gak ada hubungan apa-apa sama tiga orang itu!

Pas masuk kelas, Ify langsung disamperin sama via.
“ify….” sapa Via. Ify hanya mengangguk pelan. gak bersemangat. Dia kemudian duduk ditempat duduknya, setelah itu menatap kosong kedepan.

Rio masuk kekelas Dia nggak tahu menahu soal kejadian tadi pagi. emang sih, banyak yang ngeliatin dia. Tapi yahhh, udah bisa banget kali, diliatin kayak gitu. Tapi Rio baru ngerasa aneh pas masuk kelas. Kelas yang awanya ribut banget, langsung sepi kayak kuburan, dan semuanya kompak ngeiat ke arah Rio. Ify juga, tapi habis itu langsung buang muka.Rio hanya menyerengit heran. Tapi dia nggak ngomong apa-apa. Dia langsung berjalan ketempat duduknya.

Ify menghela napas berat. Kyaknya SMA tuh berat banget….ada ada aja, masalahnya. Bikin Ify gak niat sekolah aja. sepanjang pelajaran, Ify mengetuk-ngetukan jarinya dengan gelisah. Satu masalah selesai, satu datang lag, ditambah lagi masalah terbarunya, yaitu untuk penelitian biologi dia harus sekelompok sama Rio, dan Alvin. Padaha Ify pengen banget jauh-jauh dari tuh manusia berdua. Untung sekelompok sama Ray juga….. tapi tetep aja, Ify cewek sendiri. Ify hanya ngedumel dalam hati.

pembagian kelompok kali ini make sistem acak. Alvin sama Alyssa, bareng Mario dan Muhammad. Ga tau deh gimana caranya.

“Ipy, woy, jangan bengong. kajian ilmiahnya kita kerjain dimana?” tegor Ray yang mengagetkan Ify.

“terserah lo aja” jawab Ify gak semangat. Ray cuma geleng-geleng. Kasian juga dia ngeliat Ify yang kayaknya shock banget sama kejadian tadi pagi.

“Dirumah lo aja, siapa tau ketemu spesies aneh kayak lo. Jadi kajian ilmiahnya tentang genetik keluarga lo” Rio tiba-tiba ngomong. Ify mendongak.

“maksud lo siapa nih?” tanya Ify.

“kalo bukan lo siapa lagi?” jawab Rio santai. Ify menggertakkan gigi. Minta ditelen kali yah nih orang. Tapi Ify gak ngebales, cuma melengos aja.

“ngomong sesuka lo deh, sebodo amat” ucap Ify.

“Udah-udah, kita lanjutin lagi” Alvin menengahi. Tumben amat dia ngomong. Biasanya juga cuek-bebek. Mungkin karna ngerasa bersalah sama Ify juga…..

* * *

“ke kantin Fy?” tanya Sivia. Well, pertanyaan yang salah, dan gak seharusnya diucapin, toh palingan jawaban Ify…….

“nggak ah”. Jam pulang sekolah juga Ify males banget keuar, jadi dia duduk-duduk aja ditempat. Ntar kalo udah rada kosong baru pulang.

“Belom pulang Fy?” tanya Alvin yang tiba-tiba udah disamping Ify.Ify tersenyum tipis.

“Bentar lagi” jawab Ify singkat. Alvin duduk disamping Ify, kebetulan, Via udah pulang duluan. Lagi ada urusan katanya. Ify mengangkat alis. Kemudian menatap Alvin seolah-olah bilang. ‘Ngapain lo duduk disitu?’ Seolah-olah tau apa yang dipikirin sama Ify, Alvin ngomong.

“Gue cuma mau minta maaf” ucap Alvin pendek. Ify menatap Alvin lagi. GAk ngerti. “Anak-anak jadi salah paham gara-gara gue.” sambung Alvin. Ify melengos.

“bukan salah lo kali! yang salah tuh, orang yang nyebarin tuh foto-foto. ga tau apa-apa tapi asal” jawab Ify kesal. Sempet terintas dipikiran dia kalo yang nyebarin foto-foto itu adalah penggemarnya Rio. Apan namanya?? Rise? yah, mungkin.

“oh” hanya kata-kata itu yng keluar dari mulut Alvin. Heran juga sih, sebenernya niat minta maaf gak sih dia? tapi Ify gak ngomong apa-apa. Dia hanya menunduk.

“ify” panggil seseorang. Ify merutuk. Seharian ini kayaknya banyaaak banget yang manggil dia. Ify mendongak. Kak Iel? Sama Kak Shilla? Waduh,, celaka 13! psti pada mau bahas soal foto gaje dimading itu deh…. males banget Ify.

“Eh,, kak Iel, kak Shilla” sapa Ify males-malesan. Rasanya pengen kabur ke mars sekarang. Gimana kalo Kak Shilla marah sama dia???? Duuuhhh, gak kebayang deh…

“Aku udah liat soal yang di mading tadi” ucap Kak Iel. Ify menelan ludah.

“kurang kerjaan” timpal kak Shilla. Ify mendongak. Apa maksud kata-kata Kak Shilla tadi? mihak Ify? Ato mihak si pemotret? Alvin yang duduk disamping Ify juga mulai menyimak percakapan ini.

“maksud kakak?” tanya Ify takut-takut.

“yahh, kurang kerjaan tuh yang motret. Iel udh nyeritain yang sebenernya ke aku. Lagipula waktu kamu jatuh didepan sekolah juga aku ngeliat sendiri kok. Dan soal kedekatan kamu sama Alvin dan Rio, bukannya itu wajar?” jelas kak shilla panjang lebar. Kedekatan Ify sama Alvin dan Rio wjar? kayaknya Kak Shila gak tau, kayak apa dua bocah itu. Ify hanya tersenyum kikuk. Gak tau musti ngomong apa. Tapi seneng juga sih, seenggaknya Kak Shilla datang bukan untuk ngelabrak dia dengan kata-kata.

“Heh Palygirl, jangan deketin cowok gue ya!” Ato “Baru kelas 10 aja udah belagu” Untuuuung banget.

“jadi…. Kak Shilla sama kak Iel ga marah nih?” tanya Ify narik kesimpulan. Dua orang itu mengangguk.

“Lo kan gak salah.” Jawab Kak Shilla smbil tersenyum manis.Diam-diam, Ify mulai berpikir lagi. Kak iel ga salah milih cewe. Kak Shila keliatannya dewasa dalam bersikap. Ify mengeluh dalam hati. ‘Sangat-sangat bukan saingan Alyssa Saufika’

saking asiknya dengan segudang pikiran-pikiran dia. Dia sampe uap sama keberadaan tiga orang, yang gak lain, gak bukan, Kak Iel, KAk Shilla Dan Kak Alvin.

“Eh, iya, pulang yuk” Ajak Kak shilla smbil menggamit tangan KAk Iel.

“Ok. Fy, vin, gue sama Shila cabut duluan yah” pamit Kak Iel. Ify tersenyum tipis, kemudian mengangguk. Dia kemudian berbaik ke Alvin.

“mau gue anter?” tanya Alvin. Ify menggeleng pelan.

“gak usah” jawab Ify sambil menyelmpangkan tasnya. “ntar tambah aneh-aneh lagi gosipnya..” sambung Ify lirih.

“kalo lo mau, gue bakalan ngejelasin semuanya ke anak-anak satu sekolah” Ify menatap Alvin heran. What? Gak salah tuh orang?

“gak usah lebay gitu lah Vin, gue nanggepinnnya biasa aja kok. Lagipula, kalo o ngejeasin, bukannya reda, tapi tambah menjadi-jadi. Lama-lama kao dibiarin juga nggak bakalan ada pemberitaan aneh lagi kok” jawab Ify sambil memaksakan seulas senyum. Avin terdiam sebentar.

“ok. Kalo itu mau lo” ucapnya kemudian keluar kelas.

* * *

Ify berjalan dikoridor yang udah sepi. Hanya ada Ify yang berjaan dikoridor itu. Yah… mungkin ga juga sih… soalnya beberapa menit kemudian, pundaknya ditepuk seseorang. Ify mengigit bibir. Jangan sampe deh, yang negur dia mau ngegencet dia >_br/>

“heh, lo pulangnya jam segini? ngapain aja lo?” suara itu. Yahhh, suara yang sangat dikenal Ify, sebgai suara manusia terrese didunia versi Alyssa Saufika. Ify berbalik.

“bukan urusan lo” jawab Ify pendek dan ketus. Rio menaikkan alis.

“kayaknya dari tadi pagi sikap lo aneh banget deh” ucap Rio smbil memperhatikan Ify dari ujung kaki sampe ujung kepala.

“Lo ga tau, tao pura-pura ga tau?” tanya Ify balik.

“gue betulan ga tau.” Jawab rio jujur. Pake nampangin muka lugu lagi. ify mendengus pelrahan.

“Betulan nih?” tanya Ify sekali lagi. Memastikan. Rio mengangguk. Kali ini Ify betul-betul yakin kalo Rio ga tau. Heran juga sih, gosip tentang dia aja dia ga tau.

“Ya udah, sini” Ify menarik tangan Rio ke mading yang sebenernya udah mereka lewatin tadi. Kemudian menunjuk ke arah mading itu. “lo liat nih” Rio terbelalak ngeliat sederetan foto itu. Apalagi foto Avin Ify, Tapi Rio gak ngomentar apa-apa. Bikin Ify tambah jengkel.

“Gara-gara lo megang tangan gue sembarangan nih!” Ucap Ify kesal, sambil nginget-nginget kejadian waktu itu.

“Foto lo bareng Alvin tuh kapan? Dimana?” tanya Rio, gak meduliin kata-kata Ify barusan. Ify memutar bola matanya.

“Habis gue dari rumah sakit, buat ngasih lo catetan. Di Cafe Airin. Puas lo?” jawab Ify. Rio menaikan alis. Mencermati foto itu. Melihat sahabatnya tertawa lepas kayak gitu.. selama hampir 4 tahun sahabatan… kayaknya ga pernah deh.

“ini asli pa editan? Alvin betul-betul ketawa pas itu?” tanya rio. Ify memutar bola matanya lagi.

“itu asli! Alvin emang ketawa waktu itu. Emang salah ya kalo Alvin ketawa? heboh amat sih??” Ify kesal.

“Seharusnya lo udah tau” ucap Rio, sambil terus memandangi mading.

“Yang jelas, yang 2 foto itu gak bermasalah, karna menurut gue foto-foto itu biasa-biasa aja. Tapi foto yang bareng lo itu tuh! Betul-betul…………. memancing banget” ucap Ify, kelihatan banget kalo dia marah dan ga suka, dikatain Playgirl apalagi genit (di FB, katanya Ify dibilang genit, dan pacaran, Ify langsung ngebantah lewat status!).

“oh. Kalo gitu gue minta maaf” Ucap Rio sambil menatap Ify.

“Buat?” tanya Ify sok bego.

“Yahh,,, buat hal yang bikin lo marah sama gue” jawab Rio masih terus mentap Ify. Ify Balas menatap Rio, Tumben amat nih anak minta maaf.

“Bukan salah lo, seenggak-enggaknya berita ini nyebar bukan karna lo” ucap Ify sambil melengos.

Sementara itu, dari kejauhan, seseorang menatap Ify dan Rio dengan tatapan sedih dan kesal.

* * *

Ify menghempaskan tubuh di jok mobil. Ozy yang lagi mainin HPya langsung melirik kakaknya kesal.

“Lo masih ngebgersihin satu sekolahan dlu ya? kok lama amat? gue sama pak Oni nunggu lo hampir sejam tau! padahal gue masih latihan buat Padus, udah usahain pulangnya agak cepetan, eh tau-taunya lo lebih lama!” Ozy mulai marah-marah.

“Lo ikut padus Zy?” tanya Ify ga percaya. Dilihatnya adiknya dari atas sampe bawah. “:padus metal?” tanya Ify lagi. Langsung deh ditoyor sama OZy.

“enak aja lo kata” ucap Ozy manyun.

* * *

Ify berjalan menyusuri korisor sekolah keesokan harinya. Pas lewat mading, Ify sengaja nengok lagi, ternyata foto-foto kemarin udah ga ada. Ify tersenyum tipis. Seenggaknya semakin banyak yang ga ngeliat foto gaje itu. Karna ngeliat mading sambil jalan, Ify gak ngeliat-ngeliat jalan. Dia nabrak seseorang.

“Brukkk” Ify jatuh. Cowok itu juga. “Duhhh” Ify mengaduh, kemudiqan berusaha berdiri. Cowok itu mengulurkan tangannya, membantu Ify berdiri. Ify mendongak menatap cowok itu. Rio! Ify menaikan alis. Tumben amat nih manusia mau ngebantuin dia? well, akhir-akhir ni cowok ini emang sedikit aneh.

“Lo ngga bilang makasih?” tanya Rio.

“Oh, iya, makasih” jawab Ify sambil tersenyum maksa.

“Ga ikhlas bilang makasihnya” Ucap Rio kemudian berbalik dan meninggalkan Ify. Ify meletin lidah. Sebodo deh. Ify kemudian berjalan, tapi ngejaga jarak sama Rio. Yah.. kira-kira 5 meter lah. Rio berbalik.

“Lo lelet amat sih?” ucap Rio.

“Yeee suka-suka gue kale! belom masuk juga” ucap Ify santai, semakin memperlambat langkahnya. Mau saingan sama siput yang baru-baru ini jadi bahan percobaan biologi mereka. Rio tetep berdiri dtempat, bukannya jalan kekelas, dia malah balik ke arah Ify.

“kenapa?” tanya Ify.

“gue lupa ngasih tau lo kemarin. Hari minggu besok, kita mau kajian ilmiah, di kebun” jawab Rio.

“heh? besok?? di kebun?? kebun mana???” tanya Ify beruntun.

“Lo bawel banget deh, pokoknya lo yinggal tunggu aja dirumah lo. Gue sama yang lain yang jemput. Yang jelas bukan dijakarta.” jawab Rio, kemudian dengan cuek berjalan kekelas lagi. Ify hanya bisa melengos. Bisa-bisanya nentuin tanpa sepengetahuan Ify.

* * *

“Rayyyyyyyyy” Teriak Ify pas jam istirahat. Ray langsung nutup kuping.

“Apaan sih?” tanya Ray jengkel. “suara lo jelek tau!” masih sempet-sempetnya ngejek.

“Ihhhh, lo mau gue cubitin seharian ya? kok ga ngasih tau lokasi kajian ilmiah ke gue???” tanya Ify yang udah siap nyubit pipi Ray yang chubby.

“Jiaaaaaaaah. Lo aja yang ga denger! makanya gue suruh Rio yang ngingetin lo! Kalo Rio ngomong kan lo simpen baik-baik dalam hati, meskipun ujung-ujungnya jadi dendam” Jawab Ray sambil menutupi pipinya.

“Issshh, dasar pipi bakpaw! Eamng kebunnya dimana sih??” tanya Ify lagi.

“di… di… dimana yah?? eh, gue juga lupa. pokoknya besok pagi-pagi gitu berangkatnya. Ntar pake mobilnya Rio” jawab Ray, kali ini tangannya mindah ke kepala. jarinya mengetuk-ngetuk jidat.

“jam berapa?” tanya Ify lagi.

“Kata Rio sih jam…. jam enam gitu” jawab ray sambil terus nyoba nginget. Ify terbelalak.

“Kok pagi bener??” protes Ify.

“yeeee, lebih asik tau! supaya bisa lebih lama main-main disana! masa kesana hanya buat kajian ilmiah? Kan sekalian menikmati panorama alam” jawab Ray sambil senyam-senyum.

“Idih…. sok lo!” Ucap Ify sambil noyor kepala ray. “tapi…. gue cewek sendiri dong??” Ify protes lagi.

“Ya ampun Ifyyy, harusnya lo seneng! Bisa bareng cowok ganteng nan cakep nan imut kayak Gue Alvin sama Rio!” Ucap Ray GR. Ify mendengus. Emang iya?

“Gue boleh ngajak Via nggak?” Ify tiba-tiba dapat ide supaya ga jadi cewe satu-satunya.

“bentar. Rioooooooo” Ray manggil Rio. “rio woy! Rio! Rio! Rio!” Ray manggil kayak Rio lagi dipanggil fans-fansnya. Lebayyy abis!

“apaan? gue ga budek kali” jawab Rio

“Via boleh ikut ga?” tanya ray langsung tanpa basa-basi. rio berpikir sebentar.

“Tapi gue maunya, kalo ngejemput ya… cuma dirumah lo, Alvn sama Ify, jadi kalo Via mau ikut, mending dia nginep di rumah Ify. Soalnya gue ga tau rumah Via dimana” jawab Rio, kemudian sibuk lahgi dengan buku fisika-nya. Ray menatap Ify.

“Gimana fy?” tanya Ray ke Ify.

“entar gue omongin sama Via”

* * *

“via. tunggu bentar” panggil Ify smbil nahan Via. Va berhenti memasukan buku-bukunya kedalam tas. menatap Ify dengan penuh tanda tanya.

“temenin gue yaahhh. Kajian ilmiah, gue cewek satu-satunya, mana sama Rio Alvin Ray lagi. Bisa mati kutu gue. Yahyahyah” bujuk Ify dengan tampang memelas. Via berpikir sebentar.

“Kapan?” tanya Sivia.

“Hari imnggu besok! nggak sampe nginep disana kok! Tapi… lo malam ini nginap yah dirumah gue? Rio ga tau rumah lo soalnya… yayayayaya?” ify ngebujuk lagi. Sivia berpikir lagi.

“Oke deh, tapi gue pulang kerumah, ngambil baju-baju gue dulu. Ok?” jawab Sivia.

“Sippp, biar gue suruh sopir gue jemput lo ntar!”

Malamnya, Ify siap-siap bawa barang-barang buat dibawa besok. Kayak buku, alat tulis, Buat nyatet disana, trus jaket kalo ntar kedinginan, Trus, bekal, tapi bekalnya
besok baru dimasukin, trus i-pod kalo ntar bosen, trus kamera buat foto-foto,ga
lupa HPnya, yang terakhir kompas, buat ntar kalo kesasar bisa nemuin jalan lagi
:p.

Ify tersenyum setelah memasukan semua barang-barang itu kedlam tas. Kecuali
jaket yang dia taruh diatas tas, dan bekal yang baru akan dimasak oleh bibi
besok. Sivia cuma ngeliatin temennya itu sambil geleng-geleng. Nih orang,
perasaan perginya ga sampe sehari deh, tapi bawaannya banyak amat. Gak kayak
Sivia yang cuma bawa buku, lata tulis, sama Hp.

“Banyak amat Fy” Ucap Via smbil memmperhatikan sohibnya. Ify menutup
tasnya.

“buat jaga-jaga dari segala kemungkinan” jawab Ify kemudian duduk
disamping Via.

“Cih, kenapa ga sekalian lo bawa P3K kalo ntar ada yang luka, ato bawa
lotion anti nyamuk dan serangga, trus” belum sempet Via ngeanjutin, Ify
udah beranjak ke meja riasnya.

“Gue lupa naroh lotion anti nyamuk hehehehe :p” Ify mengambil
lotionnya kemudian naruh kedalam tas. Ify tersenyum puas. “maksih udah
ngingetin” Ucap Ify kemudian menghempaskan tubuhnya ditempat tidur.

“Idihhh!! Ifyy!!!” Ucap Via gemes. “Lo ini! mau kajian ilmiah
apa mau camping sih? ato sekalian kemahan? sampe dua hari gitu?” Ify hanya
tersenyum tipis.

“Yahhh, kan udah gue bilang, buat jaga-jaga” ucap Ify sambil menutup
wajahnya dengan bantal.

“sekalian, lo nyuruh petugas pemadam kebkaran buat ngikutin kita, sipa tau
kalo lo sama Rio berantem, sampe bakar-bakaran kebun orang, trus bawa ambulance
kalo ntar lo sama Rio berantem sampe mo bunuh-bunuhan, trus lo bawa golok buat
jaga-jga, siapa tau Rio berniat ngebunuh lo dan ngubur lo ditengah kebun, trus
lo jadi setan penunggu kebun atoo” Sivia mulai berspekulasi. Ify mendorong
sohibnya itu.

“Idihhh, ganas amat tuh! Gila kali lo ya? ngedoain gue sama tuh anak
berantem-beranteman!” Ucap Ify sambil manyun. Sivia tersenyum jahil.

“Ok, gue doain lo supaya langgeng sama Rio…” ucap Sivia

“Siviaaaaaaaaaaaaa” KAhirnya, Ify dan sivia mulai ledek-ledekan.
Sivia gangguin Ify sama Rio, Ify ngegangguin Sivia sama Alvin.

“RiFy!!” Goda Sivia.

“AlVia” Bales Ify.

“RiFyyyyyyyyy”

“AlViaaaaaaaaaaaaaa”

“RiFyyyyyyyyyyy”

“Alviaaaaaaaaaaaa”

Sementara mereka asik-asikan ngeledek, OZy yang lagi konsen buat puisi jadi
ngerasa terganggu.

“Ihh, ya ampuuun. Ga kakak gue, ga temennya, sama aja brisiknya! udah jam
segini juga!” rutuk OZy sambil melirik jam dinding yang udah mendekati angka
10. Ozy menggaruk-gauk kepalanya yang sama sekali gak gatal. Dia lagi bikin
puisi. Sekuelnya puisi yang waktu itu loh…

Ozy merutuk lagi. sial banget deh, padahal hari senin nanti pengen banget dia
bikin heboh kelas lagi.

 

* * *

 

Ify barus selesai mandi. Baru aja habis tukar pakian. Tiba-tibah HPnya berbunyi. Ify mgembi HPnya yang dia taruh diatas tempat tidur itu. 1 message Recieved. Ify membuka pesan itu

From: Rio Rese
Lelet nyolot, lo udah siap-siap belom? Awas kalo telat!

Ify menaikan alis. Dasar nih manusia rese, pagi-pagi udah ngasih julukan baru
buat Ify.

To: Rio Rese
Iye, bawel lu ah.

From: Rio Rese
Bagus deh, gue pikir masih tidur kayak kebo.

Ify menaikan alis kesal. Enak aja pagi-pagi ngatain orang kebo! perang smsan
dimulai!)

From: Nyolot
Enak aja ngatain orang kebo! elo tuh, kangkung!

Rio geleng-geleng, nih orang ga nyadar ya kalo dia juga kurus kayak kangkung?

“Eh, Yo, lo Smsan sama siapa sih? kalo lagi nyetir jangan smbil smsan
dong!” tegur Ray. Rio ga ngejawab, dia ngebales pesan Ify lagi.

From: Rio Rese Kangkung (Kangkungnya baru ditambah sama Ify)
Kayak lo gak kurus kayak kangkung aja. Ngatain orang tuh make otak dong, jangan
asal nyolot aja.

Ify menggertakkan gigi. eenak aja nih bocah ngomong.

To: Rio Rese Kangkung
Yeee, gue ngata-ngatain lo make jari tau! orang gue ngetik, bukan make
telepati. elo yang asal nyolot aja. rese.

Rio geleng-geleng.

To: Nyolot ga make otak
susah ngomong sama orang utan.

Asap keluar dari kedua telinga Ify. (Lebayy) bener-bener rese nih Rio

To: Rio Rese kangkung
Gak konsisten amat sih lo? tadi ngatain orang kebo? kok sekarang orang utan?
udah rese, bego pula.

Ify kemudian nambahin kontak Rio jadi “Rio Rese Kangkung Bego” (ihh,
panjang amat)

To: Nyolot ga make otak
suka-suka gue dong. Sana lu, siap-siap, awas aja kalo pas gue jemput lo belum
habis siap-siapnya! Gue tinggal!

Jadi berakhirlah perang SMS itu. Ify juga udah maes smsan sama Rio. gaje banget
soalnya :p
Ify cepet-cepet ngelanjutin siap-siapnya. Daripada ntar si rese itu tambah
ngome-ngomel lagi.

“tadi habis smsan sama siapa Fy?” tanya Sivia sambil nyisir.

“rese” jawab Ify singkat. Sivia menoleh ke Ify.

“rio maksudnya?’ tanya sivia. Ify mengangguk. “ceileee, ada yang
smsan nih”goda sivia.

“Ihh, apaan sih, kalo lo baca tuh sms…. pasti lo bilang sinting!”
Ucap Ify kemudian keluar kamar, uturun ke lantai bawah buat sarapan. Sivia
mengambil HP Ify, kemudian ngebaca pesan.

“ckckck, ya ampun,,, dasar nih anak! smsan kok gaje banget gini?”
ucap Via sambi geleng-geleng.

 

* * *

 

Rio membunyikan klakson mobilnya didepan rumah Ify. Gak terlalu keras, gak terlalu pelan. cukup si nyolot itu denger aja. Ify yang lagi santai-santainya makan, langsung buru-buru negak susu.

“Maa,,, Ify sama Via pergi dulu yaa” pamit Ify sambil menyalami
mamanya.

“Tante, Via pergi dulu ya” pamit Via. Mama Izy mengangguk, kemudian
melambai.

Ify dan sivia berlari keluar pagar, kemudian memasuki mobil Rio.

“Lama amat sih” gerutu Rio kemudian menjalankan mobilnya.

“jiahhh, 3 menit doanbg juga” bales Ify kesel. BAru aja Rio mau
ngejawab lagi, dipotong sama Ray.

“Stop! jangan pada berantem dulu yee, gue kurang tidur, jadi mau tidur
lagi” potong RAy sambil nyander ke jok belakang. dan langsung lelap
seketika. Ify yang mau miting tuh anak, gak jadi deh.

Akhirnya, sampai juga ditempat tujuan! Ify melihat ke sekitar. Kawasan kebun
teh. Tadi mobi Rio berhenti dijaan bawah, trus mereka mendaki ke sini
bareng-bareng. Asik banget! Ray yang tadi mukanya lecek abis langsung seger,
Malahan dia sama Sivia keliatan paling semangat. Sindrom kayak anak kecil
mereka berdua kumat.
Lagi ngedaki bukit yang terjal gitu aja, mereka lari-larian. Siapa yang nyampe
kebun teh duluan.

Kalo Ify sih, pengen lari-larian juga, Tapi berhubung tajkut jatuh, Ify ga jadi
deh, ikut lari-lariannya. Ify menhgirup udara yang emang seger banget.

“Coba aja jakarta begini” Ucap Ify kemudian mengeluarkan buku-buku
dari tasnya.

“Yuk, kita muai” ucap Ray semangat sambil narik-narik Ify dan Rio.
Tapi berhubung badan Rio sama Ify lebih gede, kesusahan deh dia . “Lo berdua yang diditu, gue sama Alvin yang
disana” perintah Ray seenaknya. LAngsung ditoyor dari dua arah. Kiri dan
kanan.

“Eeenaakkk aja!” ucap Ify dan Rio barengan.

“Yeee, lo berdua kan kompak. udahah, lo berdua sekelompok. Harga mati”
ucap Ray kemudian jalan ke Alvin. “jadi peraturannya, A sama M, jadi
Alyssa sama Mario, Alvin sama Muhammad, hehehe”

Ify manyun. mereka kan udah stu kelompok? kok dibikin jadi kelompok kecil lagi
sih? ga asik nih… mana sekelompoknya sama si rese.

“Tadi pagi lo bilang gue apa? tanya Rio. Ify berbalik, menghadap Rio.

“kangkung rese, weekk” jawab Ify smbil menjulurkan lidah. Rio menatap
Ify gemas.

“awas kao lo manggil gue kaya gitu sekali lagi.” ancam Rio.

“awas aja kalo lo manggil gue nyolot lagi” ancam Ify juga.

“kan elo emang nyolot.”

“enak aja… lo juga kayak kangkung,kurus” Ify ga mau kalah.

“Heh, bego, kangkung sama kurus tuh beda tau” bales Rio.

“yeee, biarin, suka-suka gue kali”

“emang lo suka seenaknya banget ya…”

“lo juga suka seenaknya, ngatain orang pula :p”.

 

“Eeeh, lo berdua.. malah berantem lagi…” ucap Ray sambil geleng-geleng.

 

“Gue ga mau sekelompok sama dia” ucap Ify sambil membuang muka.

 

“emang gue bilang mau?” bales Rio.

 

“ya udah, kita sama-sama ga mau.”

 

“nah… terus gimana dong??” Tanya Ray bingung.

 

“Gue sama lo aja Ray, yayayaya” rayu Ify. Belum sempet Ray ngejawab, udah diseret sama Ify.

 

“yahhh, elo Py, sehari baikan sama Rio nape sih?” protes Ray.

 

“Ga bisa tau! Ngutip kata-kata Cakka, ga berantem sama dia sehari kudisan!” Ucap Ify sambil berjongkok dan muai nulis-nulis. Ray hanya muter bola mata. Liat aja deh nih
anak berdua, entar pasti kena tulahnya.

 

* * *

 

Ify memandang sekeliling.

 

‘Duhhh, udah dimana nih??’ batin Ify. Tadi, dia foto-foto di kebun teh… karna keasikan, dia jalan terus,mumpung objeknya keren-keren. Tapi kok…. Sekarang udah bukan di
kebun teh lagi? Kayak di….. padang rumput. Bukan padang rumput agi nih… udah
hutan.

 

Ify mengerang pelan. Gara-gara terlalu asik, gini kan jadinya? Udah dimana lagi dia, dia bingung sendiri.Ify merogoh
sakunya, ngambil HPnya, berusaha nelpon, tapi yang dia denger hanya bunyi
panjang yang bersisik dari HPnya. Ify ngedumel. Sial! Ga ada sinyal! Ify
merogoh saku jaketnya lagi. Berharap nemuin kompas yang semaam dia siapin.

 

“Argggghhh, ketinggalan di tas!!” umpat Ify. Ify melengos. Gimana gue pulangnya nih??’ batin Ify, Dia duduk di atas sebuah batu,
kemudian mengadahkan wajah ke langit.
Mendung. Ify mendesah.

 

“gelap amat sih..” Ify melihat awan-awan hitam yang kayaknya siap nurunin hujan.Ify berdiri lagi. “coba cari jalan keluar ah” Ify mulai berjalan… tapi kayaknya dia Cuma muter-muter disitu aja. Jalannya terlalu
membingungkan. Ify mengambil HPNya lagi, masih belum ada sinyal. Ify menigigit
bibir.

 

‘Ya ampuun… mau sampe kapan gue disini? Kayaknya udah sejam deh… Sivia, Ray, Avin sama Rio ga nyari gue yah??’Batin Ify kemudian
duduk memeluk lutut disitu. Udah ga tau harus ngapain lagi sih… Ify ngeliat jam
di HPnya. Udah jam 11.30, masih pagi… tapi kok gelap gini? Ify berdiri lagi,
dia gak mau tersu-terusan disini. Nyeremin lama-lama! “Sreksreksrek” bunyi
dedaunan dibelakang Ify. Ify berbalik.

 

“Ihhh apaaan tuh??” Ify mencoba ngeiat ke situ. Tapi benda itu bergerak-gerak lagi. “aaaaaa” Ify teriak ketakutan. Apapun itu, yang penting kabur duluan deh… Ify berlari,
tapi karna ga ngeiat jalan, Ify keantuk batu, jatuh deh dia.

 

“Awww” erang Ify sambil memegangi lututnya. Lututnya lecet dan mulai berdarah. Ify mengerang lagi. Seharusnya ga make celana pendek tadi. Ify udah hamper nangis. Sendirian di
hutan, kakinya luka…. Ga tau jalan pulang… what should I do?

 

@Kebun teh

 

“Fy, liat deh, ada uet bulu tuh, berani kaga lo?” Tanya ray. Ga ada jawaban. Ray berbalik. “Lho? Ify? Ify mana?” Ray kebingungan. Kemudian berjalan kea rah Alvin
dan Rio.

 

“Yo, Vin!” panggil Ray, Rio dan Alvin berbalik. “Liat Ify gak?” Tanya Ray. Rio dan Alvin kompak menggeleng. “Lha? Terus Ify kemana dong?”Ray mulai panic. Dia berjalan kearah
Sivia yang lagi ngelukis. Kan dia nggak sekelompok sama mereka. “via, liat Ify
nggak?” Tanya Ray.

 

“lha? Bukannya Ify bareng elo?” Tanya Sivia balik.

 

“Tapi ga tau dia udah dimana, tadi sih emang bareng gue, tau-tau dia tiba-tiba ileng…” Ray tambah panic, dia mengedarkan pandangan ke seluruh kebun teh, tapi gak ada
tanda-tanda si Ify. “Gimana dong nih??”.

 

“Kita pencar, nyari dia, ngumpul disini lagi jam 11.15, oke?” Avin ngambil keputusan. Mereka ngangguk kompak. Sivia sama Ray, Alvin sendiri, Rio sendiri.

 

“Ifyyyyyyyyyyy” Teriak Sivia kenceng, berharap sohibnya denger. Ga ada jawaban.

 

“Ifyyy” teriak Ray juga, tapi ga ada jawaban. Orang-orang yang ada disitu Cuma yang lagi ngurus kebun teh itu. Sementara itu Alvin…

 

“Ify…” Panggil Alvin sambil terus berjalan. Tapi hasilnya nihil. Ga ada siapa-siapa disitu. Alvin mendesah, dia mulai khawatir. Sementara itu Rio…

 

Rio berjalan memasuki hutan. Kalo bener si Ify ngileng, kemungkinan besar dia kesasar, dan psti kesasar di hutan yang emang deket banget sama kebun teh itu. Rio sering main-main ke sini waktu
kecil, keuar masuk hutan ini buat sembunyi, kebun teh ini kan milik ortyu-nya,
jadi Rio udah hafal daerah-daerah sekitar sini. Rio mulai memasuki hutan itu.
Udah berapa tahun dia gak masuk ke sini? Mungkin 2 atau 3 tahun. Rio mulai
mencari.

 

“Ifyyyyyyy” panggil Rio. Suaranya terpantul, Ify ga denger. Dia sibuk membenamkan wajahnya dalam-dalam. Rio semakin memasuki hutan.

 

Sementara itu, Sivia, Avin Ray..

 

“Gimana?” Tanya Alvin terengah-engah. Ray dan Sivia ,menggeleng. “lo?” Tanya Ray.

 

“Kayak yang lo liat” jawab Alvin sambil mengusap keringatnya.

 

“Rio mana?” Sivia nyadar kalo cowok itu gak bareng mereka. Ray melihat ke sana kemari, tapi Rio emang ga ada.

 

“ Ya ampun… nambah satu deh yang ileng”

 

* * *

 

IFy meniup lututnya yang berdarah. Kemudian mencoba berdiri. Tapi ternyata ga semudah itu. Ify jatuh lagi. Ify udah hamper nangis sekarang.

 

‘Some body help me…” ucap Ify udah mulai putus asa. Beraharap ada pangeran berkuda yang lewat dan ngebantu dia keluar dari hutan nyeremin ini. Tapi kayaknya mustahil…
kecuali…

 

“Lo disini?” ucap seseorang. Ify berbaik. Rio. Rio berjalan mendekati Ify. “Lo nggak apa-apa?” Tanya Rio. Napasnya terengah-engah. Tanda dia kecapean. Ify gak
ngejawab. Dia malah meluk Rio dan nangis sesenggukan disitu.

 

“Gue, gue takut…” Ify mulai nangis, air mata yang udah dia tahan dari tadi mengalir seenaknya di pipinya. Awalnya Rio kaget, tapi habis itu dia balas meluk Ify,
dengan erat, berusaha menenangkan cewek itu.

 

“Udahlah… jangan cengeng deh..” Ucap Rio. Kemudian meepaskan pelukannya. Canggung banget dia meluk Ify. Debaran keras jantungnya ngebuat dia speechless sendiri. Ify
mengusap air matanya. Ify juga diem aja. Ga nyangka dia sama Rio bisa pelukan
kayak gitu.

 

“Ayo kembali, yang lain udah pada panic” Ajak Rio memecahkan kehgeningan. Ify mengangguk. Mulai berdiri. Ify upa kaau kakinya masih sakit.

 

“Awww” erang Ify, dia jatuh lagi. Rio berbalik.

 

“Napa lo?” Tanya Rio. Ify menunjuk lututnya yang mulai berdarah lagi. “lo gak bisa jalan?” Tanya Rio lagi. Ify mengangguk pelan smbil mengigit bibir.

 

“Ya udah, biar gue gendong” tawar Rio, kemudian berjongkok, Ify hanya menatap Rio dengan heran. Rio… mau gendong dia? Well, ini emang bukan pertama kalinya. Tapi
seenggaknya, duu dia ga sadar.

 

“Hey, mau puang ga lo?” Tanya Rio lagi. Ify melengos. Dia ngga punya pilihan lain. Dia kemudian naik ke punggung Rio. Rio mulai berjalan. “Cih, kurus-kurus, tapi
berat” ejek Rio. Ify manyun.

 

“enak aja..”

 

“lo berat ditulang ya?”

 

“Elo tuh..”

 

* * *

 

Pas udah deket sama kebun teh, Ify maksa turun.

 

“eh, lo gendongnya sampe sini aja…” ucap Ify tiba-tiba

 

“tanggung ah”

 

“Gue udah bisa jalan kok…” Ify ngerayu lagi.

 

“udah baik digendong, bukannya bilang makasih… minta diturunin. Ntar aja, pas udah sampe sana” jawab Rio enteng

 

“tadi katanya gue berat…”

 

“Udah ga lagi” jawab Rio asal. Ify manyun. AKhirnya, sampai juga ditempat Alvin Cs, yang mukanya pada panic semua.

 

“Hei semua…” sapa Ify “turunin gue” perintah Ify ke Rio.

 

“Iye, bawel lu” Rio berjongkok, awalnya Ify pengen lompat, tapi berhubung kaki masih sakit, jadi pelan-pelan turunnya.

 

“Lo dari mana Fy??” Tanya Ray. Ga pake basa-basi.

 

“Gue kesasar dihutan.” Jawab Ify kemudian duduk di tikar tempat Via ngelukis tadi.

 

“kok bisa?” Tanya Sivia juga.

 

“Gue juga kaga tau… tiba-tiba gue udah ada dihutan (sebenernya Ify diculik penulis :p) “ jawab Ify. “Bawa p3k gak?” Tanya Ify. Mereka kompak menggeleng.

 

“Tapi gue punya plester. Nih” Ray menyodorkan plesternya. Ify tersenyum.

 

“thanks”

 

“Eh, makan dulu yuk… Ify udah bawa bekal tuh dari rumah” ajak Sivia.

 

“Yuk”

 

* * *

 

Jarum jam pendek dikamar Ify udah mendekati angka 12, tapi Ify belum juga bisa tidur. Ify duduk bersandar di tempat tidurunya. Mikirin kejadian tadi siang. Kalau
dipikir-pikir, Rio itu baik juga… mau nolongin Ify, padahal Ify sama dia ga
pernah akur. Dan ini untuk kedua kalinya Rio nolongin Ify.

 

Tiba-tiba Ify inget kejadian pas mereka pelukan. Tanpa terasa, pipi Ify memerah. Kalau ngebayangin yang satu itu… Ify jadi malu sendiri. Ify mebenamkan wajahnya dibantal. Pertama kali pelukan… eh, sama si rese. Tapi kok
hangat ya? Ahh, tau ahhh… Ify jadi males mikirin hal itu. Salting melulu
jadinya.

 

Sementara itu, Rio……..

 

Ga jauh beda sama Ify, Rio sendiri heran banget, kenapa cewek itu bisa meluk dia, dan dia bisa bales meluk cewek itu. Tapi kalo diinget-inget, wajah cewek itu pas ketakutan lucu juga ya….

 

Rio senyum-senyum sendiri. Tapi habis itu langsung geleng-geleng. ‘Gua apa-apaan sih??’ batin Rio.

fy melengos ditempat duduknya. Aneh. Itu yang dia rasain. Pas papasan sama Rio tadi. Kalo biasanya dia nantangin Rio, ngeliat Rio tanpa takut, sekarang malah menunduk. Seolah ga mau ngeliat wajah cowok itu. Bahkan wajahnya bersemu merah. Ify menepuk-nepuk pipinya. Jangan gila! Dia hanya kayak gini pas suka sama kak iel. Masa sama cowok ini juga gara-gara alasan yang sama? Ify menggelngkan kepala. Gak mungkin. ini pasti gara-gara Ify malu kemarin meluk Rio. Ya, pasti karena itu. Atau… harusnya begitu.

Sivia menoleh ke Ify. Menyadari perubahan temannya itu. Sejak kemarin, suka ngelamun, senyam-senyum sendiri, ngetuk-ngetuk kepala, geleng-geleng. Kayak orang lagi….. gangguan jwa :p

“eh, Fy, kok gue perhatiin lo aneh ya?” tanya via sambil memperhatikan temannya.

“maksud lo?” tanya Ify ga ngerti.

“maksud gue, setelah o ngileng di kebun teh kemarin kok… lo kayaknya aneh gitu?? jangan-jangan lo…” Sivia mulai menduga-duga. Wajah Ify memerah. Duhhh, jangan sampai nih orang tau deh.

“Apaan?” tanya Ify.

“lo kemasukan setan ya???Setan apaan? tuyul? Kunti? Buto ijo? kok lo senyum2 melulu?” Tanya Sivia beruntun. Ify manyun. Kayaknya sohibnya ini deh yang kemasukan. Tapi untungnya dia nggak menduga soal Ify dan Rio. Untuuuung. 🙂 “jadi bener nih?” lanjut Sivia. “apanya?” tanya Ify balik. “Lo.. kerasukan??”

“Yeeee enak aja, ”

“nah trus? lo kenpa senyam-senyum gaje dari tadi?” tanya Sivia ulang. Ify tersenyum misterius.

“Rahasiaaaaaaa” Sivia manyun. Ify ga asik nih main rahasia-rahasiaan.

“Siv..” panggil seseorang. Sivia berbalik.

“eh, Alvin. Kenapa Vin?” tanya Sivia.

“natr sore ada acara gak? Gue mau ngajak lo ke suatu tempat” ajak Alvin gak pake basa-basi. Sivia menaikan alis, melirik ke Ify sebentar. Ify mengangguk, seolah-olah bilang. ‘udah, trima aja!’. Sivia berbalik lagi ke Alvin.

“Oke deh, kebetulan hari ini ga ada acara. emang mau kemana?” tanya Sivia lagi.

“liat aja nanti.” jawab Alvin sambil tersenyum lembut. Whoaaaa, kayak ada getser yang mencair, Ify dan Sivia meleleh ngeliat senyum Alvin itu. Ga senyum aja udah cakep, apalagi senyum.Alvin kayaknya ga sadar kalo Sivia sama Ify lagi terkagum-kagum, dia langsung jalan aja. kembali ke tempat duduknya. Ify menyikut Sivia.tersenyum menggoda ke Sivia.

“Cieeee yang ntar mau kencan…” goda Ify. Wajah sivia memerah.

“apaan sih? jalan bareng kan bukan berarti kencan!” bales Sivia. Ify makin jail.

“Jiahhhh, alesan…..” Ify tersenyum jail. wajah Sivia makin merah.

“ya udah kalo ga percaya” Sivia manyun. Ify terkikik. Dasar Sivia, baru digangguin dikit aja gitu juga.

“Cup, cup, cup, jangan ngambek dooong. Gue sih ga papa. lo mau kencan kek, jalan-jalan biasa kek, jalan-jalan ke dunia lain kek, ato ngunjungin keluarga lo dikebun binatang juga gue bisa aja :p”

“ifyyyyy,” Sivia manatap Ify gemas.

“Hehehehe, asal beliin gue coklat yahhh, gue lagi pengen makan coklat nih” ify mulai ngerayu.

“Lagi ngidam lo? lagian gue sama Alvin mau ke toko coklat emangnya?”

“eenak aja… ayo lah, anggap aja pajak, hehehehe” Ify mulai ngeluarin senyum manisnya. ngejampi-jampi Sivia buat ngangguk.

“Iya deh… orang belum jadian aja udah dipajak. apalagi jadian ntar”

* * *
Ify menyedot air mineralnya. Hahhh, seger, siang-siang panas gini, adem… Ify menatap Air mineralnya yang tadi dia beli dikantin. dia beli dua tadi. gara-gara kehausan. tapi minum satu aja kayaknya udah lebih dari cukup.

“Airnya kasih di siapa nih? mubazir kalo dibuang. gue udah ga haus lagi.” ucap Ify sambil terus berjalan.
Tanpa sengaja, Ify menoleh ke lapangan basket. tepatnya, dipinggir lapangan. disitu ada Rio, yang lagi duduk, keringetan banget. Dehidrasi kayaknya (sotoy) dia terus mengelap keringat yang jatuh mulus di wajahnya.

Ify tersenyum tipis. Kasih rio aja kali ya? lagian kemarin dia udah bantuin gue. selama ini kalo gue lagi susah juga dia yang ngebantuin gue’ batin Ify kemudian menghampiri Rio.

“Fans-fans lo gak ngasih air ya?” tanya Ify. Rio berbalik.

“gak butuh” jawab Rio cuek. Ify manyun. padahal niatnya baik. Ify duduk disamping Rio. Menyodorkan air mineral itu.

“nih, kebbetulan tadi gue beli dua” ucap Ify sambil menyodorkan air mineral itu. Rio menatap Ify sebentar. Kemudian ngeliat ke air mineral itu. Ify memutar bola mata. Gengsian banget sih jadi orang! Ify menarik tangan Rio kemudian meletakan air itu ke Rio.

“Nih, ambil aja, ga usah malu-malu :p” ucap Ify smbil tersenyum. tanpa berkata apa-apa, Rio meneguk air mineral itu. satu kali tegukan langsung habis. Ify cuma bisa geleng-geleng. kayaknya nih orang emang lagi dehidrasi deh….. untung aja Ify maksa buat nerima. kalo nggak? mungkin udah mati deh si Rio (yee, enak aja mati).

“tumben lo baik” ucap Rio tiba-tiba.

“Yeee lo gimana sih? gue baik salah. gue nyolot salah, gue galak salah.” Ify manyun. ngerasa kebaikannya ga dihargain.

“Ya…. sorry deh. Makasih ya buat airnya” Rio tersenyum. sambil menatap Ify.Ify langsung melting. ‘Nih orang gak usah ngeliat gue kayak gitu kenapa? bikin gue salting aja’ batin Ify sambil menunduk. wajahnya memerah. jantungnya berdebar keras. keinget kejadian di hutan waktu itu. untungnya Rio gak merhatiin. Rio malah ngeliat ke lapangan.

“eh, gue main lagi dulu ya” pamit Rio kemudian berjalan kembali ke tengah lapangan, bergabung sama yang lain. Ify mengangkat muka. sadar ato nggak, dia mulai merhatiin Rio yang lagi main basket. dia terlihat enjoy pas main basket. dia terlihat sangat menikmati. dan menurut Ify yang ga tau apa-apa tentang basket, cara main Rio bagus. gerakannya cepat, cara dia ngeshoot bola juga keren banget. dibawah sinar matahari, Rio yang lagi main basket keliatan….. cakep.

Ify menggelng keras. Tadi gue mikir apaan sih??? Apa gue mulai…. Ify menghela napas. melihat ke arah Rio lagi. kali ini, rio juga lagi ngeliat ke arah Ify. Dia tersenyum ke Ify, senyum yang ga pernah Ify liat. Senyumnya manis banget. Ify menunduk lagi. Wajahnya memerah lagi. Debaran di jantungnya juga makin kuat.
apa gue mulai suka Rio? batin Ify.

* * *
Sore ini, Alvin menjemput Sivia. Gak kayak duu yang jalan kaki doang xp (waktu itu kan perginya deket, lagian rumah Avin deket kok sama rumah Sivia, sivia nya aja yang ga tau). hari ini dia make motor yang biasa dia pake ke sekolah. Sivia menghampiri Alvin.

“pergi sekarang Vin?” tanya Sivia. Alvin mengangguk. Sivia naik ke boncengan Alvin. Sepanjang jalan, mereka cuma diem-dieman. Sivia ga tau mau ngomon apa, lagian ngobrol diatas motor kan ga enak.
Akhirnya, mereka sampai ditempat tujuan. Gak jauh dari rumah Via, deket banget malah. Ga perlu pake motor juga bisa. Mereka berhenti didepan sebuah rumah megah. Sivia menaikan alis.

‘rumah siapa nih?’ batin Sivia.

“Ayo masuk Via” ajak Alvin. Sivia menurut. Dia mengikuti Alvin sampai kedalam rumah.

“ini… rumah elo ya Vin??” tanya Sivia sambil mengedarkan pandangan. Rumah ini keren, kesannya rapi banget.

“Iya,” jawab Alvin pendek. Sivia menaikan alis.

‘ngapain Alvin ngajakin gue kerumah dia?’ batin Sivia.

“Alvin” Sivia dan Alvin berbalik. Seorang cewek, lebih tua dari Alvin keluar dari rumah bagian belakang. Dia tersenyum ke Sivia. “Sivia ya?” tanya cewek itu. Sivia mengangguk, membaas senyum cewek itu, tapi ga inget siapa dia. Cewek itu berjalan mendekat.

“nggg, kakak siapa ya? kok kenal saya?” Sivia memberanikan diri untuk bertanya. Cewek itu tersenyum.

“cece tasya.” jawab cewek itu. Sivia memiringkan leher. berusaha mengingat-ngingat.

‘Cece tasya? namanya kok aneh banget? kalo tasya sih pernah denger. yang penyanyi cilik itu ;p’ pikir Sivia.

“ce, Alvin sama Via pergi dulu” pamit Alvin, dia udah muncul lagi (kapan ilengnya?) udah make jaket dan bawa helm. Cece Tasya mengangguk.

“hati-hati dijalan” pesen Cece Tasya.

* * *
Sebenernya, Alvin bis aja langsung pergi sama Sivia ke tempat tujuan mereka, masalahnya Cece tasya pengen ngeliat Sivia, katanya udah lama ga ngeliat Sivia, kalo dulu kan tiap hari. Alvin memarkirkn motornya dipinggir danau. ditempat tujuan mereka yang sebenernya. Sivia sih, ngikut aja.mereka berdua kemudian duduk di bangku yang ada disitu.

Sivia mengedarkan pandangan. tempat ini lumayan sepi, hanya ada dua orang bapak-bapak yang lagi mancing, tempatnya teduh, pohonnya lumayan banyak lah… sempat ragu juga kalo ini masih jakarta.

“Masih sama kayak tujuh tahun lalu……………….” ucap Alvin tiba-tiba. Sivia melirik ke Alvin.

“Maksudnya? Oh iya, ngapain lo ajak gue ke sini? mancing?” tanya Sivia beruntun. Alvn menggeleng.

“susah ya jadi orang amnesia… kita tuh dulu sering banget ke sini. Gue, elo, bokap lo,bokap gue, oma gue, cece tasya.. dan… nyokap lo…” jawab Alvin. Matanya menatap lurus ke danau. seolah lagi nginget kejadian yang pernah terjadi disana.

Sivia berpikir sebentar. Apa mungkin dulu dia deket banget sama Alvin? Tapi kok kayaknya gak mungkin banget yah dia deket sama orang yang… dingin banget kayak gini?

“Siv..” panggil Alvin

“Hm?” Sivia berbalik ke Alvin.

“gini, sebenernya, tujuh tahun lalu, kita janji buat negbuka “harta karun” kita 10 tahun lagi. Tapi berhubung elo ilang ingatan, dan gue rasa terlalu lama buat nunggu sisa tiga tahun itu. gue rasa hari ini kita buka aja “harta karun” masa kecil kita” jelas Alvin panjang lebar. Sivia menaikan Alis. Dia… dan Alvin… punya harta karun semasa kecil? ALvin betul, mungkin ini bakal ngebuat gue inget masa lalu gue.

Sivia mengangguk. Alvin kemudian berjalan ke sebua pohon besar. Yang keliatannya udah berumur puluhan tahun *sotoy* Alvin berjongkok di depan pohon itu.

Kemudian mengambil batang kayu yang ada disamping pohon itu. Kemudian udah asik menggali.

 

“hatra karunnya di kubur yah?” tanya Sivia. Dia pikir hanya di film-film aja harta karu dikubur, hehehehe. Alvin mengangguk.

 

“iya dong. Soalnya pas kecil kan kalo denger harta karun, pasti harta karunnya dikuburin. Jadi harta karun kita juga dikuburin” jelas Alvin. Sivia mengangguk-angguk.

 

“gue bantu yah?” pita Sivia.

 

“Jangan, ntar tangan lo kotor lagi”

 

“Yah.. pliss, gue cari batang kayu deh, yayayaya” Tanpa nunggu jawaban Alvin, Sivia langsung berjalan, mencari batang kayu. “nah! Ini dia!” seru Sivia senang, kemudian
menghampiri Alvin dan ikutan menggali. Ternyata, lumayan dalam juga “harta
karun” mereka dikubur. Setelah hampir 30 menit menggali, barulah ketemu sebuah
kotak, yang tertanam sekitar 25 centi dibawah tanah.

 

“Horeeeeee dapat harta karun!!” seru Sivia. Betul-betul kayak anak kecil. Alvin tersenyum.

Mereka berdua kemudian membwa kotak itu ke tempat mereka duduk tadi.

 

“Ayo buka Vin!” Ucap Via semangat. udah ga sabar pengen liat, apa “harta karun” masa kecil mereka itu.

Alvin ngebuka kotak itu perlahan. Sivia mengintip kedalam kotak itu. Ada beberapa benda didalamnya. masing-masing dikasih label dengan tulisan tangan yang khas anak-anak banget. morat-marit ga jelas. benda yang terletak paling atas adalah….

 

“Lha? Kok pulpen?” ucap Sivia sambil ngambil pulpen itu. Sivia menatap Alvin. pengen tau maksud pulpen itu, dan siapa pemilik pulpen itu.

 

“itu punya lo, pulpen pertama lo, kesayangannya lo” jelas Alvin. Sivia memperhatikan pulpen itu. emang ada nama Sivia disitu. “hampir semua label dan hal-hal lain yang disni kita tulis pake itu kok!” jelas Alvin lagi.

 

Sivia manggut-manggut. Hebat si Alvin, masih nginget hal-hal yang udah lama kayak gitu. Gak begitu penting juga. Sivia mencoret-corel pulpen itu ketelapak tangannya. Ga jadi. Udah ga ada tintanya kali yah?

 

Sivia melihat kedalam kotak itu lagi. Kali ini, alisnya terangkat kembali. Apaan lagi tuh?

 

“Ihhh lucuunyaaa” seru Sivia sambil mengambil foto yang ada didalamkotak itu. Difoto itu, tampak dia dan Alvin berdiri diepan pohon tempat mereka nguburin harta karun ini. Difoto itu, ekspresi Sivia dan Alvin bener-bener aneh. Mata mereka dijulingin, lidahnya dijulurin, tangannnya ditaruh ditelinga, dibikin kayak telinga gajah yang gede itu (bisa dibayangin gak??? pasti lucu yah kalo ada hehehehe apalagi Si Alvin.

 

“Hahahahaha” Sivia ketawa ngakak. Ya ampuuunnnn, apa gue segila ini pas kecil? si Limbad ini bisa juga nampangin muka kayak gitu?? hahahaha. batin Sivia sambil memegangi perutnya. Sumpah! baru kali ini ngeliat foto dia yang hancur-hancuran gitu. “Eh, Vin, Coba lo bikin ekspresi muka kayak gini lagi! Trus gue foto, gue pajang dimading, trus dibawahnya gue tulis, salah satu dari tujuh keajaiban SMA Fariast hehehehe” seloroh Sivia.

 

Sivia gak boong. Nih orang senyum aja satu sekolah gempar, apalagi kalo nampangin muka kayak gini? untuuung, ini waktu masih kecil, coba kalo sekarang, hehehehe parah banget tuh :p

 

“Yah…. emang gue apaan? Oh iya, foto itu dimabil sama nyokap lo. pas keluarga kita piknik bareng, gue, elo, bokap-nyokap lo, bokap gue, oma gue, cece tasya, sama bokap gue.” jelas Alvin. Sivia mengangguk lagi. Kemudian mengamati foto itu lagi. Tawanya pecah lagi. Kalo Ify sama Ray ngeliat ini.. psti mereka ketawa sampe guling-guling (?)

 

“Ini buat gue yah Vin!!” Pinta Sivia semangat. ‘Buat gue tunjukin ke Ify sama Ray, hehehe’ tambah Sivia dalam hati.

 

“Oke, boleh-boleh aja. Asal jangan lo kasih liat ke Ify sama Ray, mereka berdua suka heboh” jawab Alvin. Sivia melengos. ALvin udah tau maksudnya. Yah… sial. Tapi ga papa, yang penting benda yang satu ini, mungkin bisa ngebuat dia inget masa lalunya.

 

Harta karun ketiga……

sebuah buku yang udah lusuh. Kayak buku tulis biasa. TApi keliatan banget umurnya udah bertahun-tahun. didepannya tertulis. Sivia-Alvin, besar-besar. khas anak keci kalo nulis, kecil yah kecil banget, kalo gede ya gede banget.

 

“Buku apaan tuh Vin?” tanya Sivia pas Alvin ngambil buku itu.

 

“buku harian. MAu baca?” tawar Alvin sambil menyodorkan buku itu ke Sivia. Sivia melihat buku itu sebentar. dengan tatapan ga ngerti. Tapi dia mulai ngebuka buku itu. di halaman pertama ditulis.

 

Alvin Jonathan

Sivia Azizah

Nama mereka berdua, yang lagi-lagi menghiasi buku itu. Narsis amat sama nama masing-masing. Sivia membalik lembaran buku itu lagi. lembaran berikutnya dibagi jadi dua bagian. Seolah membagi kedua buku itu menjadi dua bagian. dibagian pertama…..

 

Sivia.

Yah… hari ini Si Alvin nyebelin! Masa dia ngabisin es krim aku sih?

itu kan es krim kesukaan aku!

Rasa coklat! katanya ga suka cokat, he, ngabisi unya aku!

jadi aku bales deh, makan es krim tiramisu dia.

jadi sekarang Alvin yang marah. Via ga mau minta maaf ahhh

kan yang mulai duluan Alvin :p

 

Sivia ngakak. Hehehe, anak kecil banget deh, rebutan es krim. ngambek hanya karna es krim. Pasti lucu deh ngeliat Alvin ngambek. sekali lagi, Sivia pengen ngeliat tampang cowok itu, sama kayak yang dia liat dan baca dari “harta karun” mereka ini. Alvin juga tersenyum waktu ngebaca tulisan yang ada disitu.Sivia melengos. terlalu banyak yang dia lupain. setelah itu dia membaca tulisan yang ada dibawah tulisan itu.

 

Alvin.

Yah… Sivia marah pas aku makan es krimnya.

Pas aku tinggal bentar buat manggil cece,

eh, es krim aku udah dimakan sama dia.

Emang dasar, sekalian aja gak sisain!

tapi aku gak bisa lama-lama marah sama Sivia

ntar aku mainnya sendiri lagi. Yah……….

 

Sivia terkikik geli. Anak-anak banget deh merek berdua.

“Baca nya lanjut dirumah aja ya” ucap Alvin. Sivia mengangguk.
Menaruh buku itu dipangkuannya. Dan dengan semangat melihat kedalam kotak lagi.
Benda terakhir yang dadidalam situ. Dua buah kertas. Masing-masing ditulis nama
mereka. Alvin dan Sivia.

“Punya lo yang ini, yang ini, punya gue” ucap Alvin sambil
menyodorkan kertas yang satu ke Sivia. sedangkan yang satu dia pegang.

“ini apaan?”tanya Sivia sambil membolak-balik kertas itu.

 

“Impian, cita-cita, dan hal yang paling kita senangin pas kecil” Jelas Alvin.Sivia mengangguk

 

“boleh baca sekarang?” tanya Sivia. Alvin mengangguk.
“Iya, tapi kita balik ke tempat duduk kita dulu. okey?” Sivia mengangguk. Ngikutin Alvin kembali ketempat mereka duduk awalnya. Sivia mulai membuka kertas itu. Alvin juga.

* * *
Ify masuk ke kelas dengan langkah malas-malasan. Semalaman dia mikirin perasaan dia yang makin gak karuan kalau nginget Rio. Nginget senyuman tiba-tiba Rio. Nginget waktu dia pelukan sama Rio. Ify ngerasa senang, malu dan ga tau apalagi. Selama ini, Ify hanya pernah satu kali punya perasaan kayak gitu. Waktu sama Kak Iyel. Tapi ga gini-gini amat. Ngapa-ngapain bawaannya keinget Riooo terus.

Ify melangkah lunglai ke mejanya. Duduk ditempat duduknya. Ify memperhatikan tempat disampingnya yang masih kosong.

‘Sivia belum datang yah?’ batin Ify. Dia melirik ke meja Rio. ceritanya curi-curi pandang gitu :p
Tapi bukan Rio yang dia liat, tapi Sivia.. bareng… yah siapa lagi kalo bukan Alvin. Mereka brdua lagi ngobrol. Ga tau deh ngomongin apa. Tapi Ify ngeliat Avin tersenyum kecil, sedangkan Sivia ngakak abis. Sesekali keliatan Via ngegodain Alvin. Gatau deh ngegodain apaan. Ify heran juga sih ngeliatnya. Tapi ngambil sisi positifnya aja.
Mereka berdua tuh kan temen masa kecil. pasti ngomongin masa keci mereka deh. Ify mulai berspekulasi.

Tiba-tiba seseorang menghalangi pandangan Ify. orang itu duduk ditempat Sivia. Ify yang agi asik-asiknya merhatiin Alvia, mendongakkan kepala. Kemudian menaikan alis. Gak percaya. Rio!

“ngapain duduk disitu?” tanya Ify. Beda sama yang biasa, kalau biasanya kan pasti bilang. “Heh! Ngapain lo duduk disitu?” ato “Itu tempat duduk sivia! kok lo duduk disitu?” tapi kali ini hanya itu yang bisa dia ucapin.

“Ngga boleh? anggap aja gue tukeran sama temen lo” jawab Rio sambi menunjuk Sivia dengan dagunya. Ify hanya mengangguk perlahan. Ga tau musti ngomong apa-apa lagi.

“Pagi anak-anak” sapa Bu Winda ketika masuk kelas. Ify mendongakan kepala. Cepet banget uh guru masuk kelas! Ify melirik ke sebelahnya. Rio masih duduk ditempat Sivia, gak beranjak kemana pun. Sivia juga. Kayaknya dia takut buat kembali ketempatnya. Dia udah berdiri buat kembali ketempatnya. Tapi karna Rio gak bereaksi apa-apa, malah mengeluarkan buku-buku dari tasnya, Sivia langsung mengurungkan niatnya.

“Sivia? kenpa kamu berdiri?” tanya Bu winda. Sivia hanya garuk-haruk kepala. Trus duduk kembali ditempat duduk Rio. Rio sendiri tenang-tenang aja. Seolah biasa-biasa aja. Ify kebingungan sendiri. Mata Bu Winda beralih ke Ify dan Rio.

“Mampus deh!’ batin Ify. Bu Winda membenarkan letak kacamatanya yang agak melorot.

“Mario? Kenapa kamu duduk disitu? Bukannya kamu duduk dengan Alvin?” tanya Bu Winda. Kayaknya dia hafal tempat duduk anak-anak didiknya. Kan dia wali kelas Ify.

“Cuma pengen bersosialisasi sama anak-anak lain. Boring aja kalo disitu-situ mulu” jawab Rio santai. Seolah gak lagi melakukan hal yang aneh-aneh. Bu Winda kayaknya ga mau memperpanjang amsaah. Dia hanya mengangguk, seolah penjelasan Rio udah logis banget.

Sedangkan Ify hanya bisa menaikan alis. Bersosialisasi? sama siapa? gue?’ batin Ify. Tapi setelah itu, Ify udah gak bisa nerka-nerka kenapa Rio gak mau minggir dari tempat duduk disampingnya. Karena setelah itu, dia udah sibuk ngerjain soal-soal yang Bu Winda kasih.

* * *
Pas jam pertukaran pelajaran, ga ada tanda-tanda Rio mau balik ke tempatnya. Dia malah asik sama BBnya. Sivia sendri ga berani “ngusir” Rio dari situ, soalnya Rio keliatan udah pewe banget disitu.

“Eh, Yo, kok lo gak balik ketempat duduk lo sih?” tanya Ify penasaran.

“Gue udah duduk. ga mau bangun lagi. males” jawab Rio asal. Ify memutar bola matanya. Susah ngomong sama nih anak.

“Trus, Via gimana?” tanya Ify lagi.

“Ya, dia duduk ja disitu. Alvin ga bakal gigit kok” jawab Rio santai. Ify menghela napas.

“up to you. asa jangan selamanya duduk disini aja”

Sementaraitu, anak-anak lain pada berspekulasi tentang tempat duduk Ify, Rio, Alvin sivia yang udah berubah. Ada yang bilang kalo Avin suruh Sivia pindah, supaya Rio dan Ify bisa baikan, gak suka berantem akayk dulu lagi, ada yang bilang Alvin nyuruh Sivia pindah supaya Rio dan Ify bisa pedekate, ada yang bilang Ify nyuruh Sivia pindah supaya Sivia PDKT sama Alvin, dan dia sama Rio, ada yang biang kalo Rio suka sama Ify dan berencana nembak Ify, tapi masih PDKT, sekaligus nyomblangin Alvin sama Sivia. Pokoknya macam-macam deh!
* * *
Impian, Cita-cita,dan semua yang Via suka……
Sivia pengen banget bisa jadi dokter! soalnya, pas masih kecil, sivia suka sakit-sakitan,
dan ada dokter baik hati yang selalu nyembuhin Via
dokter bilang, jadi dokter banyak pahala, karna nyembuhin banyak orang.
Trus, Sivia juga pengen bisa ke Disneyland bareng papa dan mama,
pengen liat mickey mouse, donal duck, Guffi, yang biasa Via tonton.
Via juga pengen punya adek. Kayak temen-temen Via.
Via kesepian cuma sendirian sama mama dirumah terus.
Tapi Via gak begitu keepian lagi karna ada Alvin.
Pokoknya Via pengen temenan selamanya sama Alvin.
Soalnya Alvin itu baikkkkk banget, ga kayak anak cowok lain yang suka jail sama Via.
Via suka Alvin, Via sayang Alvin. Via ga mau pisah dari Alvin.
* * *

Ify menatap cowok disampingnya yang kayaknya ga begitu merhatiin kalo dari tadi, Ify udah kayak cacing kepanasan gara-gara sibuk mikirin cara yang tepat buat ngusir kunyuk yang ga lain dan ga bukan itu Rio, yang lagi duduk disamping dia, dengan santai memainkan Blackberrynya.

Ify melotot ke Sivia dan Alvin seolah lagi nge-judge mereka berdua dengan tatapannya. Minta pertanggung jawaban mereka berdua. Tapi Alvin hanya mengedikan bahu. Sivia hanya menggeleng pelan. Ify udah mau ngamuk-ngamuk. tapi berhubung Rio masih adem ayem disamping dia, dia terpaksa gateriak-treriak buat marah-marahin Alvin dan Sivia. Dia duduk kembali. Membuka tasnya dan mengambil I-Phone nya. Mulai meng-sms Sivia

To: Sivia imut bawel
Via!! Balik ke tempat duduk lo! SEKARANG!

From: Sivia Imut Bawel
Duh, lo liat sendiri kan? Rio ga mau minggir dari situ! @_@

To: Sivia Imut Bawel
Ga mau tau!! paksa aja deh, dia pasti langsung cabut. ini kan tempat elo!

From: Sivia Imut Bawel
kaga berani gue Fy… lo yang galak aja takut, apalagi gue.

Ify mendengus pelan. Sivia ga berani. dan ga mungkin berani. Ify mulai memencet-mecet I-Phone nya lagi

To: Alvin Limbad Sipit
Vin!!! Balikin temen elo ke alamnya!!

Alvin melirik Ify sebentar. kemudian membalas sms Ify.

From: Alvin Limbad Sipit
Sorry Fy, Si Rio kalo udah gak gerak-gerak lagi. artinya ga mau diganggu.

Ify mendelik kesal ngebaca baesan Alvin.

To:Alvin Limbad Sipit
kalo gak gerak-gerak artinya dia udah mati tau! ayo doong. bisa stres gue kalo dia duduk disini.

From: Alvin Limbad Sipit
Tenang aja Fy, Rio gak bakal ngapa-ngapain lo. dia adem-ayem aja tuh

Ify menatap tajam Alvin. Kalo di kartun-kartun, udah ada api tuh dimata Ify. Avin menatap Ify seolah menenangkan. Tapi Ify malah manyun sejadi-jadinya. emang si rio belum ngapa-ngapain. tapi dia udah malas buat nyari gara-gara sama cowo satu ini. entah kenapa….

Sementara itu, diam-diam, Rio memperhatikan cewek disebelahnya, yang udah kayak cacing kepanasan. Melotot ke arah Sivia dan Alvin, melotot ke I-Phone nya. Komat-kamit gak jelas. Diam-diam Rio tersenyum tipis. Lucu juga ngeliat cewek itu kesal. meskipun itu adalah salah satu ekspresi yang paling sering dia liat pas berhadapan sama Ify, dia ga pernah bosen sama ekspresi itu. Malah terkesan menyukai ekspresi itu.

Ify mulai mengetuk-ngetuk meja dengan jari telunjuknya. Menandakan kalo dia mulai boring dan marah. Semakin lama ketukannnya semakin cepat.

tek,tek,tek,tek,tek. Dan terkahir Brakkkkkkkkkkkkkk. Ify menggebrak mejanya. Dia sendiri bingung kenapa menggebrak mejanya sendiri. Ify meihat sekitar. Semua anak lagi ngeliatin dia sekarang. Ify cuma bisa cengengesan ga jelas. Kemudian menunduk menahan malu.

“Lo udah sinting ya? tau-tau ngegebrak meja.”Rio mulai ngomong. Ify menatap cowok itu sebentar.

“Bukan urusan lo” jawab Ify

“ya, emang gue ga berurusan sama orang sinting” ucap Rio sambil tetep fokus ke HPnya.

Ify mendelik. hei? inikah cowok yang ngebuat perasaan dia ga karuan kemaren? yang ngebuat dia ngersa punya perasaan yang sama bahkan lebih kayak perasaan ke kak Gabriel? cowok rese yahng satu ini? Behhhh, kayaknya Ify betul-betul kerasukan dihutan kemarin.

“yang sinting itu elo” gumam Ify pelan. Rio berbalik ke Ify.

“gue denger”. Ify juga berbalik menatap Rio. Mata Rio yang tajam (setajam Silet hue) menatap Ify. Ify bisa merasakan pipinya memanas. Gimana nggak? Rio ngeliat dia dengan tatapan yang bisa bikin cewe-cewe fans dia meleleh.

“Jangan ngeliatin gue kayak gitu” ucap Ify sambil membuang muka. Rio tersenyum tipis. Dia tau wajah cewek itu sempat merah tadi.

“muka lo merah tuh” ucap Rio. Dan.. sekali lagi, eajah Ify memerah kembali.

‘Damn!’rutuk Ify dalam hati.
* * *
Ozy udah berdiri diepan kelas. Sambil tersenyum jahil. Anak-anak sekelas muali menahan napas. Berharap Ozy ga ngebuat “sekuel” dari puisi waktu itu. atau seenggak-enggaknya, nama mereka ngga tercantum disana. Tapi begitu melihat senyum Ozy yang manis dan mematikan itu….. udah pasti ada yang ga beres.

“baiklah Ozy, kamu mau baca puisi apa?” tanya Bu Uccie. Ozy hanya tersenyum simpul. Sok pake rahasia-rahasiaan.

“nanti ibu denger aja deh. Bagus kok puisinya. Saya bikin jam 12 malam, ditemani kopi bikinan Kuntilanak, humornya pak pocong, sama kitikannya tuyul hehehe” jawab Ozy.

“Ya ampun. pertanda ga baik nih.” keluh Keke.

“ya iyalah, dia nyusun bareng setan… mau baik darimana?” sambung Deva.

“Pasti kita masuk lagi deh” sambung Nyopon juga. Udah ada perasaan ga enak yang muncul. Pasti si Ozy bakal naruh nama nyopon, deva sama keke tuh. itu kan wajib banget.

Ozy berdehem. Anak-anak lain udah mulai komat-kamit ngucap doa. Deva udah mulai melotot make matanya yang 1000 watt itu. Si Keke nyiapin kemoceng buat dilepmparin tuh Si Ozy kalo namanya disebut.
Si Nyopon udah kayak cacing kepanasan.

“silahkan mulai OZy” bu Uccie mempersilahkan. Ozy mengangguk. Mulai membaca.

“UNTITLE” OZy Mulai ngebaca judulnya.

“Dikelas gue ada Deva yang matanya bulet
Kalo si Keke pipinya bulet
Si Nyopon kayak ulet
Kalo Acha Cantik banget”

Huuuuu” Anak-anak sekelas nyorakin Ozy. Acha menunduk malu. Keke udah ancang-ancang sama kemocengnya. mata deva udah ngabisin energi PLN se-jawa-bali. Nyopon jatuh dari tempat duduknya gara-gara duduk ga tenang dari tadi.

“Si Gita Tipis kayak Penggaris
Iyan giginya laris
patton item ga manis
abang Oji manis abis”

Huuuuuuuuuuuu kali ini sorakan anak-anak sekelas lebih bergemuruh lagi. Gita udah nyiapin penggaris buat motong-motpng OZy kalau dia balik ke tempat duduknya. Si patton hanya komat-kamit ga jelas. Sedangkan Iyan mengambil kaca dan memperhatikan giginya yang hampir semua palsu.

Anak-anak yang lain berdoa mengucap syukur. soalnya mereka ngeliat Ozy yang udah balik ketempat duduknya. yang berati…. nama mereka ga ada!! horeeeee.

OZy berjalan dengan santai ketempat duduknya. begitu duduk Brrrrrrrrr! petir nyamber. Alias si deva nyamber. Si Keke mukulin pake kemoceng, si gita make penggaris, sedangkan Nyopon naruh ulet dimeja Ozy (nah? uletnya muncul dari mana??-_-).

* * *
Ify, bareng Sivia, Agni, Nova, Oik Dan Oliv ke kantin. Dan seperti biasa, kalo udah dikantin, pasti pada ngegosip.
Dan yang paling semangat nanya-nanya ya si Nova.

“Eh, tadi kenapa tuh lo bis duduk sama Rio?” tanya Nova smbil menggulung Mie ayam nya di garpu.

“Bukan mau gue. Tuh tanyain aja ke Via. Dia yang duduk duluan sama si imbad. Makanya Rio duduk sama gue.” ucap Ify smabi menunjuk sivia. Nove beralih ke Sivia. Dan angsung nyerocos.

“Kok bisa sih lo duduk sama orang yang ngomongnya paling irit kayak dia?” tanya Nova.

“Mmmm, ceritanya panjang deh…” jawab Sivia, sambi mikirin kejadian sebenernya tadi pagi.

FLASHBACK>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Sivia memasuki kelas. dan langsung menghampiri “sahabat” masa kecilnya. Alvin. Dia betul-betul penasaran. Apa dia betul-betul dekat sama Alvin? Lagian dia juga mau nyanyain ALvin soal surat impian maa kecil itu.

“Pagi” sapa Sivia sambil duduk disamping Alvin. Kebetulan yang punya belum datang. teman sebangku Sivia, Ify juga belum datang. Alvin berbalik. Kemudian tesenyum tipis.

“Pagi” sapa Alvin balik. “Kenapa?”

“Mmmm, mau liat kertas yang kemarin doongg” pinta Sivia.

“Yang mana?” tanya Alvin pura-pura bego. Sivia memutar bola mata.

“Yah, yang impian itu lohhhh” jawab Sivia. Alvin memiringkan kepalanya sebentar. Kemudian menggeleng.

“Ngga ah. Itu ga boleh dibaca ama iapapun kecuali gue” jawab Alvin santai. Sivia manyun.

“Pelit” Sivia menjulurkan lidah. “ya udah. Gue nanya-nanya aja deh. Harus djawab dengan jujur. Ceritanya musti panjang. dan ga boleh bilang ‘udah lupa’ yang amnesia kan gue bukan elo” cerocos Sivia. Alvin hanya mengangguk pelan sambil tersenyum.

AKhirnya, Sivia mulai bertanya. Alvin ngejawab, dan mulai nyeritain sdikit-sedikit. Sesekali mereka berdua ketawa bareng. Sampai ga nyadar kalo kelas yang tadinya masih kosong udah hampir penuh. Sivia juga ga sadar kalo sahabatnya udah datang.

Dan terkahir, Sivia ga yadar kalo pelajaran udah akan dimulai. Dan Bu Winda. Wali kelas mereka yang super bawel dan galak itu, udah masuk kekelas.

Sivia menoleh keamping. Kagetnya gak habis-habis. Soalnya, Rio-yang notabene rival Ify. Udah duduk manis ditempat disamping Ify. Yang gak lain tempat Sivia.Sivia mengerjapkan mata. Berusaha meyakinkan diri kalo itu emang Rio. Waktu Sivia pengen balik ketempat duduknya. Malah gak bisa. Jadilah Sivia duduk sama Alvin. Dan Rio duduk sama si Ify.

FLASHBACK END

Sivia tersenyum tipis kalo nginget kejadian itu lucu juga. Si Ify keliatan banget keselnya.

 

“yah.. nih anak enyum-senyum lagi! Woyy!” tegur Agni. Menyadarkan Sivia.
“kenapa lo Vi? Hayoo tadi ngapain sama Alvin??” Goda Nova. Wajah Sivia kontan memerah.

“Ngga!” elak Sivia.

“Ngga kok merah mukanya” Oliv ikut-ikutan ngeledek.

“Gue balik kekelas” Oik berdiri, kemudian berjalan keluar kantin. Semua menatap heran ke Oik.

“Oik kenapa?” tanya Ify heran. Semuanya kompak menggeleng.

“Mungkin lagi ga nafsu makan kali”

* * *
Dari luar kantin. Seseorang sedang memegang kamera nya sambil tersenyum, dai mengangkat kameranya. Mulai memotret.

“Ekspresi dia kalo lagi bareng temen-temennya beda. Keliatan natural banget” ucapnya sambil memotret lagi.

Di sisi lain dikoridor, Alvin dan Rio jalan mau kekantin. Barengan. Rio mengedarkan pandangan sewaktu udah emndekati kantin. Dia memngangkat alis pas ngeliat seorang cowo yang lagi megang kamera dan motret. Rio mendekati cowok tu. Alvin mengikuti Rio dari belakang.

Rio mengikuti arah pandang cowok itu. Objek foto cowok itu adalah…. Ify. Rio membelalakan mata. Seketika dia inget kejadian foto-foto Ify yang ada dimading. Dengan cepat dia membalik badan cowok itu.

“Ngapain lo?” tanya Rio dingin. Cowok itu kaget. Tapi berusaha tenang.

“Bukan urusan lo” jawab Cowok itu ketus sambil berusaha melewati Rio. Dia berusaha ngelindungin kameranya. Tapi keburu direbut ama Rio. Cowok itu membelalakan mata. “balikin kamera gue!” Ucap cowok itu.

“Gue cuma mau liat-liat” jaab Rio santai sambil menyalakan kamera itu. Cowok itu berusaha merebut. Tapi Cowok itu kalah tinggi ama Rio. Rio mengangkat kamera itu tinggi-tinngi. Kemudian menatap cowok itu tajam.

“Kalo emang ga ada yang aneh-aneh. Biarin gue liat!” Ucap Rio. Cowok itu langsung mematung. Rio mulai melihat-lihat foto-foto yang ada didalam kamera itu.

Rio mengangkat alis. Heran. Hampir semua foto-foto didalam kamera itu objeknya adalah Ify.

Alvin juga ikut ngeliat. Gak kalah kagetnya sama Rio. Yang paling bikin Rio kaget. Semua foto yag ditempel dimading waktu itu ada di dalam kamera itu. Rio menatap cowok itu tajam sekali lagi.

 

“Kenapa foto-foto ini ada sama elo? Foto ini elo yang ambil dan nyebarin?” tanya Rio .

 

Cowok itu mengambil kembali kameranya.

“Bukan urusan lo!” Ucapnya. Kemudian berbalik. mau kabur lagi. Rio menahan cowok itu.

“Lo suka sama Ify?” pertanyaan Rio itu ngebuat cowok itu berbalik.

“Kalo iya kenapa?” jawab Cowok itu.

*Buggghhh* Rio menonjok cowok itu sampai terjatuh. kemudian mencengkram kerah baju cowok itu.

“Kalo elo suka sama dia. Ngapain lo ngebuat dia susah? seneng lo ngeliatin dia dikatain sama satu sekolahan? Hah?” Ucap Rio geram.

“Gue ga suka ngeliat dia deket sama cowok lain!” Ucap cowok itu sambil mencoba berdiri. Udah banyak anak-anak yang ngelilingin mereka.

“Kekanak-kanakan lo!” Bogem Rio udah hampir mendarat di wajah cowok itu. Tapi ditahan sama Alvin.

“Udahlah bro” Alvin menenangkan. Anak-anak disitu makin astik menonton.

“Dasar Psycho! Apa lo gak mikirin dampak buat dia? Egois banget lo” Ucap Rio
sambil membersihkan lengan bajunya. Cowok itu berusaha berdiri.

Sementara itu, Ify Cs yang lagi dikantin, ngeliat keramaian di depan kantin.

“eh? itu kenapa tuh?” Ucap Oliv sambil menunjuk ke depan. Mereka kompak berbalik.

“eh? Kayaknya itu Rio deh! eh? Rio berantem?” ucap Nova sambil menunjuk-nunjuk ke depan kantin.

“Hah? Rio berantem? Wah.. ga ngajak-ngajak nih!” Ucap Agni sambil berdiri
kemudian keluar kantin. Ify, Sivia, Oliv dan Nova mengikuti Agni.

Ify menerobos agar sampai ditengah kerumunan orang-orang tersebut. Dan
sangat kaget pas ngeliat Rio ditengah kerumunan orag itu bersama
seorang cowok. Rio mengepalkan tangan.

“apa peduli lo sama dia? Gue hanya mau ngebuat dia jauh sama elo dan temen lo! Supaya
dia bisa nyadarin kalo ada gue yang lebih baik dan lebih care sama
dia!” Ucap cowok itu. sekarang dia udah berhadap-hadapan sama Rio.

“Lo gak bisa nyari cara yang lebih gentle? hah?” tanya Rio. Kalo aa ini
bukan disekolah, dan ga banyak yang ngeliat kayak ini, pasti rio udah
nonjok dia lagi.

Pas cowok itu mau ngejawab, da nggak sengaja ngeliat Ify yag berdiri dibelakang Rio. Rio ga sadar karna dia
ngebelakangin Ify. Dia tersenyum Picik.

“Elo yang gak gentle. Pura-pura ga suka sama dia. Tapi kenyataannya? lo marah sama
gue. itu nandain kalo lo suka sama dia. Tapi lo ga berani ngungkapin
itu semua!”balas cowok itu. Rio jadi salah tingkah.

Ify yang ada dibelakang Rio gak ngerti.apa yang lagi diributin dua cowok ini. Dia menyikut Alvin.

“GUE GAK SUKA SAMA DIA! GUE CUMA KASIAN AMA DIA! JADI KORBAN KEGILAAN LO!” ucap Rio tegas f\dan keras,

“Vin? Ini kenapa sih?” tanya Ify ke Alvin berbalik.

“Ify?” Ucap Alvin kaget. mendengar nama Ify disebut. Rio berbalik. Seketika
wajahnya memucat. smentara itu, Ify yang ga ngerti hanya memandang Alvi
dan Rio bergantian dengan heran. kenapa dua cwok ini kaget banget pas
ngeliat dia.

Rio meraih tangan Ify. Membawa Ify keluar dari kerumunan. Yang nonton hanya bisa heran ngeliat perkelahian yang
endingnya ga jelas. Cowok itu sendiri tersenyum puas. Merasa rencananya
berhasil.

* * *

Ify menyentakan tangannya yangsedari tadi dicengkram Rio keras-keras.

“itu tadi kenapa sih?” Tanya Ify sambil mengelus tangannya yang memerah gara-gara dicengkram Rio.

“Lo kenal siapa cowok tadi?” tanya Rio sambil menatap Ify tajam. Ify
menggeleng pelan. “betul?” tanya Rio sekali lagi. Ify menggeleng lagi.

“emang dia siapa?” tanya Ify. Rio menatap Ify.

“Lo udah tau siapa yang masang foto-foto dimading itu?” Ify menggeleng
lagi.”Cowok itu. Dia yang ngefotoin sekaligus nyebarin” ucap Rio. Ify
membelalakan matanya.

“hah??? di di, dia???” Ify tampak kaget. Rio mengangguk. Ify mengepalkan tangannya. Berjalan ke tempat tadi.

“Lo mau kemana?” tanya Rio.

“Gue mau bikin perhitungan sama dia!” Ucap Ify sambil terus berjalan. Tapi Rio mencengkram Ify.

“Ga usah.” ucap Rio smbil menatap Ify tajam.

“kenapa?” Masuk aja kekelas. Udah mau bel” habis Rio ngomong kayak gitu.bell berbunyi.

* * *

Cowok itu siapa sih? ngeselin banget!!” dumel Ify pas udah pulang skolah.

“Yang mana Fy??” tanya Cakka yang ngebalikin pulpen Ify.

“Itu.. yang tadi berantem sama Rio.” jawab Ify sambil memasang wajah kesal.

“Ohh… itu Debo. Anak kelas 10-5. Kenapa emangnya?” tanya Cakka balik.

“Dia yang nyebarin foto gue sama Rio, Alvin dan Kak Iyel yang waktu itu”
jawab Ify kesal. sewaktu menyelempangkan tasnya, Ify teringat
pembiacaraan Rio dan Debo tadi.

“Elo yang gak gentle. Pura-pura ga suka sama dia. Tapi kenyataannya? lo marah sama gue. itu
nandain kalo lo suka sama dia. Tapi lo ga berani ngungkapin itu
semua!”ucap Debo

“GUE GAK SUKA SAMA DIA! GUE CUMA KASIAN AMA DIA! JADI KORBAN KEGILAAN LO!” Bales Rio

Entah kenapa, perasaan Ify jadi gak menentu. sakit. Itu yang dia rasain. Dia
udah tau kalo Rio nggak suka sama dia. Tapi kenapa ngomongnya musti
gitu-gitu amat?

Ify duduk kembali ketempat duduknya. Dia jadi ga semangat. Padahal tadi dia udah pengen ngelabrak cowok sialan itu.

“Jadi, bikin perhitungan sama dia?” tanya Rio. Ify mendongak. Menatap Rio sinis.

“nggak usah” jawab Ify kemudian berjalan keluar kelas. Ninggalin Rio. Rio hanya menatap aneh Ify. Kemudian berbalik ke Alvin.

“vin. Tadi Ify denger?” tanya Rio. Alvin terdiam sebentar. kemudian menangguk. Rio menghela napas. Dia udah bersikap bodoh

Rio belari menyusuri Koridor sekolah. Nyari Ify. Tapi Ify gak keliatan dimana-mana. Di lapangan basket ga ada. Di Ruang musik ga ada. Ri sampai ngecek ruang ekskul satu-satu. TApi Ify ga ada dimana-mana. Nelpn ke HP nya juga ga diangkat. Rio berhenti sebentar. menarik nafasnya perlahan.

‘Mungkin dia udah pulang…’ pikir Rio. Kemudian bergegas ke parkiran. Ngambil motor.

sementara itu, Ify…
Ify menghentakan kakinya sambil terus berjalan. sesekali dia menendang kerikil yag ada didepannya dengan kesal. Ify terus berjalan. Ga peduli dia udah sampai mana sekarag. Kalo lagi marah atau jengkel, biasanya dia ngga mikir apa-apa lagi. Sebod deh kalo udah nyampe dunia lain. Yang jelas begitu lah Ify. Kalo lagi jengkel. Suka gak merhatiin apa pun.

Baru setelah gak lama dan jauh, baru lah Ify mendongak. Memperhatikan sekitar. Kemudian merutuk dalam hati.

“Beuhh. Udah dimana nih??” rutuk Ify. Ify kemudian menleh ke belakang. “Ya ampun. Udah jauh dari skolah ini mah.” rutuk Ify lagi. Mana dia ngga tau ini daerah mana pula. Yang dia tau, daerah sekitar sekolahnya rame! Bukan sepi kayak kuburan begini………

Ify terus beralan. Berharap nemuin rang yang baik hati kayak malaikat, yang mau ngasih tau dia, udah dimana dia sekarang. Tapi di sekitar dia sepi-sepi aja tuh. Ify malah sempet mikir ii bukan jakarta lagi. Halo?? Jakarta kan kota yang ga pernah tidur. Masa jam segini udah kosng melompong begini? Ada sih yang lewat. Tapi cuma “lewat” aja. Ify juga ga sampe hati buat nanya. masing-masing sibuk sendiri.

Baru sampai didepan blok perumahan itu, dia nemuin pangkalan ojek. tepatnya, 2 bapak-bapak yang lagi nongkrong ditemani motor mereka. Ga tau deh itu ojek apa bukan. Dari tampang sih kayaknya iya. hehehe.Ify terseyum tipis. Mendekati kedua bapak-bapak itu.

“permisi” Sapa Ify. Kedua bapak-bapak itu. Yang satu janggutnya kayak santa Claus dari Africa (soalnya janggutnya item hehehe) Yang satu botak mengkilat. Ify sampai kepikiran buat bercermin di kepala tuh om-om. Cling banget sih. hehehe.

“Eh, ada anak manis. kenapa nih??” tanya yang janggutan. sambil tersenyum ke Ify.

“Mm, gini Oom. Saya kesasar. Ini daerah mana ya??” tanya Ify span. Dua om-om itu berpandangan kemudian tertawa. Ify jadi heran sendiri. What’s wrong? Ada yang lucu? hei! saya tersesat oom! Bukan badut kesasar!

“Ohh. jadi tersesat nih? Mau om anterin pulang? Tanya yang janggutan sambil mendekati Ify. Ify mundur selangkah

“ga usah om. Cukup kasih tau saya dimana sekarang” tolak Ify.Dua orang itu tertawa sambi berpandangan lagi. Ify mundur selangkah lagi. Ngerasa ada yang aneh isini.

“Ya ampun dek. Kalo dikasih tau kamu dimana sekarang, emang kamu bakal tau jalan pulangnya?” om-om yang botak mencolek Ify. Ify menyentakan tangan om-om kurang ajar itu.

“mending ikut om aja deh” ucap Yang janggutan. Ify mengigit bibir. Alyssa saufika! Lo salah nanya orang! Ahh bego. bego. bego! kenapa bisa nanya ke om-om hidung belang?? Kyaaaaaaaa.

Ify mulaii berlari. Gak peduli deh, mau nabrak tembok kek, tiang ilistrik kek, sapi kek., kebo kek! yang penting kaburr!!! 2 om-om itu mengejar Ify. sambil berari, Ify berdoa.

” Ya Allah yang maha kasih dan Maha pemurah, selamatkanlah ahmbamu yang rajin sholat 5 waktu ini, yang puasa bolong hanya karna ada halangan, yang suka nolongin orang lain, meskipun bawel dan suka nyolot ya Tuhan…..” Ify berdoa dalam hati sambil terus berlari.

“Citttt” Bunyi ban motor yang beradu dengan aspal. “Kyaaaaaaaaaaaa”Ify langsung duduk dan menutup kuping. Pasrah deh, ditabrak-ditabrak deh. Pengendara motor itu turun dari motornya.

“heh? Mau cari mati loe? Udah bosen hidup hah?” Seru cowok itu galak. Rio. Rio memperhatikan siapa cewek yanbg hampir dia tabrak itu. Ify! Masih berjongkok dan menutup kuping. Badannya gemetar.
“Ify?” ucap Rio kaget. Ify mendongakan muka.

“Rio!!” Ify langsung berlari ke arah Rio. Bersembunyi dibelakang Rio. Rio hanya menatap cewek itu heran. Kenapa dia?

“Lo kenapa?” tanya Rio lembut. Ify menunjuk ke dua om-om kurang ajar itu yang lagi menuju ke arah dia dan Rio. Kemudian kembali membenamkan wajahnya dipunggung Rio. Rio mengangguk mengerti.

“mereka gangguin elo?” tanya Rio. Meskipun Rio ga ngeliat Ify ngangguk, tapi dia tau, cewe itu ngangguk pelan.
Rio melepaskan pegangan Ify di belakang jaketnya. Kemudian berbisik. “tunggu bentar disini. Biar gue yang hadepin” Ucap Rio sambil berjalan mendekati dua om-om itu.

“Cih. Beraninya sama cewek doang. Anak SMA pula. MAlu dong, badan segede itu juga” ejek Rio sambil tersenyum miring. Meremehkan. Om-om yang Botak, yang badannya gede, langsung maju.

“Apa kamu bilang? dasar anak kecil! Tau apa kamu hah! Masih bau kencur juga! Mau jadi pahlawan kamu?” Tanya Om-om botak mengikat itu. Rio tersenyum miring lagi. Ngeremehin om-om itu. Ify hanya bisa mengigit bibir. Cemas. berharap Rio gak kenapa-kenapa.

Om-om botak itu mulai beraksi. Dilayangkannya tinju kewajah Rio. Tapi Rio mengelak, kemudian mengarahkan tinjunya ke perut om botak itu. Telak! Om botak itu jatuh kemudian meringis.

Yang kayak Santa Claus dari Africa ga mau kalah. Dia mau mukul Rio dari belakang. Untungnya Rio sadar, jedi Rio nendang ke beakang, dan om janggutan itu jatuh. Rio tersenyum puas.

“Badan doang yang gede” ejek Rio ( Niha anak, lagi kayak gini juga. Masih sempet-sempetnya ngejek orang) kemudian berjalan kemotornya dengan cepat. “naik Fy!” perintah Rio. Ify menurut, naik ke boncengan Rio. PAs ngelewatin dua om-om itu, Rio masih sempet-sempetnya ngejek.

“Sekarang ketahuan. Siapa yang bau kencur” Ejek Rio kemudian menggas motornya kencang.

* * *
Rio berhenti didepan rumahnya. Sedangkan Ify hanya terheran-heran. Rumah siapa nih?
Pas Rio turun dan balik. Dia baru inget kalo…. ada IFy.

“ya ampun. Sorry Fy. Gue lupa elo. elo sih, ga ngomong apa-apa dari tadi” ucap Rio sambil emenpuk jidatnya.

“Gak apa-apa kok Yo. Biar gue pulang sendiri aja” Ucap Ify kemudian berbalik. Udah siap-siap jalan. Pulang. Tapi Rio nahan Ify. Dipegangnya pergelangan Ify.

“lo ini gimana sih? dari sekoah ke rumah elo aja, elo ga tau. Apalagi dari rumah gue?” ucap Rio. Kali ini, Ify yang menepuk jidat. Rio bener. Dia aja ga tau ini daerah mana. Ify merutuk dalam hati. kenapa sih jakarta gede banget? yang dia tau paling nama kompleks rumahnya, dan sekitar-sekitar itu aja.

“Ya udah. Lo masuk aja dulu. Gue mau tuker seragam. Habis itu gue anterin lo pulang” Ucap Rio sambil menarik Ify ke teras rumahnya. Sampai di teras. Ify langsung berhenti. Rio berbalik.

“kenapa?” tanya Rio.

“gue nunggu diteras aja” ucap Ify kemudian duduk di kursi yang ada di teras. Rio mengangguk.

“Ya udah” kemudian masuk kedalam rumah.

Ify duduk diteras itu sambil ngelamun. Kepikiran kata-kata Rio waktu dia berantem sama Debo. Ify mengigit bibir. Apa bener Rio gak suka sama dia? se benci itu Rio sama dia? sampai-sampai neriakin kata-kata kayak gitu??? Emang Ify selalu berantem-beranteman sama Rio. Dan kadang, dia nggak suka sama sikap Rio. Yang dia anggap terlalu…… seenaknya.

Ify menunduk. Memprhatikan jemarinya. Rio… selalu nolongin Ify kalau Ify lagi dalam masalah. Apa Ify bisa benci sama Rio? pertama, pas kecelakaan itu. Rio kayak nanruhin nyawa hanya untuk nolongin Ify. Kedua, pas Ify kesasar di hutan. Gak Ify sangka, Rio ikutan nyusul ke hutan. Dan yang ketiga, hari ini. Rio udah nyelamatin Ify dari kejar-kejaran om-om itu.

Hujan mulai turun. Masih rintik-rintik kecil. Ify memperhatiakn hujan itu sambil ngelamun lagi. Gue gak akan bisa nyaahin Rio kalo dia ga suka sama gue. emang gue yang selalu ribut sama dia. Jadi wajar kalo dia ngomong kayak gitu. Ify menghela napas. Hujan makin ders. Bukan rintik-rintik lagi.

Apa gue suka sama Rio? Tapi.. kalo pun gue suka sama dia, dia ga suka sama gue. Dia udah bilang kayak gitu tadi. Dengan tegas. Tanpa terasa, air mata Ify mengalir. Sakit. Itu yang dia rasain. Malah lebih sakit waktu sama Kak Iyel dulu. Mungkin perasaannya lebih dalam daripada waktu sama Kak Iyel dulu.

Rio keluar dari dalam rumah sambil mebawa cokelat panas. Dia udah tuker pakian, jadi cuma make jins sama kaos. Santai. Kebetulan pas masih didalam rumah tad, dia ngeliat hujan. Makanya dai sengaja ngebuat cokelat panas buat Ify.

Rio menaruh gelas itu dimeja disamping Ify. Tapi Ify ga sadar. Sibuk sama pikirannya sendiri. Air matanya terus mengalir.Rio heran ngeliat Ify yang lagi nangis. Rio mendekat ke Ify. Memastikan. Dan emang bener, Ify lagi nangis.

“Fy? lo kok nangis?” Tanya Rio khawatir ngeliat Ify. Ify menghapus air matanya dengan cepat. Kemudian menjawab.

“Ngga apa-ap-a kok Yo.” jawab Ify sambil terus berusaha menyeka air matanya. Rio menatap Ify heran sekaligus khawatir.

“Tadi lo ngga diapa-apain om-om itu kan??” tanya Ro memastikan. Ify menggeleng cepat. “trus?” tanya Rio lagi. Kali ini Ify hanya diem. Gak berekspresi apa-apa. Rio mengehela napas sebentar. “gue bikin cokelat panas tuh” Ucap Rio sambil menunjuk cokeat pamas buatannya. “lo mium gih. Dingin nih” sambung Rio.

Ify mengangguk kecil. kemudian mengambil gelas yang berisi cokelat panas itu. Hangat. Kalo minum cokelat panas pas hujan itu emang pas banget. Rio memperhatikan Ify yang lag minum cokelat panas.

“lo marah yah sama gue? sama ucapan gue pas berantem sama Debo tadi?” tanya Rio.

“itu hak elo kalo lo gak suka sama gue” jawab Ify sambil menyesap cokat panasnya sekali lagi. Rio hanya menatap Ify penuh penyesalan. Dia tau, cewek itu kesal. Rio kemudian bangun. Masuk kedalam rumahnya.

Ify hanya bisa cengo. Kok cowok itu ninggalin dia? apa kata-kata dia tadi itu salah? Ifgy kan cuma bilang itu hak nya dia! Apa dia marah? Ify menunduk agi. Rio susah ditebak.

Tiba-tiba Rio datang lagi. Kali ini dia ngebawa gitar. Ify hanya menatap Rio heran. Kenapa nih anak bawa-bawa gitar? TApi Rio tampak gak peduli. Dia menatap Ify lekat lekat, kemudian muai memetik gitarnya. Dan mulai nyanyi.

Her name is Alyssa
i want ask her out
her name is Alyssa
she’s way too beutiful
i know i’m way too young
but i don’t give a damn
they call me crazy
but my heart speaks out

Breathe in
Don’t deny don’t hide your feeling
You’ll be fine with me
It’s not too late

 

To close my eyes
As i’m thinking about you
You’ll be fine tonight

 


Hey girl
Give me a chance
To make you smile
Make you high
Ify, what a beautiful what a pretty name
Give me a chance to tell
That I like you (that I like you)

 

Musician and a host aren’t that so thin
I wanna be your someone for of your life

 


Breathe in
Don’t deny don’t hide your feeling
You’ll be fine with me
It’s not too late

 

To close my eyes
As i’m thinking about you
You’ll be fine tonight

Hey girl
Give me a chance
To make you smile
Make you high
Ify, what a beautiful what a pretty name
Give me a chance to tell
That I like you (that I like you)

Listen to my story
Listen to your heart beat your heart beat
The song’s from my heart for you sharon
Remember all the words

(Kevin Aprilio-Cathy Sharon. Diubah dikit. Namnya Cathy sharon diubah jadi Alyssa :p Kalo belum denger, coba pada denger deh. kalo aku yang dinyanyiin sama Kevin atau Rio.. udah terbang deh :p Lirik + Download: http://gudanglagu.com/k/kevin-aprilio/kevin-aprilio-cathy-sharon/

Ify menahan napas. Dia ga tau lagu siapa yang baru dinyanyiin sama Rio itu. Tapi dia denger jelas namanya disebut tadi. Rio menatap Ify lagi.

“Itu… lagunya siapa Yo?” tanya Ify penasaran.

“Lagunya Kevin aprilio. Judulnya cathy sharon. LAgunya buat Cathy Sharon.
Dia nyanyiinnya sambil main piano.” jelas Rio. Ify manggut-manggut. ”
Tapi disini, gue main make gitar, dinyanyiin sama gue, Mario Stevano Aditya,
Buat elo. Alyssa Saufika” tambah Rio. Jantung Ify serasa brhenti berdetak.

“Lo nyanyiin buat gue?” tanya Ify memastikan. Rio mengangguk lagi.

“anggap itu isi hati gue”

 

* * *

 

Hujan udah reda. Ify masih terdiam. Berusaha mencerna ucapan Rio barusan.

“Siaaaaaanggg!!” Teriak seorang anak SMP sambil melepaskan sepatunya
yang udah penuh lumpur. “YAhhh, kotor lagi deh nih sepatu!” rutuk
Keke, adik Rio. Anak cewe itu.

Akhirnya, perhatian Rio dan Ify teralihkan. mereka memandang keke. Ify
memperhatikan seragam keke. Seragam yang sama kyak oZy. APa mungkin…………
dia satu sekolah sama Ozy?

Keke tersenyum tipis ke Ify. Kemudin bertanya. “Temennhya kak rio?”
tanya Keke. Ify mengangguk. “Oh ya? kak Rio jarang bawa temen cewek loh.
Cewek-cewek pda takut sama dia. Hiii” sambung Keke lagi. Ify tertawa
kecil. Sedangkan Rio langsung menjitak Keke

“Banyak omong kamu! udah sana masuk. Tuker pakian.” perintah Rio.
Keke manyun. Tapi ga nurutin perintah kakaknya. dia malah menoleh ke Ify.

” kakak siapa?” tanya Keke.

“Ify temen sekelas Rio.kamu?” jawab Ify smbilo tersenyum kecil. Lucu
juga nih adiknya Rio.

“Ohh. AKu Keke, sekolah di SMP Fariast. kelas IX-2. Adiknya kak Rio”
jawab Keke panjang lebar. Ify tersenyum kecil. Ga salah lagi. ini pasti keke
yang namanya ada di puisi bikinan OZy.

“Sekelas ya sama Ozy?” tanya Ify lagi. Keke mengangguk dengan
semangat.

“ya ampun kak.. orangnya nyebeliiinnn banget! masa dia ngebuat puisi yang
ngeledekin anak-anak sekelas? mana bilangnya Pipi keke bulet lagi!”
cerocos keke.

“emang bulet kali Ke” timpal Rio.

 

“uhhh. kakak diem deh! eh, ngomong-ngomong kok kak Ify kenal Ozy?” tanya Keke ke Ify.

“ya iya lah.. orang dia adek aku” jawab Ify santai. Keke melongo.

“kandung?” tanya Keke lagi. Ify mengangguk. keke makin ga percaya.
“masa sih OZy punya kakak secantik ini?” Ify tersenyum malu mendengar
ucapan Keke yang barusan.

“Tapi kayaknya kelakuannya sama deh ke…” Timpal Rio.

 

* * *

 

Ify turun dari motor Rio. Kemudian tersenyum.

“Thanks ya Yo.” Ucap Ify. Rio mengangguk.

“Lain kali, jangan jalan ke daerah yang gak kamu kenal.” saran Rio.
Ify mengangguk.

“Itu kan gara-gara lo juga……” sambung Ify. Rio tersnyum kecil.
Kemudian menepuk puncak kepala Ify.

“Lo kayak anak kecil tau ga?” ucap Rio sambil tersenyum miring. Ify
manyun.

“Oh iya. Sebenernya… kenapa lo nyanyiin lagu itu buat gue tadi?”
tanya Ify. Tangan Rio masih dipuncak kepalanya.

“Permintaan maaf gue. Lo mau maafin gue kan? Gue tadi emosi banget sih”
ucap Rio sambil menatap Ify dalam. Ify jadi salah tingkah.

 

“hmmm. Gimana yah??” Ify sok jual mahal. Padahal dalam hati seneng banget. Apalagi kalo nginget lagu Rio tadi. Rio menanti dengan cemas. Jujur, dia takut cewek ini marah lagi sama dia.

“Ya udah deh, berhubung lagu lo bagus. Gua maafin” ucap Ify sambil tersenyum. Rio kemudian mengacak-ngacak rambut Ify.

“Thanks Fy.” Bisik Rio.

“Arggghhhh Rambut gue berantakan!!!!!!!!!” Teriak Ify kesal. Rio menjulurkan lidah.

“Bye”

“Bye”

* * *

Ify memasuki sekolah dengan riang. Sepanjang jalan, dia nyanyiin lagunya Justin bieber-one time. Tapi pas dikoridor dia papasan sama Debo. Si Penyebar foto-foto itu. Ify berhenti. menatap cowok itu tajam. Tapi cowok itu malah tersenyum
“Lo manis kalo senyum” Ucap Debo. Ify tersenyum tipis.

“So? Lo mau foto gue gitu?” tanya Ify pede. Senyum cowok itu makin terkembang.

“kalo lo mau….” Ify tersenyum sinis.

“Sayangnya gue ga mau!” Ucap Ify ketus kemudian melewati cowok itu. Tapi cowok itu menahan lengan Ify.

“lepasin! Jangan kurang ajar deh!” Marah Ify.

“Lo masih berharap sama cowo itu? Lo ga denger kemarin dia bilang apa? Dia ga suka sama elo!” Ucap debo keras. Ify menyentakan tangan Debo.

“Oh ya? dia mau suka ato ngga sama gue. Toh, itu bukan urusan elo!” seru Ify kesal.

“emang lo suka sama dia?” tanya Debo. Telak.Ify hanya tersenyum tipis.

“Apa pedui lo?” kali ini Ify betul-betul berjalan meninggalkan cowok itu.

Sementara tu, gak jauh dari tempat Ify dan Debo berantem tadi, seseorang memperhatikan mereka. orang itu kemudian berjalan menghampiri Debo, pas Ify udah ninggalin Debo.

“terima kekalahan elo” ejek Rio.

“Gue belum kalah!” seru Debo kesal.

“Tapi lo bakalan kalah” Ucap Rio sambil menepuk pundak Debo. Kemudian meninggakan Debo. “gue orangnya santai aja. san step by step, gue udah jauh didepan elo” tambah Rio.

Debo merutuk kesal. Dia pikir dia udah bisa misahin Ify sama Rio. Tapi kayaknya mereka msih biasa-biasa aja tuh.
* * *

Ify ngedumel begitu masuk kelas. Moodnya yang lagi bagus langsung jadi ga enak pas ketemu si Debo tadi. Jadi… pas masuk sekolah sumringah. Tapi pas masuk kelas malah cemberut abis.

“Pagi Fy!!” sapa Sivia ceria. Ify mengangkat Alis. Kenapa nih sohibnya cria banget nih hari.

“Pagi. Kok ceria amat?” tanya Ify sambil menghempaskan tubuhnya dikursi.

“Lha? kan tiap hari emang harus ceria!!! Oh iya, lo kenapa? kok manyun gitu?” tanya Sivia sambil memperhatikan sahabatnya.

“Tau tuh. Ketemu yang nyebarin foto-foto gue yang dimding waktu itu tuh” jawab Ify sambil memejamkan mata. Baru aja mau tidur, si Sivia udah teriak.

“hah? jad tuh orang udah ketahuan siapa?? siapa tuh dia Fy?pake ngata-ngatain elo Playgirl lagi! Ayo kita gebukin sekarang!” Sivia heboh sendiri. Ify hanya tersenyum tipis ngeliat reaksi temannya. Telat info banget dia. Tapi ternyata, bukan Sivia doang yang telat info. Agni, Nova sama Ray gak kalah hebohnya.

“hah? siapa tuh orang? Weitss, kurang ajar banget tuh! Minta gue pukulin kali ya!” seru Agni.menggebu-gebu.

“Namanya siapa tuh??kelas mana?? sini biar kita keroyokin dia!” Nova ikutan menggebu-gebu.

“Hei. Gue juga ikutan. Tunggu gue ambil stick drum gue di ruang kesenian dulu” Ray ikut-ikutan. Kemudian berlari ke ruang kesenian. Ify hanya bisa geleng-geleng ngeliat ekspresi sahabat-sahabatnya yang-sumpah-lebay abis!

Pas Ray lari keluar kelas…… *Gubrakkkkk* terjadi tabrakan kecil-kecilan antara Ray dengan.. Rio. Yah, anggap aja tabrakan duaRR. hehehehe :p

“Ya ampun Ray. Ngapain sih lari-lari?” Tanya Rio sambil membersihkan celananya yang udah kotor.

“Itu.. lo udah tau belom? Yang naruh foto-foto elo sama Ify,Ify sama Alvin sama kak Iyel udah ketauan? Ini gue mau ngambil stick drum biar gue Nova, Agni, Sivia sama Ify keroyokin!” jawab Ray semangat. Rio hanya geleng-geleng.

“Udahah.. ngapain coba berurusan sama orang kayak gitu. Si Ify aja teneng-teneng aja.” Ucap Rio smbil menunjuk Ify yang emang santai-santai aja. Ray mengangguk.

“yahhhh, padahal gue udah pengen banget mukul-mukul pake stick..” desah ray.

***

Alvin duduk ditempatnya. mengamati gelang ditangannya.Gelang berwarna hijau. Yang awalnya punya dia, trus dikasih ke Sivia.. tapi malah ada di Alvin lagi. Alvin sendiri nyari barang ini susahhh banget. Sampai ngubek-ngubek seisi rumah. Dulu, Alvin udah ga begitu peduli lagi sama gelang ini…

FLASHBACK——————————————————————->>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Alvin ga percaya waktu cece Tasya bilang Sivia udah pindah. Buat mastiin, Alvin pergi kerumah Sivia. Dan bener aja, rumah Sivia sunyi banget. Kayak gak berpenghuni. Alvin kemudian duduk di batu didepan rumah Sivia. Nunggu Sivia. Siapa tau Sivia lagi keluar. Toh, rumah ini juga selalu kosong. Paling cuma Sivia dan bunda nya doang.

Sama kayak waktu itu. Udah nunggu 5 menit.. 10 menit…. Alvin udah kayak orang cacingan. Mondar-mandir mulu. pas lagi sibuk mondar-mandir, Alvin ngeliat benda berwarna hijau disamping batu itu. Karna penasarn, diangkat deh tuh barang.

“eh?” Alvin kaget ngeliat benda yang lagi dia pegang sekarang. Gelang punya dia, tapi waktu itu di barter sama Sivia.”Kok bisa ada disini???” ucap Alvin kaget. Sambil memperhatikan gelang itu. Emang bener, itu gelang Alvin yang Alvin kasih ke Siivia.

“Sivia ngebuang gelang ini yah? apa sivia udah ga mau temenan lagi sama Alvin??” ucap Alvin sedih sambi memandang gelang itu. Tapi, ALvin ga tau kalo sebenernya gelang tu terlepas waktu Sivia ketabrak beberapa hari lalu.

Avin menatap rumah Sivia sekali lagi. Mungkin kata cece nya bener. Sivia udah pindah…..

FLASH BACK END —————————————————————————————

Well, waktu itu, Alvin emang ga tau kejadian yang nimpa Sivia. Tapi sekarang Alvin udah tau, sivia ninggalin dia bukan karna Sivia udah ga mau temenan lagi sama dia. Tapi karena “kecelakaan” itu.
Alvin menoleh ke Sivia. Sivi lag megang selembar foto sambil mengamati foto itu dengan serius.

“Itu foto apaan sih??” tanya Ify sambil ikut-ikutan ngeliat. Sivia menyodorkan foto itu ke Ify.

“lo tau nggak itu siapa?” tanya Sivia. Ify mengamati foto itu.

“Lo… sama Alvin yah?? ini ALvin??” tanya Ify sambil nunjuk-nunjuk foto itu. Sivia mengangguk. Ify menatap Alvin, terus Sivia, trus Alvin lagi, trus Sivia lagi (Ahhh ribet lu Fy). “Idihhhh. elo sama ALvin lucuuuu banget. Chubby bangeeeet, mana matanya sama-sama sipit lagi! Chineese banget deh!” Ucap Ify sambil menatap lekat-lekat foto itu kayak mau nelen.

Alvin yang penasaran sama foto yang dilihat Ify, berjalan mendekat. Alvin tersenyum tipis. Untuung aja bukan foto dengan ekspresi gila-gilaan waktu itu :p. Ify menarik lengan ALvin.kemudian menatap ALvin, trus ngeliat ke foto itu.

“Ihhhh. ALvin lucuuuu dehhhh. Pipinya tembemmm” Ucap Ify kemudian mencubit-cunit pipi Alvin dan menggoyang-goyangkannnya. Sivia hanya terkikik geli. Ray cuma bisa nutupin pipinya berharap Ify ga nyubit dia juga. Cakka malah keliatan mau ikutan nyubit.

Rio yang ngeliatin itu cuma bisa ngangkat alis. Ada rasa sedikit jealous muncul, tapi Rio dengan cepat menepis perasaan itu. Kemudian menggeleng-gelengkan keplanya. Ify tersenyum puas sehabis mencubit Alvin. Sampai pipi Avin merah.

“hehehehe, sumpah Vin! Baru nyadar gue kalo elo chubby. gue pikir Ray doang” ucap Ify sambil cengengesan.
Ray langsung masuk ke kolong mejanya. ga mau dicubit sama Ify.

“ya ampun Fy.. persaan gue chubby pas kecil doang deh” ucap Alvin sambil mengelus pipinya. Ify tersenyum puas. berbalik ke tempat Ray. Tapi ga ngeliat Ray disitu. Ify manyun.

“Yahhh. padahal pengen nyubit lagi :p” desah Ify sambil duduk lagi.”eh Vin. ngapain?” tanya Ify yang ngeliat Alvin masih tetep berdiri ditempatnya.

“Gue mau ngomong bentar sama Via..” jawab Alvin. Ify manggut-manggut.

“yaudah, ngomong aja. Emang gue ganggu gitu?” tanya Ify. Padahal udah ada niatan nguping hehehe.

“Eh, engga” jawab Alvin. kemudian berbalik ke Sivia. “masih inget ini?” tanya Alvin sambil menyodorkan gelang hijau yang dari tadi dia pegang. Sivia menatap gelang itu sebentar. kemudian mengambil gelang tersebut.

“Yahhh, gue kan amnesia. Ga inget. Tapi kalo dari cerita elo sama mimpi gue, ya gue inget lah. itu yang gelang punya elo kan? yang elo kasih ke gue? kok ada di elo lagi?” tanya Sivia beruntun. Ify mendengar dengan seksama. meskipun ga ngerti sama sekali.

“Bagus deh kalo inget. ini gue temuin didepan rumah elo. ga lama setelah elo pindah” jawab Alvin.

“Ohhh” sivia manggut-manggut. kemudian mengamati gelang itu. “Eh, ngga ke kantin?” Sivia mengalihkan pembicaraan. Alvin menggelng.

“Malas ah. eh iya, cece ngajak kamu kerumah ntar malam. mau ngga?” tawar Alvin.

“Oh ya? Cce tasya? mauu doong. ngapain tuh?” tanya Sivia balik.

“Ngajakin makan malam. betulan nih mau? gue jemput deh ntar” tawar Alvin. Sivia mengangguk cepat. Ify yang dari tadi denger dan ga denger apa-apa dan jadi ngerasa diabaikan. Manyun deh dia.

“Kacaaaaaaang. Kacaang murahhh. sekilo gopek” ucap Ify sambil ngibas-ngibasin tangannya, berusaha menarik perhatian Alvin dan Sivia. Tapi ternyata dua bocah itu malah makin asik ngobrol.

“Kaaaaaacaaaaaaaaannnnnnnnnnnng” teriak Ify makin kenceng. sebel juga ga dianggap gitu. Alvin dan Sivia berbalik. Tapi yang nyeletuk duluan Ray.

“Lha? lo udah alih profesi jadi tukang jual kacang fy?” ledek Ray. Ify melotot ke Ray yang udah keluar dari kolong. Alvin dan sivia hanya bisa ketawa. Ify melotot lagi ke Alvin-sivia.

“Ketawa lagi lo berdua! keasikan ngobrol, trus gue ga dianggap. Heu” Ify manyun lagi.

“Ya udah, lo ngomng bareng Rio aja” ucap Alvin sambil menunjuk Rio dengan dagu.Ify mendelik.

“Ihhh. ogah ah” tolak Ify. Padahal pengen tuh… Sivia menyikut Ify.

“udah, ga usah malu-malu, hehehe” ucap Sivia. Ify manyun.

“Idihhh, siapa yang malu-malu coba?”

“Ify, weeekkk. Kalo berani, ajak Rio ke kantin…” Ucap Sivia. Ify berpikir sebentar. Ga ada salahya sih, ngajak Rio kekantin. Lagian sekalian sebagai tanda trimakasih buat Rio. Dari pada dsiini trus dikacangin mulu?

“Taelah.. gitu dang mah… kecil” ucap Ify sambil menjentikan jarinya. Sivia tersenyum miring. Meremehkan.

“Jangan hanya bicaraaaa, coba tuh, dia nya belum ke kantin” ucap Sivia sambil nunjuk Rio yang lagi (Sok) sibuk sama BBnya.”Kao berani, gue kasih deh, cokelat swiss gue” Ucap sivia lagi. Ify menganggukcepat. Emang dipikir Ify takut apa?lagian dapat coklat swiss, kan enak banget :p Sementara itu, Alvin juga ikut mengamati, Si Ray malah udah nutup kuping. dipikir bakal ada perang dunia ke 3 kali ya.

“Rio” sapa Ify sambil nyamperin Rio. Tepatnya duduk disamping Rio. Tempat duduk Alvin. Rio berbalik sebentar. kemudia (sok) sibuk lagi sama BBnya. Masih jealous sama kejadian “cubit-cubitan” tadi. Ify melengos kesal. ga disana, ga disini. Dicueeeeekkkkkkkkkkkiiiiiiiiiiiiiin mulu.

“Mau ke kantin ga Yo?? gue traktir deh, beli Chitato rasa sapi panggang, bebek paggang, ayam panggang, kecoa panggang, bellang panggang,tikus panggag” ucap Ify lagi. Rio tersenyum kecil. Dia berbalik. Luluh juga kalo gedenger chitato (dasarrrrrrrrr)

“Oke. tapi yang rasa sapi panggang aja. yang lain ga usah” jawab Rio. Ify mendengus. Chitatoooo aja pikiran nih orang. Tapi ga papa, berhubung tadi Ify gapat uang jajan lebih, ga ada salahnya sesekali nraktir orang yang udah agak “berjasa” sama Ify.

“Ya udah. Yuk” Ify menarik Rio keluar kelas. Sampai di depan pintu, Ify tersenyum penuh kemenangan ke Sivia dan Alvin. kemudian menjulurkan lidahnya. Jangan remehin Alyssa Saufika :p

Ray bengong, cengo. Sivia meratapi coklat swiss kesayangannya. Sementara Alvin hanya tersnyum kecil. Alvin sendiri berharap tuh manusia berdua bisa akur terus (harapan penulis beda :p)

* * *
Ify duduk dengan risih di kantin. gimana ga risih coba? fans-fans Rio pada melotot sama dia. Gara-gara barengan sama Rio ke kantin, duduknya ditempat yang sama pula. Rio memanggil mbak-mbak yang ngejaga kantin. Ify sendiri heran. Yang mau nraktir dia, tapi kok yg manggil tuh mbak2 Rio.

“Ayo pesen” Rio menyenggol tangan Ify. Heuuu, Ify pikir Rio yang mau nraktir xp

“Heu, Mba, Bakso satu, sama es jeruk, trus chitato sapi panggang satu” pesan Ify. “elo apa Yo?” tanya Ify ke Rio

“Mie ayam sama es jeruk juga” pesen Rio. Mbak-mbak itu mengangguk, kemudian berjalan ke tempat jualannya. Rio menatap Ify sebentar. “Kenapa nraktir?” tanya Rio langsung.

“Kalo ga mau ya udah, gue kasih aja ke Alvin” jawab Ify asal. Entah kenapa ga bisa bilang sebagai balasan atas “kebaikan” Rio kemarin. Rio yang ngedenger nama Alvin disebut-sebut jadi jealous lagi.

“Ya udah. Kenapa ga traktir Alvin aja?” tanya Rio jengkel.

“emang lo ga mau ditraktir?” tanya Ify, belum nyadar kalo Rio lagi jengkel.

“Tau ah. Lo traktir ja dia” Rio bangun dari kursinya. Ify baru nyadar. Ngapain dia pake ngomong nama Alvin coba?? Ahhhh begoooo. IFy menahan Rio.

“Euu, mm, yang mau gue traktir kan elo. Bukan dia… agian yang selalu ngegbantuin gue kan elo. Bukan dia. gue tuh mau nraktir elo sebga tanda trimakasih gue” jelas Ify susah-payah.

Rio menatp Ify. Ify juga balas menatap Rio. sungguh-sungguh. Ify bisa merasakan debaran keras di dadanya. Ngeiat mata Rio yang teduh… tapiterasa begitu menusuk. Rio sendiri ngerasain debaran yang sama. Tapi langsung dengan cepat mengatasi semua itu. Rio duduk lagi.

Mereka berdua terus diem-dieman sampai pesenan mereka datang. Ify menatap bakso-nya. Entah kenapa, dia jadi gak pengen nelen daginhg bulet-bulet itu. Ify melirik depannya. Rio juga belum menyentuh mie ayamnya. hei? kenapa datang ke kantin trus sama-sama gak makan?

“Kenapa gak makan?” mereka berduya nanya barengan (bagus, RiFy mulai kompak :p). Ify mengaduk-aduk kuah baksonya.

“Ga tau kenapa gue ga mau makan bakso.” jawab Ify duluan. “lo?”

“sama. kayaknya kalo gak makan chitato ya gue makan mie ayam aja. bosen lama-lama” jawab Rio.

“Yah… tapi kalo Chitato lo pasti gak bosen-bosen” timpal Ify. Rio tersenyum.

“Iya doong. Ya udah, gue mau makan chitato gue. Mau ga lo?” tawar Rio sambil membuka bungkusan chitatonya. Ify meneguk ludah. Udah lapar. Akhirnya, tanpa basa-basi, Ify mengangguk. Rio menyodrkan bungkusan chitatonya. Akhirnya, yang dimakan sama Ify dan Rio hanya tuh Chitato sebungkus. sedangkan mie ayam sama bakso mereka nganggur.

“Eh, tadi kenapa nyubit-nyubit Alvin?” tanya Rio pensaran. Ify dengan cepat mengunyah chitato yahng d didlam mulutnya.

“Hehehe, itu ya? gue liat foto ALvin sama Sivia pas keci! Ihhh gilaa, mereka berdua pada imuut banget! Alvin nya chubby banget lagi!! ntar lo coba liat deh di Sivia. kalo lo liat, pasti lo setuju sama gue kalo mereka imut banget” jelas Ify panjang lebar. Rio hanya manggut-manggut,

“Ahhh. Gue gantian nanya. Lo kenpa sensi banget kalo gue nyebut-nyebut nama Alvin?” tanya Ify. Telak. Tepat sasaran. Skak mat. Rio berhenti mengunyah. Mulai salah tingkah. Mikirin aasan paling logis suapaya cewek didepannya ini gak GR. Lgian Gak mungkin Rio bilang dia cemburu ngeliat Ify dekat-dekat sohibnya itu.

Ify hanya heran ngeliat Rio yang kelihatan-hmm, salah tingkah- tapi diam-diam Ify tersenyum tipis. Lucu juga ngeliat Rio begitu :p Rio makin kehilangan kata-kata. Jujur? ah, tengsin. Boong? mau jawab pa rio ga tau.

“Kalo ga jawab, chitato lo gue habisin looh” ucap Ify kemudian mengambil chitato dari dalam bungkusannya lagi. Rio mendelik kesal.

“eh, elu kok nraktir ga ikhlas banget? kok dimakan terus?” ucap Rio kesal. kemudian merebut bungkusan chitato dari tangan Ify. Ify menjulurkan lidah.

“Makanya jawab. Atooooo.. jangan-jangan…….” Ify mulai menduga-duga.

“apaan??” Rio mulai salah tingkah.

“elo cemburu yaaaaaaa” Goda Ify. Rio cengo. “nah, tuh kan. kayaknya tebakan gue bener.jangan-jangan elo ga suka ya ngeliat gue deket-deket sama Alvin soalnya…. elo hombrengsama Alvin??? hayoo ngaku!!!!!” todong ify make garpu.

 
(hehehe, kayak orang pacaran kan :p mesra amat :p (peace Rise & Alvz)

“Yeeeee.. enak aja. Ngapain hombrengan sama Alvin coba? gue amsih normal kali!” bantah Rio gak terima. Ify terkikik geli.

“nah? trus kenapa doong?? atau… angan-jangan..” Ify mulai meduga-duga lagi.

“apaan lu? ngaco lagi awas lo!” Ancam Rio. Ify cengengsan.

“elo naksir gue ya Yo????” duga Ify yang sukses dapat hadiah toyoran dari Rio.

‘Jangan ngaco!” ucap Rio. Tapi dia sendiri ngerasa kalo yang ngaco itu dia. Kenapa ga pernah bisa jujur sama perasaan dia? Rio mulai salah tingkah. Ify tersenyum jail.

“Hehehe beneran yah Rio suka sama gue??wah sayangnya elo telat Yo… gue udah dilamar sama Justin Bieber kemarin.” ujar Ify jail. Rio memutar bola matanya.

“Hiiiihh. GR lo. siapa yang lamar lo? Justin bibir? yang jualan di pasar senen?” tanya Rio gak kalah jail.

“Weekkk. Bukan. Itu Justin Bibir yang suka ngangkut sampah dirumah gue” timpal Ify asal.

“Gimana tuh dia ngelamar elo? Lo dikasih gerobak sampah ya? cocok banget tuh sama elo. trus dilamarnya di TPS (tempat pembuangan sampah) ya?” ledek Rio lagi.

“Yoa, trus…” akhirnya mereka mulai saling menimpali. Obrolan yang sangaat gaje dan gak penting, yang ngaco banget,dietemenin sebungkus chitato rasa sapi panggang, plus es jeruk.yah… meskipun obrolan itu sama sekali ga peting. Tapi, disitu Ify sadar. Rio asik diajak bercanda. Dan dia nggak secuek penampilan luarnya. Dan seenggknya, mereka bisa ngobrol tanpa harus berantem.

Ray dan Cakka memasuki kantin. Perut mereka udah keroncongan. Cakka melihat-lihat. Nyari tempat kosong. Yang dia liat, malah Ify sama Rio yang lagi makan chitato sebungkus berdua (eh, gile, romantis :p) CAkka menyikut tanga Ray, menunjuk ke arah Ify sama Rio yang lagi asik bercanda. Ray mengangguk. Mereka berdua kemudian menghampiri Rio dan Ify.

“Hei! Akrab banget nih!” sapa Cakka. Ify dan Rio kompak berbalik. Rio ngedumel dalam hati. da-adaaaaaaaaa aja yang ganggu :p. Ray gak pake nyapa, langsung ngeliat ring mie ayam sama semangkuk bakso yang masih utuh.

“mana ada yag nganggur lagi” tambah Ray sambil terus menatap mie ayam sama bakso.

“Buat kita ya? h. makasih. Gue doain lo berdua cepet jadian deh. Byeee” Ucap Cakka sambil mengambil bakso dan kabur, Ray juga ga mau kalah. Dia ngambil mie ayam trus ngacir.

“CAkka! ray!”Ify dan Rio gemas.
* * *
sivia memasukirumah Alvin. Tapi celingukan dulu. Nyari Alvin. tapi tuh orang ga keliatan. Pas Sivia berbalik..

“Dorrr” Alvin ngejutin Sivia. Sivia refleks memukul lengan Alvin. “aww”

“Ishhh. Ngagetin banget sih elo!!” ucap Sivia gemas. Alvin meringis.

“hehehe. lo udah dateng nih? Padahal gue baru mau ngejemput elo.” ucap ALvin.

“:kan dket aja. lagian ngapain elo repot-repot ngejemputgue? orang deket gitu juga”

“bagus deh. Masuk Yuk” Alvin meraih tangan Siivia. Sivia menatap tangannya yang digandeng Alvin. ALvin berbalik.

“kenapa? Eh, sorry, ga sengaja” Alvin buru-buru ngelepas gandengannya di Sivia. Sivia tersenyum kecil. Alvin merutuk dalam hati.

‘Ya ampun. kok gue bego amat sih! Ngegandeng dia pas kecil ga masalah. nah ini?’ rutuk Alvin.

“Vin. masuk ga sih?” tanya Sivia.

“eh, oh iya.Yuk”

* * *
Cece Tasya udah nunggu di meja mkan. Dia tersenyum begitu melihat Sivia.

“Malam Sivia. Wah, kamu tambah cantik ya” puji Cece Tasya. Sivia hanya tersenyum malu. “Ayo duduk” Cece Tasya memprsilahkan.

“Oma mana ce?” tanya Alvin.

“ntar lagi turun kok”

ga lama kemudian, oma Alvin turun. Menurut Sivia, Oma alvin cantik banget. Umurnya sekitar 70-an. Tapi masih tampak awet. Lumayan modis pula.

“selamat malam oma” sapa Sivia sopan.

“Malam. Wah, kamu sudah besar ya, tambah cantik.udah kayak cewek Padahal dulu kelihatannya tomboy sekali” ucap Oma. Sivia tersenyum.

Akhirnya makan malam dimulai. Awanya, Sivia canggung ngobrol bareng Cece Tasya dan Oma Alvin, tapi ternyata mereka baik dan ramah, jadi Sivia ngomong lumayan banyak.sesekali Alvin ikut menimpali. Mereka ngobrol tentang Avin dan Sivia pas kecil yang nakal dan jail.

Sivia senang banget malam itu, dia bisa ngerasain kehangatan keluarga yang selama ini jarang dia rasain.

“Thanks ya Vin! Keluarga lo asik-asik banget, baik-baik ramah banget pula” Ucap Sivia sambil tersenyum senang, dia dan ALvin lagi jalan di kompleks rumah mereka. Alvin mau nganterin Sivia pulang.

“Sama-sama. Cece Tasya bilang sering-sering main ke rumah. rame soalnya kalo ada elo” Sivia mengangguk. Alvin mendongak, menatap lampu jalan yangmenyinari jalanan kompleks yang agak sepi

“Ok. Pasti gue bakal sering main-main ke rumah elo kok. Asik. Rame” Mereka berdua terdiam. Udah bingung mau ngobrol apa lagi

“Eh,” Mereka berdua ngomong bersamaan, kemudian menunduk.

“Ladies first” Ucap Alvin. Sivia menggeleng.

“Ga ah. Lo aja duluan” tolak Sivia. Dia sendiri lagi bingung mau ngomong apaan.

“Lo aja” tolak Alvin juga. Sivia menghela napas sebentar. Kemudian berhenti tepat dibawah lampu jalan.

“Emm, gini. Sebenernya, gue mau say thank banget sama elo, soalnya selama ini lo udah ngebantuin gue supaya ingatan gue pulih, dan supaya gue bisa ingat semuanya .Makasih karna elo masih mau temenan sama gue meskipun gue hanya inget sedikit tentang elo” Ucap Sivia. Alvin mengangguk pelan.

“Ga papa kok Siv. Lo inget sedikit doang, ataupun lo gak inget sama sekali, lo tetep sahabat terbaik gue. Sahabat maa kecil gue” Ucap Alvin, dengan sedikit penekanan di kata “sahabat”

Entah kenapa, mendengar penekanan Alvin dikata sahabat, ngebuat hati Sivia sakit. Hanya dianggap sebagai “sahabat”. Tapi Sivia dengan cepat menggeleng. Alvin udah terlalu baik sama dia. Harusnya dia udah seneng. Karena meskipun hanya dianggap sebagai sahabat, Alvin udah se-care itu sama dia.

“oh iya Vin. Kamu mau ngomong apa tadi?” tanya Sivia. Alvin menatap Sivia dalam. Sivia jadi nervous, diliatin kayak gitu.

“Lo ngga marah kan sama gue?” tanya Alvin. Masih menatap Sivia lekat-lekat.

“Marahsama lo? Emang lo salah apaan?” tanya sivia bingung.

“Soalnya… gara-gara gue, elo dan nyokap elo kecelakaan. Seharusnya gue gak….” ucapan Alvin terputus karena telunjuk Sivia udah didepan mulut Alvin. Sivia tersenyum. Kemudian menurunkan tangannya.

“Janji itu, kita yang buat bareng. Dan soal kecelakaan itu, emang udaah takdir. Lo ga salah. Ga ada yang salah. Tapi kalo ada yang harus disalahin. Gue jugasalah. Bukan elo
aja” ucap Sivia bijak. Sivia kemudian menurunkan telunjuknya.

“Elo sahabat gue, sahabat waktu kecil. Tapi gue rasa, lo selalu jadi sahabat gue. Karena, meeskipun gue udah lupa ingatan, gue udah ga inget siapa elo. Elo tetep bersedia
jadi sahabat gue. Dan gue juga salut sama elo. Yang ga pernah ngelupain gue”
lanjut Sivia. Kali ini dia udah mulai bisa membalas tatapan Alvin.

“ya, dan sahabat masa kecil gue, sekarang udah beda. Udah ga kayak pas masih kecil, yang tomboy dan urakan. Tapi jadi cantik dan lebih cewek” puji Alvin. Sivia menunduk malu
mendengar pujian Alvin. “Tapi Sivia
yang dulu, sama Sivia yang sekarag tetep sama. Tetep jadi cewe yang sangat
berart buat gue. Alvin Jonathan”

Sivia menatap Alvin. ga ngerti sama ucapan Alvin barusan. Alvin tersenyum.

“Sivia, masih sama kayak yang aku impiin, dan bakal aku wujudin impian aku…………”

* * *

Sivia membolak-balikan badannya ditempat tidur. Mikirin kata-kata Alvin tadi. Sivia kemudian bangun, duduk menyandar di kepala tempat tidurnya. Dia tersenyum sambil menduga-duga maksud Alvin tadi.

“Jangan-jangan… Alvin suka lagi sama gue” ucap Sivia PD.tapi lagsung geleng-geleng. “Gak mungkin lah…. gue aja kali yang suka sama dia………………upps gue baru bilang apa tadi? gue suka Alvin?” Sivia jadi bingung sendiri. “Well, Alvin emang baik, cakep pula… sayang, kalo didepan banyak orang jarang senyum….” Sivia menghela napas. Kemudian melirik jam disamping tempat tidurnya. Jam 5 pagi. Sivia menguap lagi. Okey, menguap untuk terakhir kalinya.

Sivia berjalan ke balkon dikamaranya. Menggeser pinu yang menghalangi kamarnya dengan balkon. Kemudian meletakkan taangannya di pembatas balkon itu.

“Pagi-pagi begini… enaknya ngapain ya??” Sivia mulai berpikir. Pas lagi mikir, dia ngeliat 2 orang lagi jogging.
“Yah… Jogging aja deh. Udah lama juga ga joging”

* * *
Sivia berlari kecil mengelilingi kompleks. Tapi belum setengah udah capek.

“Ah, udahana deh. Singgah taman dulu”Ucap Sivia sambil berlari kecil ke taman kompleks. Biar bisa duduk. Sewaktu Sivia berjalan ke tempat duduk yang memanjang di taman, matanya gak sengaja menangkap ayunan yang lagi kosong disistu. Sivia tersenyum tipis.

“Disitu aja deh” Sivia berjalan menuju Ayunan itu. Kemudian mulai duduk disitu. “Yah… kalo gak ada yang goyangin, gak asik nih…” pikir Sivia sambil memegang kedua sisi ayunan itu.

Tiba-tiba, Ayunan itu didorong oleh seseorang. Sontak Sivia ikut berayun bersama ayunan itu. Sivia mendongak berusaha ngeliat siapa orang yang ngayunin dia.

“Jangan kayak gitu. Entar patah leher kamu” saran cowok itu. Alvin. Sivia tersenyum kembali ke posisi duduknya.

“Ayunin lagi doong” Pinta Sivia manja. Alvin tersenyum kemudian mendorong ayunan itu lagi. Membiarkan Sivia ikut terayun.

“Masih kayak dulu… suka ayunan” gumam Alvin. Sivia menapakan kakinya ditanah. Membuat ayunan itu terhenti. Kemudian berdiri.

“berarti aku yang dulu sama sekarang sama dong” ucap Sivia sambil tersenyum. Alvin mengangguk.

“sama-sama ga bisa diem” Ucap Alvin. Sivia manyun.

“eh, Vin…. impian masa kecil elo apa sih??? Ayoo dong, kash tau….” rengek SIvia. Udah penasaran.

“Hmmmm. Paling besok juga tau” jawab Alvin sambil tersenyum misterius.

“kenapa besok?” tanya SIvia penasaran. ALvi hanya tersenyum tipis.

* * *
“Kyaaaaaaaaaaa” Sivia teriak-teriak. Bentar lagi jam 7.00 tapi dia masih belum selesai siap-siap. Sivia berlari menuruni tangga rumahnya dengan buru-buru sambil menyisir rambutnya. Kemudian berkaca di kaca dekat ruang makan.

“Kak. Ga sarapan” tegur Acha sambil mengoleskan selai ke rotinya. Sivia menggeleng cepat.

“Ga sempet Cha” jawab Sivia kemudian menuju ibunya. “Mi, Via berangkat dulu ya” pamit Via buru-buru. Mama Sivia mengangguk.

“Kak. Seenggaknya makan dijalan” ucap Acha sambil menyodorkan rotinya yang tadi dia olesin pake selai coklat. Sivia mengambil roti itu.

“Thanks Cha” Sivia menyubit pipi Acha sebelum berlari keluar pintu. Sivia membuka pintu gerbang rumahnya dengan terburu-buru. Karna ga ngeliat jalan…

“Brukkkkk” Sivia menabrak seseorang.

“Awww. ngapain sih pagi-pagu berdiri didepan rumah orang? ga tau gue lagi buru-buru?” semprot SIvia. Orang yang dia tabrak itu berbalik.

“Justru karna gue tau elo buru-buru. makanya gue disini” jawab Alvin tenang sambil tersenyum.

“Heuu. elu Vin. Gue pikir siapa… belum ke sekolah lo? Ntar telat lohhh” Ucap Sivia sambi melirik jam digitalnya. 07.05!

“justru itu. AYo naik” ajak Alvin. Sivia sempat cengo sesaat. Ke sekolah bareng ALvin? Mimpi apa dia semalam? “cepetan. ntar telat loh” ALvin menirukan ucapan SIvia tadi. Sivia tersenyum. kemudian naik ke boncengan Alvin.

* * *
Untung banget nasib Alvin dan Sivia ga parah kayak Rio Ify. Mereka datang tepat saat bel. Waktu masuk lewat gerbang barulah bell berbunyi.

“Hahhhh” Alvin dan Sivia mendesah bersamaan. “Hampiirr aja” ucap mereka berdua bersamaan lagi. Mereka berdua kemudian saling bertatapan kemudian ketawa bareng.

“Tosss” Sivia dan ALvin kemudian berhi-five.Entah kenapa, Sivia jadi teringat sesuatu. Saat itu, hampir mirip kayak gini.Waktu kecil, Sivia dan Alvin ngejailin satpam kompleks. terus dikejar. Untung Avin narik Sivia cepat, sehingga mereka berdua bisa masuk ke rumah Alvn tanpa sepengetahuan si satpam. Trus, mereka berdua berhi-five di belakang pintu. Lumayan mirip…

“kok bengong vi?” tanya Alvin. Sivia tersadar dari lamunannya.

“Oh, iya, masuk ke kelas yuk”

* * *
Siang itu trasa panas banget. Sekelas pada ngipas-ngipas semua. Ga terkecuali pak Dave. Malahan dia ngeluarin kipasnya yang siper gede. Make bulu-nulu warna-warni. Svia sama Ify sempet-sempetnya ngegosipin kipas super pak dave itu.

“Menurut elo, tuh kipas make bulu apa?” tanya Ify sambil menunjuk Kipas pak Dave.

“Bulu burung merak kali” tebak Sivia asal sambil cekikikan.

“Wooo. Make bulu ayam itu maahh” ucap Ify. Ify dan Sivia cekikikan lagi.

“Cocok tuh, buat dijadiin kemoceng” tambah Sivia. Cekikan mereka berdua tambah keras. Sampai Pak Dave berbalik. Menatap dua anak muridnya itu.

“Ehm, Alyssa, Sivia. Apa yang kalian tertawakan?” tanya Pak Dave tajam. Ify dan Sivia langsung diem. Berhenti cekikikan. Pak Dave berbalik. Membuka kipas supernya dengan gaya yang sangaaaaat kemayu. Sivia yang ngerasa Lucu. Ketawa lagi. Bukan cuma ketawa biasa. Tapi ngakak!

“Sivia! Apa yang kamu tertawakan? Ada yang lucu?” tanya PAk Dave tajam. Tapi tetep kemayu. Sivia bungkam agi. paling ga tahan dia ngelat orang yang kemayunya-lebay abis kaya pak dave.

“Ngga pak” jawab Sivia. Pak Dave berjalan ke arah Sivia.

“Jangan bohonh. Kamu pasti ngetawain saya ya?” tebak pak Dave. Sivia cengo. Bagus deh kalo nih guru sadar kalo harusnya dia gantian sama Bu Winda. Bu Winda cowo, dianya yang cewe.Sivia hanya garuk-garuk kepalanya yang sama sekali ga gatel.

“Bukan kok Pak…” bantah Sivia sambil tersenyum manis. Seolah-olah emang bukan.

“Trusssssss?? Ngetawain siapa dong kamu??” Pak Dave mendekati Sivia. Svia memutar otak. Bingung harus jawab apa. ga mngkin kan dia ngejawab ngetawain papan tulis yang lagi ikutan ngipas-ngipas?

“mmm” Sivia terus berpikir. ga mungkin juga dia bilang papan keringatan, atau apalah semacamnya.

“Sivia ketawa gara-gara saya godain pak” Ucap Avin tiba-tiba. Ngebuat pandangan anak-anak sekelas beralih ke Alvin. Siapa yang ga heran coba? masa Alvin yang terkenal kayak limbad-yangsehari-hari jarang ngomong- ngegodain Sivia? Aneh? tentu… Ify sama Rio tau jelas. Alvin adem-ayem aja dari tadi. Kalo Ify, tentu udah tau. Apa yang ngebuat Sivia ketawa.

“Ehm. Kamu tau tidak kalo sekarang pelajaran saya?” tanya Pak Dave, mendekati Avin. Kebetulan Sivia sama Alvin duduknya deket.sampingan aja.

“Tau” jawab Alvin santai. Yang panik justru Sivia. Gila aja tuh Si Alvin. masih bisa dia bersikap nyantai.

“Trus? kenpa kamu main-main di jam pelajaran saya?” tanya PAk DAve galak.

“Bosen” jawab ALvin enteng. Sivia cengo.

‘Duhhh ALvin gimana sih? Ngebelain gue tapi kok malah masuk ke jurang?’ batin Sivia.

“kalau begitu, keluar dari kelas saya sekarang” perintah Pak Dave. Ga pake lama, Alvin langsung berjalan keluar kelas. KAli ini yang cengo Ify. Hei! ini bukan pertama kalinya Alvin diusir dari kelas. Karna ngebantuin Sivia. untuk hal terakhir, yang tau hanya Ify, dan Rio.

“Duhh. ALvin gimana sih…”

* * *
Sivia keluar keas dengan buru-buru. Nyari Alvin. Kalo dulu, gampang nyarinya. Karna jelas-jelas Alvin lagi di lapangan, sekarang, udah muter-muter tapi ga ketemu.

“Vi… kekantin ga?” tanya Ify yang baru keluar dari ruang guru. Sivia menggeleng.

“Ngga ah” tolak Sivia sambil mengedarkan pandangan sekali lagi.

“Nyari Alvin?” tanya Ify. Sivia mengangguk. Ify tersenyum kemudian merangkul Sivia kemudian berbisik. “menurut gue Alvin tuh suka loh sama elo… buktinya dia selalu ngebelain elo..” bisik Ify kemudian tersenyum jahil dan melepaskan rangkulannya.

“hah?” Sivia blushing. Ify mengacungkan jempol, kemudian berjalan menuju kantin.

* * *
Sivia masih muter-muter nyari ALvin, sendirian aja. pas lewat koridor, seorabg cowo menghentikan langkahnya. Sivia mendongak. Bukan Alvin. DAn bukan orang yang dia kenal. Tanpa basa-basi, cowo itu nyerahin Sivia selembar kertas.

“Apaan nih? dari siapa?” tanya Sivia sambil membolak-balik kertas itu.

“lo baca aja deh” jawab cowok itu sambil berlalu. Sivia mengedikan bahu. Kemudian mulai membuka lipatan kertas itu.

Gue gak suka boong.
Apa yang gue ucapin
pasti bakalan gue lakuin.
dan janji gue bakalan gue penuhin.

Ok. isinya emang cuma itu. Cuma secuil. Tapi ga dimengerti sama Sivia. Sivia melipat kertas itu kembali, kemudian berjalan lagi. nyari Alvin. Sampai didepan kelas 10-5 serang anak cewek menghampirinya.

“Sivia?” tanya cewe itu. Sivia mengangguk. Cewek itu meyodorkan kertas yang sama. kemudian berlalu. Sivia membuka kertas itu lagi. kemudian membaca isinya

Mau tau apa impian gue?

Temuin gue diruang musik.

ok. yang kali ini lebih secuil malah. Tapi sivia rasa, dia harus ngikutin kemauan orang ini. Sivia kemudian berjalan ke ruang musik. dengan sejuta pertanyaan.

* * *

Sivia membuka pintu ruang musik perlahan. Sunyi senyap. Kayaknya ga ada kelas yang make ruang musik sekarang (ya iyalah, jam istirahat) Sivia berjalan memasuki ruang musik. Tiba-tiba terdengar suara dentingan piano. Sivia menoleh ke tengah ruangan. Tempat Piano itu.

Telah Lama Sendiri

Dalam Langkah Sepi

Tak Pernah Kukira

Bahwa Akhirnya

Tiada Dirimu Disisiku

Sivia melongo pas ngeliat pemain piano itu. Alvin! Alvin tersenyum ke Sivia. Kemudian kembali bernyanyi, dan memainkan piano.

Meski Waktu Datang

Dan Berlalu Sampai Kau Tiada Bertahan

Semua Takkan Mampu Mengubahku

Hanyalah Kau Yang Ada Direlungku

Hanyalah Dirimu

Mampu Membuatku Jatuh Dan Mencinta

Kau Bukan Hanya Sekedar Indah

Kau Tak Akan Terganti

Tak Pernah Kuduga

Bahwa Akhirnya

Tergugat Janjimu Dan Janjiku

Meski Waktu Datang

Dan Berlalu Sampai Kau Tiada Bertahan

Semua Takkan Mampu Mengubahku

Hanyalah Kau Yang Ada Direlungku

Hanyalah Dirimu

Mampu Membuatku Jatuh Dan Mencinta

Kau Bukan Hanya Sekedar Indah

Kau Tak Akan Terganti

Kau Tak Akan Terganti

Alvin menghentikan permainan pianonya. Berbalik ke Sivia, tersenyum manis. Senyum yang bisa bikin cewek-cewek pada melting.

“Siv, setelah elo pergi, gue kesepian banget. Tapi, selama apa pun elo pergi. Elo ga akan terganti buat gue. dan gue harap, lo ga akan ninggalin gue lagi” ucap Alvin sambil menatap Sivia dalam.

Sivia Speechless. ga tau harus ngomong apaan. Dan ga ngerti sama yang barusan. Yang barusan itu…. lagu yang dinyanyiin Alvin buat dia? masih sibuk dengan pikiran dia sendiri. Sivia ga sadar kalo Alvin udah berlutut didepan dia.

“Siv… elo tau apa impian gue? Ngejadiin elo sama kayak bokap gue ke nyokap gue. Cintain dia, sayangin dia, bahkan sampai akhir hayat nykap gue, dan sampai sekarang… sampai nyokap gue ga ada” ucap Alvin. Serius. Sivia masih speechless. Ga percaya. Apa mungkin…. Alvin nembak dia?

“Siv…. Would you be my girl? be a part of my life?” tanya Alvin sungguh-sungguh.

Sivia melongo. Alvin minta dia jadi ceweknya? Well, siapa sih yang bisa nolak Alvin? tapi…. Sivia masih ragu dengan perasaannya. Apa dia beneran suka sama Alvin?

Alvin sendiri menatap Sivia dengan harap-harap cemas. Sivia tampak berpikir.

“Vin… l se4lama ini udah baik banget sama gue. elo selalu ngebelain gue…. tapi… gue belum yakin sama perasaan gue” ucap Sivia sambil menunduk.

Hati Alvin serasa mencelos. Tapi dia tetep berusaha tersenyum.

“Gak apa-apa kok Siv. pasti susah buat elo. Toh el juga belum inget semua tentang gue kan?” ucap Alvi kemudia berdiri lagi. meskipu tersenyum,. sebenernya Alvin kecewa.

‘Tapi Vin…. gue rasa…… gue cuma gak yakin sama perasaan gue. gue cuma gak yakin, apa betul gue gak suka sama elo? tapi… sekarang gue udah nemu jawabannya. Gue yakin, gue suka sama elo. gue sayang sama elo. Meskipun gue belum inget “elo” sepenuhnya” ucap Sivia sambil tersenyum lebar. Alvin sontak mendongak.

“be.. beneran Siv?” tanya Alvin ga percaya. Sivia mengangguk kecil. “jadi jawabannya?” tanya Alvin lagi.

“mmm….yes.” jawab Sivia malu. Alvin mendekati Sivia, awalnya, Sivia pikir alvin mau meluk dia… taunya…. Alvin nyubit pipi Sivia.

“Makasih” bisik Alvin lembut ke Sivia.

“ecieee yang baru jadiann” Goda Ify ke Sivia. Wajah Sivia langsung memerah.

“Ihh. apaan sih? tau dari mana lagiii” ucap Sivia malu. Ify tersenyum.

“Tau doong. KAn Alvin knsultasi ke gue semalem. Upppsss” Ify menutup mulutnya. kenapa dia ceplas-ceplos begini sih? (Kerjaannya penulis, ngapain bikin Ify kaya gitu ;p maaf Vin, rahasiamu terbongkar haha)

“Hah?kok bisa? masa sih?” Berondong Sivia.IFy menutup mulutnya sambil geleng-geleng. Sivia manyun. Ify tersenyum, melepaskan tangannya.

“Pulang bareng yukk Vi… Sopir gua ga bisa jemput nih” Ucap Ify sambil menyelempangkan tasnya. Sivia berpikir sebentar. Tiba-tiba Alvin datang menghampiri mereka berdua. Ify melirik Alvin sebentar.

“Yaelah… iya deh, iya, yang baru jadian…. gue pulang bareng agni aja” Ify menghela napas sambil melirik bangku didepannya. tapi… “Lha kok kosong? Agni mana? Nova agni mana???” Ify histeris. Yah secara, cuma Agni doang yang rumahnya lumayan deket sama Ify.

“yaelah elu Fy, lama-lama kok sura lo lebih kenceng dari gua? Agni sih udah pulang tadi, buru-buru banget malah” jawab NOva antai sambil menyelempangkan tasnya. Ify mendengus kesal. Sivia menatap Ify prihatin.

“Yaudah Fy… gue pulangnya berng elo aja” ucap Sivia. Ify berbalik ke Sivia. Kemudian menggeleng cepat.

“Jangan! elo pulangnya sama Alvin aja…. gue bisa kok pake taksi..” Tolak Ify. Gak enak. Sivia melirik Alvin. Alvin hanya mengangkat bahu. Sivia berbalik ke Ify lagi. “Betul bisa?” tanya Siva. Ify mengangguk lagi.

“Udahhh. Lo berdua aja. gue sendiri aja. Ga papa kok” Ucap Ify sambil mengibas-ngibaskan tangannya. berusaha meyakinkan dua orang itu. meskipun dia sendiri ga yakin.

“Oh ya udah. Yuk Vin” Ajak Sivia. “Dah Ify” Ucap Sivia sambil melambaikan tangan ke Ify. Perbedaan yang kontras terjadi. Sivia melambaikan tangan dengan ceria, sedangkan Ify keliatan ga bersemangat.

“Lo cemburu ya sama mereka berdua?” tanya seseorang. Ify berbalik dengan cepat.

“Idihhh. enak aja. Gue justru seneng mereka jadian. Sotoy lo!” jawab Ify manyun.

“trus? kenapa lo ga bersemangat gitu?” tanya Rio sambil berjalan mendekati Ify. fy langsung melengos.

“Gue pulang sendiri……” jawab Ify lemah. kemudianduduk lagi. “Lo kan tau, gue ga hapal jalan kerumah gue dari sekolah.” lanjut Ify

“Ck. Elo udah sekolah disini hampir 3 bulan juga” UcapRio sambil mendecakan lidah. “Ya udah, gue pulang dulu” pamit Rio sambil berjalan keluar kelas. Ify cengo. Hei! Rio gak ngebantuin gue nih? Ify dengan cepat berlari menyusul Rio. Kemudian menahan pergelangan tangan Rio.

“Apaan?” Tanya Rio jutek. Ify manyun. Perasaan nih orang galak banget deh.

“Pulang bareng gue doong… yahhhh… plisssssssss” RAyu Ify sambil masangin wajah paling manisnya. Rio menyentakan tangannya yang lagi digamit Ify. Ify melongo.

“Do It with your self. Pulang aja sendiri” jawab Rio jutek sambil berjalan lagi.

“Ihhhh. Elo jutek amat sih. bantuin gue sesekali kek” dumel Ify jengkel. “Ya udah, bakalan gue buktiin kalo gue bisa nyampe rumah gue dengan selamat tanpa bantuan elo!” Nyolot Ify kambuh.

“YA udah” awab Rio cuek. Ify mendengus kesal. Gimana sih tuh orang? baiknya cuma sehari doang! Ify memilih berjalan lewat arah yang berlawanan dari Rio. Dari pada dipikir nguntit. Ify berjalan, pas udah mau keluar gerbang, pundaknya ditepuk seeorang. Ify berbalik.

“Sendirian aja?” tanya cowok itu sambil tersenyum. Ify menyentakan tangan cowok itu yang masih tersampir dipundaknya.

“Bukan urusan elo” jawab Ify jutek. Sambil terus berjalan. Males dia ngeliat cowok itu. MAu tau dia siapa? ya Debo. Cowo super nyebelin kuadrat itu (maaf SOBADDEBO, just in story 🙂

“Dimana si Rio, pahlawan kesiangan itu?” tanya Debo. Ify berbalik, memutar bola matanya.

“Bukan urusan elo.” jawab Ify. masih jawaban yang sama. Kemudian mempercepat langkahnya.

“Rio… cowo yang selalu jutek sama cewe. Selamanya juga bakalan jutek sama cewe. Dan menurut gue, dia terlalu munafik.” Ucap Debo. masih menguntit dibelakang Ify.

“Atas dasar apa elo ngomong kayak gitu?” Tanya Ify mulai jengkel. Debo berjalan mendekati Ify.

“Oh… lo ngebelain dia? Jad ceritanya elo suka sama dia gitu? (Debo tau aja :p)” Tanya Debo sambil terus mendekati Ify.

“So? Kalo Iya kenapa? Ada masalah?” tantang Ify. Debo tersenyum sinis.

“Apa lebihnya Rio? Cowo munafik itu?” Tanya Debo sinis. Baru aja Ify mau ngejawab, Rio muncul.

“Ngapain lo Psycho?” tanya Rio sambil menatap Debo tajam. Ify berbalik. Rio udah dibelakang Ify. “Gue tanya, mau lo apain Ify?” tanya Rio lagi. Galak.

“Seperti biaasa. selalu jadipahlawan kesiangan” komentar Debo sinis. Rio tersenyum mengejek.

“Dan lo selalu jadi orangPsycho setiap saat” balas Rio. Ify yang ditengah mereka berdua panik sendiri, takut dua cowo in tonjok-tonjokan.

“Bukannya tadi elo udah mau pulang? kenapa balik lagi?” Debo mencoba memanasi suasana.

“Gue cuma khawatir aja, kalo Ify dicegat manusia kaya elo. Taunya betul.” Jawab Rio santai. Tapi Ify bisa ngerasa bentar lagi dua manusia ini bakal berantem.

“Duh……” Ify merintih. Cuma pura-pura doang.Biar ngalihin perhatian dua orang itu.

“Kenapa?” tanya mereka berdua bersamaan. Ify menggeleng.

“Yo… anterin gue pulang yaaa. Plissssss” rayu Ify lagi. Rio berpikir sebentar. Kemudian mengangguk.

“Ok.” jawab Rio. Kemudian menarik Ify. “Ayo, cepetan”
* * *
“mampir dulu yo?” ajak Ify. Rio menggeleng.

“ga usah” jawab Rio. Tiba-tiba pembantu Ify keluar dari rumah.

“Non Ify udah pulang?” Tanya Bi Inem. Ify mengangguk. “Oh iya Non, saya lagi bikin kue sus coklat tuh” lanjut Bi Inem. Mata Rio langsung berseri-seri (udah mau ngalahin matanya Deva) “ya udah Non, Bibi ke warung depan komplek dulu ya” pamit Bi Inem. Ify mengangguk.

“Kenapa Yo?” Tanya Ify heran ngeliat Rio yang mukanya udah berseri-seri. “naksir lo sama Bi Inem?” tebak Ify.

“Yee. Enak aja. Gini…. pembantu elo kan bikin kue sus tuh… gimana kalo ebagai tanda trimakasih, lo kasih tuh kue buat gue?” ucap Rio sambil cengengesan. Ify memutar bola mata.

“Kenapa udah beralih ke kue sus? ga Chitato lagi?” tanya Ify.

“Ga. Chitato ga bagus buat kesehatan, tapi gue masih tetep suka sih hehehe. Jadi, boleh ga nih??” tanya Rio udah ga saba mau makan kue sus.

“Ya udah. Lo tunggu diteras. Gue ambilin dulu” perintah Ify sambil memasuki Rumah. Rio dengan senang hati duduk diteras. Nunggu ify. Kira-kira baru semenitan duduk, OZy pulang, bareng Deva.

“Assalamualaikum” Ozyngebuka gerbang. Deva nguntit dibelakang. Rio menatap Ozy.

‘Oh.. jad ini adiknya Ify yang suka ngejailin Keke” Pikir Rio sambil manggut-mannggut. OZy menaikan sebelah alis pas ngeliat Rio.

“kaka siapa?” tanya Ozy. Padahal dia udah nebak, pasti temennya Ify.

“temennya Ify. OZy ya?” tebak Rio. OZy mengangguk. makin heran, Rio tau namanya.

“Ohhh. pacarnya kak Ify?” Deva sotoy mode on. OZy melotot ke Deva. “Taelah elo Zy… mata elo ngalahin mata gue tuh!” Ozy ga peduli. Diliatnya Rio dari ujung rambut sampai ujung kaki (atau dari ujung kaki sampai ujung rambut?ahh, whatever deh)

“bukan. Kamu temennya keke ya?” Tanya Rio ke OZy. Tapi yang ngangguk-ngangguk semangat Si Deva. OZy juga ikut mengangguk. tapi ragu-ragu. masih heran soalnya.

“kok kakak tau?” tanya OZy heran. wah… kayaknya orang yang didepan gue peramal nih… jangan-jangan dia juga tau gue suka bkin puisi buat ngejek-ngejekin Keke lagi…’ pikir Ozy

“Iya. aku kakaknya Keke” jawab Rio sambil tersenyum. kali ini yang semangat Deva (lagi,lagi,lagi).

“Kakaknya Keke? Kenalin kak, Anak Agung Ngurah Deva Ekada Saputra, temen sekelas Keke yang paling baik hati, tidak sombong, rajin menabung, taat beribadah,” Deva memperkenalkan diri panjang-lebar.

“dan matanya paling gede dikelas” sambung OZy yang langsung disetrum Deva. Rio terkikik geli. Lucu juga dua anak ini… pantesaan Keke suka senyum-senyum sendiri kalo lagi dirumah. sekelas sama pelawak sih…’ pikir Rio.

“Yo ini…… Deva? OZy? Udah pulang?” Tanya Ify yang lagi megang baki. Deva dan OZy mengangguk.

“Apaan tuh kak??” tanya OZy sambil melirik baki yang dibawa Ify.

“Kue sus dibkin sama bi Inem, masih ada tuh di dapur” jawab Ify. Deva dan Ozy saling tatap.

“Sikat!” mereka berdua berlari masuk ke rumah. Dengan tujuan utama dapur. Ify geleng-geleng. semaentara Rio hanya tersenyum kecil.

“nih” Ify menaruh baki dimeja samping Rio. Gak pake lama, Rio langsung nyomotin salah satu dari kue yang ada diatas baki. Ify mendecakan idah. cepet amat nih anak.

“Hmmm, enak juga. kalo gini caranya sih… bakal sering-sering gue nganterin elo. asa ada kue sus” ucap Rio. Ify manyun.

“Yeee. emang rumah gue pabrik kue sus gitu ha?” Ify nyolot mode on.

“Taelah. galak amat. tapi yah.. kalo ada ajak-ajak gue ya. Masakan bibi lo enak nih” Ify hanya geleng-geleng ngeiat Rio. Ga chitato, ga kue sus…tampangnya kayak baru ngeliat makanan. “lho? Kok gak makan? enak loh Fy..” tawar Rio kemudian menyomot kue itu dan menyodorkan ke Ify. Berlagak mau nyuapin. Ify menggeleng.

“Ga ah. ngeliat Lo makan aja gue langsung kenyang.” Tolak Ify sambil menutup mulutnya dengan tangan. sambil terus geleng-geleng (kayak anak-anak nolak makan itu looh ;p)

“Yeee. Ini Enak tau. pantes aja lo kurus terus….” Ejek Rio yang langsung disumple mulutnya make kue sus. Yang disambut dengan senang hati sama Rio. Jadinya malah kayak lagi suap-suapan. “Eh udah, udah penuh mulut gue! Lo pikir nih mulut karung apa?” Ucap Rio sambil menahan tangan Ify yang lagi asyik masukin kue sus ke mulut Rio.

“Eh, udah” Rio menahan pergelangan Ify. Ify sendiri terus cekikikan. sewaktu Ify mengangkat muka, barulah di asadar kalo wajahnya deket banget sama Rio. Jantung Ify berdegup keras. Apalagi Rio menatap Ify tajam. Waktu seakan berhenti berpiutar. Yang terdengar hanya desiran angin yang begitu lembut.

“Hehehehe, kenyang dah gue. sumpah enak banget!” Ucap Deva dari dalam rumah, kayaknya menuju ke teras.

“banget. ga nyesel kan lu datang ke sini” timpal Ozy. Mendengar suara Deva dan OZy membuat Rio dan Ify tersadar. Rio melepaskan tangannya yang memegang tangan Ify erat. Sedangkan Ify berjalan menjauhi Rio.

“Halo kakkkkk” sapa Deva yag udah nyampe teras. Kemudian ngeliat Ify dan Rio bergantian. Heran, Ify sama Rio kelihatan salah tingkah. Rio menghela napas berkali-kali, sedangkan Ify terus membuang muka, ga mau ngeliat Rio. Ozy yang baru datang juga ga kalah heran. Ngeliat Ify yang nyander di tembok sambil terus diem. Sedangkan Rio malah ga bergerak sama sekali.

Sementara itu, Rio dan Ify sibuk sama pikran mereka sendiri. Ify heran sama apa yang dia rasain. Heran sama debaran yang begitu keras.Heran sama Rio yang ngeliat dia begitu tajam… heran sama betapa tenggeamnya dia sama tatapan itu. Yang ngebuat dia terasa membeku.

Rio sendiri, heran, kenapa dia selalu pengen ada didekat cewek itu. Tapi gengsinya yang selalu ngalahin keinginannya buat selalu bareng Ify….. ataupun sekedar dsamping cewe itu.

“Kok pada diem-diemaaaannnn” OZy teriak make Toa yang ga tau dipinjem dari mana. Ify dan Rio tersentak.

“Kenapa?” tanya mereka berdua bareng. OZy mendecakan lidah. kayaknya 2 orang ini bener-bener dari dunia hayal, atau lagi tidur sambil mimpi.

“Kenapa? Kalian tuh yang kenapa! Ko ngelamun?” Tanya Ozy sambil menatap mereka berdua bergantian.

“Ngga apa-apa” jawab mereka berdua. tetep.. barengan…. Deva dan OZy saling tatap. Tapi habis itu hanya ngangkat bahu. ga ngerti.
* * *
Rio termenung dipinggir kolam renang dirumahnya. Semenjak pulang dari rumah Ify tadi, dia ga tenang. Keke yang lagi baca majalah di gazebo hanya menatap kakaknya heran. Keke kemudian menghampiri Rio.

“Hoiiiiiiiiii Jangan ngelamun, ntar tenggelem!!” Tegur Keke sambil menepuk pundak kakaknya.

“ye elu Ke. Ngagetin aja.”ucap Rio. Tapi dia kembali fokus ngeliat air kolam yang tenang. Karna penasaran, Keke ikut-ikutan ngeliat. Tapi ga ada yang aneh tuh. air hanya bergerak tenang karena desiran angin. selain itu sepi.

“Taelahhh. Ngelamunin apa sih lo ka? serius amat? ngelamun aja serius!” celetuk Keke. Rio berbalik.

“Yee bawel lu ah”

“emang kaka kenapa sih??” tanya Keke penasaran dengan sikap kakaknya yang beda banget hari ini.

“Bukan urusan anak kecil. Wekkkk” jawab Rio sambil menjulurkan lidah. Brukkkk. majalah yang dipegang Keke di pukulin ke puncak kepala Rio. “Aduh. sakit kali Ke!” Ucap Rio gemes. Pengen rasanya ditenggelemin tuh anak dikolam renang (beuhhh sadiss).

“Abisnya elu ka. ga kayak biasanya. tumben suka ngelamun…. HAyoooooo kakak kenapa????” goda Keke.

“Ngga, ngga kenapa-kenapa” elak Rio. Keke tersenyum simpul.

“Eh kak, gimana kabarnya kak Ify??” tanya Keke tiba-tiba. Yang ngebuat Rio langsung berbalik.

“Ha? Eh, baik-baik aja. masih hidup, masih bawel, masih nyolot” jawab Rio sekenanya.

“Masih cantik juga kaaannnn” goda Keke. Rio mendengus.

“Cantik sih cantik. tapi kayak mak lampir, bawel ngeselin”

“oh ya? Masa siiihhhh” Keke masih menggoda Rio.

“Yeee. anak kecil tau apa sihhh” Ucap Rio gemes sambhil menoyor adiknya. Keke mngelus kepalanya yang ditoyor. “Huuu. mana ada cewe yang mau sama kakak, kalo kakaknya galak begini! Gak dapat jodoh trus jadi perjaka tua tau rasa lo!” ucap Keke kesel. Rio cengengesan.

“enak aja nyumpahin orang. pake jadi perjaka tua lagi! hee, gini-gini banyak yag ngantri jadi cewe gue tau!” ucap Rio pede.

“Hiii. yang ngantri pada katarak semua tuh kak… kayaknya kakak harus tanggung jawab” Ucap Keke sok tau.

“Yee. enak aja..”

“eh kak, emang kakak suka ya sama kak Ify?? Hayooo ngakuuuu” Goda Keke. Rio berbalik.

“Ngga lah. Siapa juga yang mau sama mak lampir cungkring begitu. Ogah!” Tolak Rio mentah-mentah. Keke tersenyum simpul.

“dari benci bisa jadi cinta loh kakkk” Goda Keke lagi.

“halah… kebanyakn nonton sinetron lo!” Ucap Rio kemudian bangung berdiri. MAu balik kekamar, tapi kemudian membatalkan niatnya. dia berbalik lagi, kemudian duduk disamping Keke. “eh ke…. cewek itu paling suka apa sih?” tanya Rio tiba-tiba.

“Hah? Kok kaka nanya kayak gitu?c wah jangan-jangan bener nih dugaan keke. Kakak suka yaa sama kak Ify?? Ngaku aja deh” Goda Keke

“Enggak” elak Rio.

“kalo ga ngaku, aku ga ngasih tau” keke sok jual mahal. Rio berpikir sebentar, kemudian menghela napas keras. terpaksa…

“Iya… ayo cepet kasih tau” desak Rio. Keke ketawa ngakak.

“Tuh kannn betul…. eh, trapi? Ntar gue bakalan ipar-an dong sama OZy? Ishh najis tralala, trilili..” Delik keke. Rio menatap Keke gemas.

“Kee…. mau gue plintir lo?” tanya Rio ganas. keke nyengir,

“Versi Keke ya kak. Kalo cewek sih, baiasnya suka cowok yang romantis, trus perhatian…pokoknya semacam tu deh!” Jelas keke Sok tau. Rio manggut-manggut.

“Gue gitu gak?” Tanya Rio lagi.

“Nggak!” Jawab Keke cepat. “kakak tuh galak, seenaknya, ga peka sama perasaan orang lain… ishhhh, ga ada baek-baeknya deh!” jawab keke jujur-sejujur-jujurnya. DAn langsung siitak sama Rio.

“Kok jelek amat sih?” protes Rio.

“satu lagi, ga mau ngakuin kesalahan diri sendiri. Kalo kaka kayak gitu terus… wah… ga jamin deh bakal punya cewek…” Ucap Keke sambil geleng-geleng.

“yee. enak aja. sok tau lu” ucap Rio gemas.

‘Oh iya, satu lagi” Ucap Keke udah siap-siap kabur. “Cungkring, item, jelek. Wekkkk” ledek Keke.

“Awas lo ya…”
* * *
Ify berjalan melewati samping lapangan bola basket sambil mengutak-ngatik HPnya. Sesekali Ify tersenyum sendiri, soalnya Ify lagi buka twitter, dan ngeliat tweet temen-temennya yang pada hancur-hancur semua.

Mungkin emang nasibnya Ify yang emang lagi ga bagus, ato Bola basket yang selalu pengen “mampir” ke jidat Ify, atau emang yang main tuh bola ga hati-hati……

“BUkkkkk” Bola basket mengenai jidat Ify. Ify spotan terjatuh, dan mengusap jidatnya

“Duhhhh” erang Ify kesal “perasaan kepala gue kepentok bola basket mulu deh. Nih bola naksir sama gue ato apa sih?” dumel Ify sambil melototin bola yang ga bersalah itu. “Siapaa lagi yang mainin nih bola! Ga hati-hati banget sih! nih bola dipasangin rem kek!” dumel Ify ga jelas.

“gue yag main” Ucap seseorang. Ify berbalik.

“Elo? Ihhh. Makanya mainnya hari-hati dong!” marah Ify sambil terus mengelus jidatnya. Rio memperhatikan jidat Ify.

“Merah tuh, jidat elo..” Ucap Rio sambil menunjuk Jidat Ify.

“Hah? Merah? luka gak? keliatan dari jauh gak? Aduhhh gawat nih…” Ify jadi panik. “tutupin pake poni aja deh” ucap Ify sambil merapikan poninya. Rio berjalan mendekati Ify, mengamati luka dijidat Ify. Ify terbelalak. Jaraknya dengan Rio hanya beberapa centi. Bahkan Ify bisa merasakan harum parfum Rio. JAntung Ify berdebar keras. Ify menunduk, ga mau ngeliat Rio.

“Jangan nunduk, biar gue liat” Ucap Rio sambil mengangkat muka Ify. Rio kemudian tersenyum. “Lho? Kok yang merah malah pipi lo?” ucap Rio heran. Ify terbelalak. Emahg pipinya merah ya? uhhh maluuu. Rio mundur selangkah. “make plester aja, lukanya kecil doang kok” saran Rio. Ify menunduk kemudian mengangguk pelan.

“Hoiiiiiii!! Marioooo!Lo ngambi bola apa pacaran hah? Udah gosong nih kita!” teriak Cakka dari tengah lapangan. Cakka sendiri udah mandi keringat.

“Iya. Bawel lo ah” Ucap Rio sambi mendrible bola. sebelum Rio meninggalkan Ify, Rio tersenyum, sangat manis. Ify yang ngeliat, bisa ngerasain wajahnya mulai memerah lagi.
“Duh, mending gue langsung cabut dari sini daripada muka gue merah terus. malu-maluin aja” ucap Ify kemudian berjalan kekelas.

* * *
Ify sibuk nyatet PR yang dikasih Bu Winda. Sesekali Ify merenggangkan tangannya. Buset dah Bu Winda. PR yang dikasih 20 nomor…. masa udah SMA PRnya amsih banyak-banyak begini? ga jaman banget…

“Yak! selesai!” Ucap Ify sambil merenggangkan tangannya. Waktu berbalik….. “Lha? Sivia? Sivia mana?” tanya Ify bingung. Ternyata bukan hanya Sivia. Kelas udah kosong melompong. Tingga Ify sendiri dikelas, bahkan pintu kelas udah ketutup.

Dengan cepat fy memasukan buku-bukunya kedalam tas. kemudian berlari kearah pintu. tapi pas mau dibuka, Pintu itu gak bisa dibuka. kekunci. Ify jadi panik. Digedornya pintu itu.

“Heiii buka! Gue masih didalam woyy!!” Terika Ify panik. “heiiii!! Ga lucu! Woyyy!!” teriak Ify masih ngedor-ngedor pintu. Ga ada jawaban. Sepi. Ify udah hampir nangis. “masa gue harus disini sendirian” Ucap Ify terisak.

“Lo gak sendiri. mang gua apaan?” Ucap seseorang. Ify berbalik. Rio! Lagi duduk diatas meja deretan belakang, disampingnya ada gitar. Ify menatap Rio heran.

“Lo… muncul dari mana?” tanya Ify sambil berjalan mendekati Rio.

“Gue udah disini dari tadi” jawab Rio enteeng sambil mengambil gitarnya. dan mulai memetiknya. Ify menatap Rio heran. Rio mulai bernyanyi

Saying I love you
Is not the words
I want to hear from you
It’s not that I want you
Not to say
But if you only knew
How easy
It would be to
Show me how you feel
More than words
Is all you have to to
To make it real
Then you wouldn’t
Have to say
That you love me
Cause I’d already know

What would you do
If my heart
Was torn in two
More than words
To show you feel
That your love
For me is real
What would you say
If I took
Those words away
Then you couldn’t
Make things new
Just by saying
I love you
More than words
More than words

Now that I’ve tried to
Talk to you
And make you understand
All you have to do
Is close your eyes
And just reach out your hands
And touch me
Hold me close
Don’t ever let me go
More than words
Is all I ever
Needed you to show
Then you wouldn’t
Have to say
That you love me
‘Cause I already know

Suara Rio yang lembut, petikan gitar yang sesuai banget sama suara Rio, ngebuat Ify speechless.

“Lagunya bagus” ucap Ify kikuk. Rio tersenyum lembut.

“Itu agunya westife” jawab Rio. Hening sesaat.

“Hmmm” Ucap mereka berdua bersamaan.

“Lo aja duluan” ucap Rio. Ify mengangguk.

“Jadi gini… gue mau minta maaf sama elo. selama ini gue udah galak banget sma elo. gue mau… kita temenan aja deh sekarang…” Ucap Ify pelan. Rio tersenyum, kemudian turun dari meja.

“Gue mau ebih dari itu Fy…. bukan hanya temenan. Tapi gue mau,elo jadi orang yang gue sayangin, bukan sebagai sahabat, tapi..” Rio menggantungkan kata-katanya. Ify menunggu kelanjutan ucapan Rio. ” Gue bukan cowok yang romantis, gue juga ga bisa ngerangka kata-kata, tapi gue orang yang to the point, ga mau basa-basi… jadi… Alyssa saufika, elo mau ga jadi cewek gue?” tanya Rio.

Ify terbelalak. Gak percaya sama ucapan Rio barusan…. barusan…. RIO nembak dia? Mimpikah? cwowok yang selalu jadi rival dia dan selalu berabten tiap saat? Rio menatap Ify dengan harap-harap cemas. Berharap Ify menjawab ya….

“Fy… jwaban elo?” tanya Rio. Ify mengigit bibir. Ga ada jawaban lain… selain…

“Ya, gue mau” jawab Ify. Rio tersenyum lega. didekatinya Ify.

“Thanks Fy, gue pikir lo mau nolak gue” Ucap Rio senang. baru aja mau meluk Ify….

“Yeeeeeeeeeeeee!!!!” teriak mereka, dari jendela luar kelas, muncul banyak kepaa yang sedari tadi ngintip, Alvin, Sivia, Agni, Nova, Cakka, Ray… bahkan temen-temen sekelas, mereka berhamburan masuk kelas.

“Cieeeeeeeeeee” Goda mereka bersamaan.

“Yessss. Kita ditraktir!!! Horeee!” teriak ray seneng.

“Benci jadi cinta nihhh” Goda Agni

“Ishhh so sweet…” goda Nova.

“Lo berdua bikin deg-degan tau ga! lama amat sih!” Ucap Cakka. Ify ternganga. Ya ampuuuuuun! Jadi dari tadi pada ngintip nih semua? Ihh maluu >_<

“Yesss! traktiran dobel yaaa! Alvin+Via sendiri, Rio Ify sendiri yey!” Teriak Ray, yang disambut sorakan anak-anak sekelas. Rio dan Ify saling bertatapan.

“Punya uang?” tanya Rio. Ify cengengesan. Mereka berdua menatap pasrah ke nak-anak sekelas. Harusnya jadian pas tanggal muda…. >_<
* * *
YESSS!!! HORAAAAAAYYYY!! SEESAI!!!
MARI KITA MENGUCAP ALHAMDULILLAH!
Akhirnya Cerbung Gaje ini selesai sudah!
seneng, karna selama cerbung ini gue post, banyak yang respon dengan baik 🙂
dan gue punya banyak pembaca setia 🙂 Makasihhhh semuaaa Love ya All!!
Makasih buat yang udah baca cerbung aku dari awal 🙂
makasih baut yang selalu neror gue kapan ngepost (Baik di FB, maupun Twitt)
Gue terharuuu!!! Makaassssssssssiiihhh banyak
buat Venasian Alvinoszta yang ngasih saran buat AlVia(Sering stuck gue di AlVia)
Makasih buat Tianaa yang selalu minta banyakin Porsi RiFY (meskipun sama mluuuu)
Makasih yang setia ngirim wall buat neror gue kalo males 😀
Pokoknya makasih banyaaakkkkk

Oh Iya, gue mau bikin cerbung baruu (kalo ga batal)
Judulnya Zero X First
Kalo ada waktu, nanti dibaca yaa
(Kalo aku post hehehe)

Sankyuuu So Much!!!!
-CHIIA-

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!

Posted in Uncategorized | 1 Comment